Solusi Jalan Tengah dari Rektor UIN Antasari di AICIS Bali

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat menjadi pembicara kedua di sesi ke-2 AICIS 2022 Bali (Foto-Humas-Yulida Rifani) - kompres

Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat memaparkan presentasinya (Foto:Humas/Yulida Rifani)

BADUNG – Rektor UIN Antasari turut diundang menjadi pembicara utama, yang tampil di sesi panel hari kedua The 21st Annual International Conference on Islamic Studies (AICIS), yang menawarkan solusi “Jalan Tengah”, atas berbagai isu keagamaan di Indonesia.

Guru Besar Sosiologi Agama ini menjadi pemateri kedua, usai presentasi dari Prof. Yo Nonaka, Ph.D. dari Keio University (Jepang), yang berlangsung di Hotel Four Points Kecamatan Kuta, Rabu (02/11/2022).

Rektor menegaskan, solusi jalan tengah bukanlah hal mustahil diterapkan, meski diakuinya juga tidak mudah dilaksanakan.

Karena isu agama terbilang sensitif bagi masyarakat nusantara, sehingga memerlukan kesamaan persepsi, agar kehidupan sehari-hari bisa senantiasa berjalan harmoni.

“Masyarakat Indonesia menganut toleransi komunal, dalam arti bisa menjaga dan menghormati demi kepentingan orang banyak, sehingga kebebasan individu dapat dibatasi jika mengganggu keutuhan bersama,” urai Prof. Mujiburrahman saat mengutip hasil penelitian Jeremy Menchik’s.

Potensi tersebut tekan Rektor bisa diberdayakan, asalkan antartokoh agama, pemerintah, dan pihak terkait lainnya dapat duduk menyatu, yang contohnya bisa dilihat dari regulasi terbaru pendirian tempat ibadah.

“Jadi kalau enggak memenuhi syarat dukungan 60 orang dari wilayah itu, tapi penggunanya masih 90 orang di tempat ibadah itu, maka pemerintah daerah wajib mencarikan alternatif wilayah pembangunannya,” urai Prof. Mujiburrahman dalam presentasinya.

Ia pun mengapresiasi “Jalan Tengah” yang telah ditemukan tersebut, agar kehidupan antarberagama tetap rukun terjaga. Untuk itu, Rektor mengharapkan solusi ini bisa juga dilakukan di kasus-kasus lainnya, seperti jilbab, pengeras suara, maupun di bidang ekonomi serta politik, agar masyarakat tidak lagi membuang waktu di konflik tak berarti, untuk makin mendukung percepatan pembangunan Indonesia.

Seperti diketahui, AICIS merupakan forum akbar yang diikuti ratusan penyaji makalah, para narasumber nasional dan internasional, dengan berisi berbagai agenda akademis dan ilmiah seperti seminar, paparan berbagai materi terkait tema dan lain sebagainya.

Di pertemuan ke-21 ini, tema yang diangkat adalah Masa Depan Agama di G20: Transformasi Digital, Manajemen Pengetahuan, dan Ketahanan Sosial.

Untuk di Bali, AICIS berlangsung dari 1‒4 November 2022, dan sebelumnya juga sudah digelar di Nusa Tenggara Barat pada 20‒22 Oktober 2022, dengan UIN Antasari turut mengirimkan para peneliti-penelitinya.

(Rfn/Fur/Ali)

Para peserta AICIS 2022 Bali antusias mendengarkan paparan Rektor UIN Antasari (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Para peserta AICIS 2022 Bali antusias mendengarkan paparan Rektor UIN Antasari (Foto:Humas/Yulida Rifani)
Tiga pembicara di sesi ke-2 AICIS 2022 Bali (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Tiga pembicara di sesi ke-2 AICIS 2022 Bali (Foto:Humas/Yulida Rifani)
Prof. Yo Nonaka, Ph.D. dari Keio University Jepang saat menjadi pembicara pertama (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Prof. Yo Nonaka, Ph.D. dari Keio University Jepang saat menjadi pembicara pertama (Foto:Humas/Yulida Rifani)
Para mahasiswa antusias berdialog dengan para pembicara (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Para mahasiswa antusias berdialog dengan para pembicara (Foto:Humas/Yulida Rifani)
Para dosen ikut berdialog dengan para pembicara utama sesi ke-2 AICIS 2022 Bali (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Para dosen ikut berdialog dengan para pembicara utama sesi ke-2 AICIS 2022 Bali (Foto:Humas/Yulida Rifani)
Suasana dialog di sesi ke-2 AICIS 2022 Bali (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Suasana dialog di sesi ke-2 AICIS 2022 Bali (Foto:Humas/Yulida Rifani)