Pembahasan Jujuran akan Masuk di Mata Kuliah Baru UIN Antasari

BANJARMASIN – Menjelang Tahun Akademik 2022/2023, Universitas Islam Negeri Antasari bersiap memulai mata kuliah baru Islam dan Budaya Banjar, yang di antaranya akan membahas jujuran.

Tema ini didialogkan dalam focus group discussion bersama para dosen pengampu, di Aula Jafry Zam-Zam Lantai 3 Gedung Rektorat Kampus Banjarmasin, Selasa (14/06/).

Hadir sebagai narasumber adalah Dr. Hj. Gusti Muzainah, S.H., M.H., Anggota Tim Pembaruan Kurikulum, yang juga Dosen Pengembang Rencana Pembelajaran Semester Mata Kuliah Islam dan Budaya Banjar.

Ia menjelaskan, jujuran termasuk budaya Banjar yang akan dibahas dalam mata kuliah baru tersebut, sebagai bentuk pengenalan kepada para generasi muda akan ragam khazanah Banua.

“Karena banyak sekali mahasiswa sekarang kan tidak tahu apa saja Budaya Banjar, Adat Banjar, sehingga nanti dianggap itu adalah hal yang biasa atau ada yang menganggap syirik dan sebagainya,” jelas Dosen Fakultas Syariah ini kepada Humas UIN Antasari, usai acara.

Banyak budaya lainnya yang siap dimasukkan, dengan menyesuaikan masing-masing program studi, contohnya seperti pembahasan ilmu sabuku di Fakultas Ushuludin dan Humaniora.

Dengan ini, mahasiswa juga diinginkan bisa memahami budaya mana saja yang berkaitan dengan Islam.

“Sehingga mahasiswa mengetahui mana budaya-budaya yang bersesuaian, mana budaya-budaya yang tidak bersesuaian. Jadi, budaya yang bersesuaian itu yang kita tetap laksanakan, sedangkan yang tidak bersesuaian, kita sosialisasikan kepada masyarakat,” terang penerima gelar Datin Cendikia Hikmadiraja Kesultanan Banjar ini.

Rencananya, mata kuliah ini dipelajari mahasiswa di semua prodi di semester 1, dengan nilai 2 SKS, menggantikan mata kuliah lama yang sudah tidak berlaku lagi, seperti Ilmu Alamiah Dasar.

(Fur/Ali/Yad)