Tutup Rapat Kerja Tahun 2022, Rektor: Pelaksanaan Program dan Pelaporan Harus Tepat Waktu

Banjarbaru – Setelah pelaksanaan selama 3 (tiga) hari dari tanggal 9 – 11 Maret 2022 bertempat di Grand Dafam Hotel Banjarbaru, dengan penuh rasa syukur, Rektor UIN Antasari Prof Mujiburrahman dengan resmi menutup Rapat Kerja Program dan Anggaran UIN Antasari Tahun  2022 UIN Antasari. Apresiasi diberikan kepeda seluruh peserta yang telah aktif mengikuti seluruh rangkaian kegiatan.

Sebelum penutupan, seluruh pejabat dan pimpinan unit kerja (Wakil-Wakil Rektor, Dekan, Direktur Pascasarjana, Ketua Lembaga, Kepala UPT dan Kepala SPI) dilingkungan UIN Antasari melakukan penandatanganan Perjanjian Kinerja tahun 2022 yang berisi komitmen untuk menjalankan program dan anggaran sesuai target dan batas waktu yang sudah ditentukan.

Dalam kesempatan tersebut, Rektor kembali menekankan terkait target serapan anggaran dan program pelaksanaannnya. “Target 75% ini memang “gila-gilaan” sebetulnya, tapi apa boleh dikata, kita harus mengikuti ini”. tekan Mujiburrahman.

Namun begitu, Menurut Mujiburrahman UIN Antasari beruntung karena mempunyai anggaran besar dalam proyek six in one yang membantu dalam target serapan anggaran UIN Antasari. Kemudian untuk komposisi serapan anggaran belanja UIN Antasari  menunggu persetujuan secara resmi dari Bappenas.

Rektor menjelaskan bahwa sejauh ini ada tiga UIN yang mendapatkan sisa anggaran, UIN Banten, UIN Padang dan UIN Antasari. “Mudah-mudahan minggu ini atau minggu depan sudah keluar (surat resmi) sehingga kita bisa laksanakan lelang” harap Mujiburrahman.

Rektor juga berharap beberapa proyek yang dilaksanakan di kampus 1 UIN Antasari seperti rehab Auditorium dan pintu gerbang untuk segera dilelang dan diselesaikan dengan baik mengingat proyek-proyek tersebut mempunyai serapan yang cukup besar.

Selain itu, terkait KIP (Kartu Indonesia Pintar) Kuliah, Rektor berharap untuk proses seleksi penerima KIP pada Juli 2022 ini, para Dekan berkoordinasi dengan Bagian Akademik dan Kemahasiswaan sehingga bisa selesai sesuai target.

Kemudian terkait pelaksanaan program sasaran target serapan anggaran ini Rektor berharap untuk memperhatikan pelaporan program. Sejauh ini pelaksanan program sudah tepat waktu namun pelaporannya “molor”. “Pelaksanaan programnya tepat waktu tapi pelaporannya lambat dan karna itu pecairan lambat, pencairan lambat berarti serapannya kurang” jelas Rektor.

Lebih lanjut, Mujiburrahman juga menekan bahwa kegiatan-kegiatan insidentil agar tidak mengganggu program-program yang sudah terjadwal. “Kalau memang sudah ada program terjadwal kita mencoba menyesuaikan caranya dengan kegiatan-kegiatan insidentil itu” kata Mujiburahman.

Terakhir. Guru Besar Sosiologi Agama itu mengajak bersama untuk bekerja sebaik-baiknya sesuai dengan amanah dan tanggung jawab. “Mudah-mudahan apa yang kita cita-citakan, apa yang ingin kita kerjakan di tahun ini dan kedepan bisa kita wujudkan” tutupnya.