Penutupan Sertifikasi Pembimbing Manasih Haji dan Umroh T.A 2020

Banjarbaru – Dirjen Penyenggara Haji dan Umrah Kemeneg RI dan Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi (FDIK) UIN Antasari Banjarmasin sukses menyelenggarakan kegiatan Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji dan Umrah Profesional angkatan pertama tahun 2020.

Setelah para peserta mengikuti kegiatan selama sembilan hari, hingga hari terakhir tiba dirangkai dengan penutupan kegiatan Sertifikasi Pembimbing Manasih Haji dan Umrah Profesional di Gedung UPT Asrama Embarkasi Landasan Ulin Kota Banjarbaru, Senin (30/11/2020) Sore.

Kegiatan yang dimulai tanggal 23 November sampai dengan 30 Desember 2020 ini diikuti 69 perserta dari berbagai utusan perwakilan Kelompok Bimbingan Ibadah Haji (KBIH), Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU), dari Kemenag se Kalsel dan para ulama.

Ketua Panitia Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji dan Umrah, Syaiful Hadi, M.Si dalam loporannya mengatakan bahwa dari 69 peserta yang mengikuti kegiatan ini berdasarkan pre test dan post test serta komponen-komponen penilaian lainnya ada 12 peserta yang mendapatkan nilai kategori sangat baik, 54 peserta kategori baik, dan yang dengan nilai cukup 3 orang peserta sehingga semua perserta dinyatakan lulus.

Drs. H. Syukriansyah, M.A. perwakilan tim asesor pembimbing manasik haji dan umrah menyampaikan 2 pesan kepada pada seluruh peserta, yang pertama bahwa setelah kegiatan ini segera malakukan koordinasi dengan Kementerian Agama Kabupaten Kota yang ada di wilayah masing-masing. Menurutnya, ini merupakan satu hal yang sangat penting karena Kementerian Agama sangat memerlukan pembimbing manasik haji dan umrah yang Profesional. Yang kedua, beliau menghimbau agar terus menggali informasi terupdate dari penyelenggaraan ibadah haji.

Lanjutnya, penyelenggaran haji merupakan kegiatan yang penuh dengan dinamika terlebih pada saat pandemi sekarang ini yang telah merubah kebijakan-kebijakan penyelenggaraan ibadah haji yang telah ditetapkan dan berdampak pada jamaah haji. “Tugas sampean sebagai pembimbing bahkan sebagai kiyai dan para ulama tentu bagaimana memberikan siraman kepada mereka yang terpukul terhadap pembatalan haji yang mereka sudah lama menabung, lama merencanakan untuk haji ini mereka terpukul dengan adanya pembatalan karena gara-gara COVID-19 ini” tuturnya.

Dekan FDIK UIN Antasari Dr. H. Akhmad Sagir, M.Ag sebelum menutup kegiatan ini secara resmi menyampaikan rasa syukur dan apresiasinya  atas terselenggaranya kegiatan sertifikasi angkatan yeng pertama ini terlebih mendapatkan dukungan secara penuh oleh Kanwil Kemenag Kalsel dan UPT Asrama Embarkasi Haji.

“Mudah-mudahan kegiatan ini akan tersosialisasi lebih masif lagi di tengah masyarakat, di tengah teman-teman yang kebetulan bekerja di Kementerian Agama untuk gelombang kedua menyusul,” Ujarnya.

Kegiatan penutupan ini dirangkai dengan penyampaian sepuluh peserta dengan nilai terbaik dan penyerahan piagam penghargaan serta pin tanda pembimbing manasik haji tersertifikasi kepada tiga orang peserta terbaik sebagai perwakilan dan ditutup dengan foto bersama seluruh perserta.