Studium General dalam Rangka Pembukaan Kuliah, Sekjen Kemenag RI Sampaikan Kebijakan Kemenag di Masa Pandemi

Dalam rangka pembukaan perkuliahan Tahun Akademik 2021/2022, UIN Antasari Banjarmasin menggelar kegiatan Studium General mengangkat tema “Kebijakan Kementerian Agama RI dalam Menghadapi Pandemi COVID-19” secara virtual via Zoom Meeting dan juga disiarkan secara langsung melalui kanal Youtube UIN Antasari Banjarmasin, Rabu (01/09/2021).

Kegiatan dibuka secara resmi oleh Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. H. Mujiburahman, MA dan menghadirkan Sekretaris Jenderal Kementerian Agama RI, Prof. Dr. H. Nizar Ali, M.Ag sebagai narasumber. Acara yang dipandu oleh Raden Yani Gusriani, SE., MM ini setidaknya diikuti lebih dari 5.000 orang lebih peserta. 1000 peserta mengikuti via Zoom Meeting dan sisanya mengikuti melalui kanal Youtube.

Dalam sambutannya, Prof. Mujiburrahman menyampaikan terkait dengan tema yang diangkat pada Studium General kali ini bahwa UIN Antasari dalam rangka turut serta mencegah penyebaran COVID-19 sesuai arahan Kementerian Agama RI telah membentuk sejak dini TIM Satgas COVID-19 pada tahun 2020 dan tahun sebelumnya pada 2019 klinik UIN Antasari mendapat izin operasional oleh Kementerian Kesehatan.

“Kita juga bersyukur pada tahun 2019 klinik UIN Antasari sudah mendapatkan izin operasinal dengan 2 tenaga dokter dan 2 perawat serta 1 apoteker. Sehingga ketika terjadi krisis COVID-19 ini teman-teman di klinik sangat banyak membantu dalam penyuluhan dan konsultasi kesehatan” ungkap Prof. Mujiburrahman.

Dengan adanya tim medis di klinik UIN Antasari dapat menjalin kerjasama dengan Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin dan Polda Kalimantan Selatan untuk melakukan vaksinasi. Sejak 20 Maret 2021 hingga 17 Juni 2021, Klinik UIN Antasari telah melaksanakan 12 kali vaksinasi untuk para dosen, tenaga kependidikan, satpam dan petugas kebersihan yang secara keseluruhan yang divaksin 510 orang.

Kemudian bersama dengan Polda Kalimantan Selatan yang dimulai 5 Juli hingga 23 Agustus 2021 telah melaksanakan vaksinasi sebanyak 5 kali untuk para mahasiswa dan sebagian untuk masyarakat umum dengan total 1.389 orang.

“Insya Allah, mudah-mudahan kita berdoa kedepan akan ada lagi vaksinasi untuk para mahasiswa kita ini sehingga rencana perkulihan kita untuk perkuliahan tatap muka bisa dilaksanakan dengan mudah” harap Prof. Mujiburrahman.

Lebih lanjut, Prof. Mujiburrahman menegaskan selama COVID-19 UIN Antasari sesuai kepetusan Menteri Agama prihal keringan UKT para mahasiswa yang terdampak COVID-19 telah memberikan keringanan UKT sesuai dengan data yang masuk dan syarat-syarat yang telah ditentukan. Kemudian UIN Antasari juga memberikan keringan UKT pada para mahasiswa yang tedampak musibah banjir yang terjadi beberapa bulan yang lalu.

Diakhir sambutannya Prof. Mujiburrahman mengajak dan memotivasi kepada para mahasiswa untuk tetap sungguh-sungguh belajar dan semangat untuk menuntut ilmu harus terus dinyalakan walaupun dalam keadalan sulit dan serba terbatas. Selain itu, Prof Mujiburrahman mengajak kepada dosen di lingkungan UIN Antasari untuk sungguh-sungguh menjalan tugas dan kewajiban sebagai pendidik dan pengajar agar proses pembelajaran berlangsung dengan baik.

Selaku narasumber, Prof. Nizar mengawali materinya terkait kebijakan Kementerian Agama merespon pandemi COVID-19 ini dengan ajakan kepada seluruh PTKI khususnya civitas academica UIN Antasari untuk proaktif membangun solidaritas ummat ditengah pandemi dan terus meningkatkan edukasi dalam pencegahan penyebaran COVID-19 karna ini adalah salah satu kebijakan dari Kementerian Agama.

Dalam upaya mendukung program pemerintahan Presiden Joko Widodo, beberapa kebijakan Kemenag disampaikan Prof. Nizar diantaranya Penggeseran hari libur nasional, realokasi anggaran, percepatan vaksinasi kepada seluruh warga Kemenag, peningkatan e-Learning bagi madrasah dan perguruan tinggi dalam mendukung PJJ hingga pengaturan pelaksanaan peribadatan dan penggunaan tempat ibadah selama PPKM.