Nama Ust. Khalid Basalamah Disebut-sebut di Seminar Internasional UIN Antasari

H. Faried F. Saenong, M.A., M.Sc., Ph.D. (Dosen UIII) jadi narasumber di Seminar Internasional UIN Antasari, Selasa (260722). Foto Humas-Hadi Rustami

H. Faried F. Saenong, M.A., M.Sc., Ph.D. (Dosen UIII) jadi narasumber di Seminar Internasional UIN Antasari, Selasa (26/07/22). Foto Humas/Hadi Rustami.

BANJARMASIN – Ust. Khalid Basalamah telah menjadi salah satu tokoh favorit warganet muslim asal Indonesia, bahkan bagi yang menetap di berbagai negara, hingga menjadi rujukan dalam kehidupan beragama.

Setidaknya hal ini berdasarkan penelitian Dosen Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) Faried Fakhruddin Saenong, Ph.D., yang ia paparkan di Seminar Internasional Universitas Islam Negeri Antasari, di Hotel G’Sign Banjarmasin, Selasa (26/07/2022).

Riset tersebut dilakukan lulusan S-3 Australian National University ini selama beberapa tahun, mulai dari wawancara langsung dengan yang bersangkutan, termasuk bertemu banyak pendengar setia ceramah Ust. Khalid Basalamah di sejumlah negara.

“Pertama kali saya datang ke New Zealand, tinggal di Wellington, ketemu dengan masyarakat muslim di sana, sangat banyak mengutip Ust. Khalid Basalamah,” jelas Faried.

Sehingga dengan fenomena itu, sosok ulama tersebut ia angkat menjadi bahan penelitian, terkait komunikasi massal di era digital.

Karena dengan tim teknologi informasi yang dimiliki, Ust. Khalid Basalamah sempat menjadi sosok teratas di situs web pencarian Google.

“Saya mencoba melakukannya berulang-ulang, di waktu-waktu yang berbeda, khususnya di tahun 2016, di komputer-komputer yang berbeda (karena setiap komputer akan punya artificial intelligence tersendiri), Ust. Khalid Basalamah selalu berada di posisi pertama ketika saya mengetik kata ‘ustaz’,” urai lulusan S-2 University of Manchester Inggris tersebut.

Cara kerja Ust. Khalid Basalamah menyiarkan Islam ini, selaras dengan keinginan Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., yang menginginkan para akademisi ikut berperan aktif memanfaatkan media digital yang ada, guna menyebarkan konten-konten positif di tengah era tsunami informasi, agar bisa bermanfaat banyak bagi masyarakat.

“Kita harus membuat video, foto, artikel, dan sebagainya untuk diposting dan dipublikasikan di internet melalui media sosial. Adalah hal yang percuma apabila kita hanya mengeluhkan konten-konten negatif tanpa berbuat sesuatu,” ajak lulusan S-3 Utrecht University Belanda tersebut dengan berbahasa Inggris.

Rektor UIN Antasari saat membuka acara. Foto Humas-Hadi Rustami
Rektor UIN Antasari saat membuka acara. Foto Humas-Hadi Rustami

Pertemuan ini juga diisi pemateri dari The University of Edinburgh Skotlandia (Kholoud Al Ajarma, Ph.D.) dan dari Washington University in St. Louis Amerika Serikat (Aria Nakissa, Ph.D.)

Kholoud Al Ajarma, Ph.D. paparkan materi tentang Ibadah Haji di Era Digital
Kholoud Al Ajarma, Ph.D. paparkan materi tentang Ibadah Haji di Era Digital
Aria Nakissa, Ph.D. paparkan materi penggunaan teknologi digital dalam penelitian
Aria Nakissa, Ph.D. paparkan materi penggunaan teknologi digital dalam penelitian

Ada sekitar 200 peserta yang diundang mengikuti acara ini, dengan tema “Islam Digital dan Pembentukan Masyarakat Muslim Masa Depan”, yang terselenggara berkat kolaborasi dengan UIII.

(Fur/Ali)

Para peserta Seminar Internasional UIN Antasari. Foto Humas-Hadi Rustami
Para peserta Seminar Internasional UIN Antasari. Foto Humas-Hadi Rustami
Formasi lengkap para narasumber yang didampingi penerjemah (paling kiri)
Formasi lengkap para narasumber yang didampingi penerjemah (paling kiri)
Para peserta antusias bertanya di sesi dialog. Foto Humas/Hadi Rustami
Para peserta antusias bertanya di sesi dialog. Foto Humas/Hadi Rustami
Sesi paralel di siang hari bersama Dosen University of Edinburgh Skotlandia
Sesi paralel di siang hari bersama Dosen University of Edinburgh Skotlandia. Foto Humas/Hadi Rustami.