Prodi Perbandingan Mazhab Capai Skor Tertinggi SINTA se-UIN Antasari

Imam Much Ibnu Subroto (paling kiri) saat dihadirkan di UIN Antasari. Foto Humas-Hadi Rustami

Imam Much Ibnu Subroto (paling kiri) saat dihadirkan di UIN Antasari. Foto Humas/Hadi Rustami.

BANJARMASIN – Papan skor capaian nilai Sinta (Indeks Sains dan Teknologi) se-Universitas Islam Negeri Antasari, diperlihatkan saat Pelatihan Penguatan Kapasitas Civitas Academica dalam Penelitian dan Publikasi Ilmiah, dengan yang tertinggi diraih Program Studi Perbandingan Mazhab Fakultas Syariah.

Angka yang didapat sebesar 452, disusul Prodi S-2 Pendidikan Agama Islam Pascasarjana (397), kemudian peringkat ke-3 ada Bimbingan dan Penyuluhan Islam Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi (379).

Skor ini ditampilkan langsung oleh Penemu Sinta Imam Much Ibnu Subroto, S.T., M.Sc., Ph.D., dari Universitas Islam Sultan Agung Semarang, yang berkesempatan hadir di Aula Zafry Zamzam, Rabu (27/07/2022).

Ia pun mengharapkan hasil tersebut bisa menjadi bahan evaluasi para pengelola jurnal, termasuk pimpinan fakultas, agar bisa ditingkatkan lagi kontribusinya dalam melakukan penulisan artikel.

“Silakan berlomba-lomba untuk menjadi nomor satu,” ajaknya saat menjadi pemateri.

Lulusan S-3 Universiti Teknologi Malaysia ini pun membimbing tahap demi tahap para peserta, untuk memahami fitur dan fungsi Sinta, cara membarui profil penulis, hingga identifikasi jurnal internasional bereputasi dan jurnal nasional terakreditasi.

“Kita pikir ini sangat bermanfaat buat para dekan, wakil dekan, untuk mengetahui bagaimana produktivitas dari masing-masing dosennya,” urai Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Dr. Muhammad Zainal Abidin, M.Ag., saat menyampaikan laporan panitia.

Kegiatan ini didukung penuh Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., yang mengharapkan ada peningkatan akreditasi dari 27 jurnal yang dikelola UIN Antasari.

“Jadi kalau yang Sinta 3 jadi Sinta 2, atau Sinta 4 jadi Sinta 2, dinaikkan! Bagaimana caranya kita siapkan, kita kerjakan sama-sama,” ajak penulis produktif tersebut.

Rektor UIN Antasari saat membuka acara. Foto Humas-Hadi Rustami
Rektor UIN Antasari saat membuka acara. Foto Humas/Hadi Rustami.

Gerakan dari rektor ini mendapat apresiasi dari pemateri, yang kemudian mendorong para dosen bisa pro aktif memajukan UIN Antasari lewat aplikasi Sinta.

“Jadi ini beruntung sekali bapak ibu, ada pimpinan yang mendukung penggunaan Sinta, karena ada beberapa juga saat kami keliling Indonesia yang rektor atau pejabatnya tidak tahu apa itu Sinta,” urai Imam menyayangkan.

Saat ini, temuannya tersebut telah diakuisisi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, sebagai portal pengukur kinerja peneliti, lembaga, dan jurnal di Indonesia.

Usai pelatihan, sekarang sudah ada 211 penulis yang tergabung di Sinta, dari total 368 dosen di UIN Antasari.

(Fur/Ali)

Para peserta antusias mengikuti acara. Foto Humas-Hadi Rustami
Para peserta antusias mengikuti acara. Foto Humas-Hadi Rustami