PSGA LP2M Gelar Workshop Strategi Menciptakan Kampus Responsif Gender

UIN Antasari, Banjarmasin – Pusat Studi Gender dan Anak (PSGA) Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LP2M) UIN Antasari menyelenggarakan Workshop Online yang bertajuk “Strategi Menciptakan Kampus Responsif Gender di Lingkungan UIN Antasari” melalui Zoom Meeting, Selasa (14/09/2021).

Workshop ini menghadirkan Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahan, MA. sebagai Keynote Speaker dan Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan Dr. H. Hamdan, M.Pd, Wakil Rektor Bidang Administrasi, Umum dan Keuangan Dr. H. Sukarni, M.Ag serta Wakil Rektor Bidang Kerjasama dan Kemahasiswaan Dr. H. Nida Mufidah, M.Pd. sebagai narasumber.

Acara yang diawali dengan laporan Kepala PSGA, Dr. Fatrawati Kumari, M. Hum dan dibuka secara resmi oleh Kepala LP2M UIN Antasari Dr. H. Yahya MOF, M.Pd. ini diikuti oleh Para Karo, para Dekan dan Wakil Dekan, para kepala unit dan pusat, para kaprodi, Tenaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan di lingkungan UIN Antasari.

Kepala LP2M UIN Antasari dalam sambutannya menyampaikan bahwa LP2M sudah memulai mengupayakan terlaksananya pengarustamaan gender di lingkungan civitas akademika UIN Antasari baik dalam bidang pengajaran, penelitan, maupun pada bidang pengabdian kepada masyarakat.

“Hal ini dimaksud untuk menciptakan kampus yang memberikan jaminan keamanan, kenyamanan bagi seluruh civitas akademika kita” kata Yahya.

Yahya menjelaskan, dalam bidang pengajaran PSGA LP2M UIN Antasari sudah melaksanakan berbagai kegiatan terkait dengan penerapan kurikulum yang responsif gender ini sejak tahun 2018. Namun begitu, Yahya menyampaikan bahwa apa yang telah dilaksanakan itu perlu dilakukan evaluasi bersama untuk mengukur bagaimana implementasi dari penerapan kurikulum yang responsif gender ini pada 37 RPS yang diprakarsai perwakilan dosen Fakultas.

Dalam bidang penelitan dan pengabdian kepada masyarakat, Yahya juga menjelaskan LP2M sudah berusaha maksimal dalam proses pendekatan gender melului program yang terintegrasi di LP2M yang dikuatkan dengan 2 SK Rektor yang menekankan pada keperluan implementasi eksistensi gender.

“Mudah-mudahan dengan Workshop ini, ini bagian lain dari upaya kita bagaimana kampus ini tetap eksis dan memiliki nama baik di komunitas masyarakat kita, masyarakat banjar maupun msyarakat umum, upaya ini selalu didukung oleh kita semua dan selalu mendapat rahmat dan magfirah Allah” pungkasnya.