Rektor Ambil Sumpah 21 Orang PNS, Menyesuaikan Protokol Pencegahan COVID-19

UIN Antasari, Banjarmasin – Jumat, 15 Mei 2020, bertempat di Aula Zafry Zamzam Gedung Rektorat lantai III, Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA melantik dan mengambil sumpah 21 (dua puluh satu ) orang Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terdiri atas dosen dan pustakawan di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Acara yang digelar pada masa pandemik Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) ini, PNS yang dilantik dan diambil sumpah hanya diwakili 6 (enam) orang yang hadir langsung ditempat, sisanya mengikuti secara virtual (online).

Pejabat yang hadir juga dibatasi. Bertindak sebagai saksi Wakil Rektor Bidang Administrasi Umum, Perencanaan dan Keuangan, Dr. H. Sukarni MA dan Kepala Biro AUPKK Drs. H. Amal Fathullah, M.Pd. Hadir pula Kabag Administrasi dan Umum H. Nuzulul Khair, S.Ag, MHI sekaligus memimpin doa dan Kabag Organisasi dan Kepegawaian, Hj. Bulkisnawati, S.Ag, M.Pd.I.

Acara berlangsung hikmad, sederhana dan tetap memperhatikan protokol kesehatan dalam pencegahan COVID-19 yang sudah ditetapkan pemerintah dan sesuai juknis yang dikeluarkan oleh Kementerian Agama dan Badan Kepegawaian Negara (BKN) tentang pelantikan secara online, di antaranya dengan menjaga jarak, tidak mengumpulkan banyak orang, pengunaan APD dan pejabat yang melantik maupun peserta yang dilantik memakai sarung tangan.

Dalam sambutannya, ada tiga hal yang disampaikan oleh Rektor UIN Antasari kepada PNS yang baru dilantik. Pertama adalah rasa syukur, Mujiburrahman mengingatkan untuk selalu bersyukur kepada Allah karena menjadi PNS adalah impian banyak orang dan tidak banyak orang yang mendapatkannya, pada saat seperti ini yang terjadi krisis kesehatan yang berdampak kepada krisis ekonomi, salah satu yang beruntung dan yang bertahan adalah PNS. ”Yang sangat penting adalah rasa syukur kita kepada Allah SWT anda semua diberikan nikmat dan anugrah bisa menjadi PNS di UIN Antasari” kata Mujiburrahman.

Yang kedua, dosen adalah pengajar sekaligus ilmuwan, hal ini sangat penting disadari oleh para dosen dan ini yang membedakan dengan guru, dosen selain mengajar ilmu pengetahuan juga mengembangkan ilmu pengetahuan. “Seorang dosen itu adalah seorang ilmuan dan seorang ilmuan itu harus mepunyai “Passion” gairah keilmuan yang tidak pernah mati, selalu cinta kepada ilmu, selalu ingin terus belajar, selalu ingin terus meneliti, ini yang harus ada dalam diri saudara-saudara” ujar Mujib.

Yang ketiga, sebagai lembaga pendidikan, Rektor menegaskan bahwa tugas tidak hanya sebagai pengajar tapi juga sebagai pendidik. “Pastikan bahwa kita tidak hanya sekedar pengajar tetapi kita juga adalah pendidik dikampus ini” pungkas lulusan Utrech University Belanda.

Oleh karena itu, bagi Mujiburrahman sendiri ketiga hal di atas harus jadi peringatan agar benar-benar melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya sesuai dengan sumpah yang telah diikrarkan.