Berjalan Lancar, UM-PTKIN 2022 di UIN Antasari

BANJARMASIN – Ujian Masuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri 2022 dimulai hari ini (14/06), yang juga dilaksanakan oleh Panitia Lokal (Panlok) Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin.

Sejak pagi sampai sore hari, ada 30 pengawas ruang dan pengawas teknologi informasi (TI) yang menjaga kelancaran proses ujian, terpusat di ruang Unit Teknologi Informasi dan Pangkalan Data (UTIPD) di Gedung Pusat Sumber Belajar.

Mereka memantau seluruh 3 sesi di hari pertama ujian, mulai dari memeriksa identitas peserta, hingga mencegah pelanggaran yang tidak diinginkan, karena para peserta mengikutinya secara daring dari rumah masing-masing, atau dari tempat tersedia jaringan internet.

Total ada 1.717 calon mahasiswa baru yang berpartisipasi merebutkan 1.585 kursi tersedia, dari kuota 65% untuk jalur UM-PTKIN.

Semuanya dibagi dalam 15 ruang per sesi, diisi 30 peserta selama 2 hari.

“Untuk UIN Antasari hanya 2 hari, sedangkan secara nasional digelar 4 hari, dari 14–17 Juni”, jelas Sekretaris Panitia Lokal Penerimaan Mahasiswa Baru UIN Antasari Masri, S.Ag., M.Pd., dalam sambutannya sebelum ujian.

Acara ini pun dibuka Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Dr. Irfan Noor, M.Hum., yang mengharapkan seluruh rangkaian kegiatan bisa berjalan lancar tanpa halangan.

“Semoga hasilnya nanti bisa mendapatkan mahasiswa terbaik dari seleksi ini,” sebutnya.

Rencananya, pelaksanaan Sistem Seleksi Elektronik (SSE) di Banjarmasin akan dipantau langsung panitia pusat besok hari, yang diwakili oleh Anggota Pokja Penjaminan Mutu Panitia Nasional Tim Monitoring SSE UM-PTKIN 2022 Mawardi Ahmad, M.Pd.I. (UIN Raden Fatah Palembang), dan Anggota Pokja Humas Panitia Nasional SSE UM-PTKIN 2022 H. Suherman, S.Ag., M.Pd. (UIN Mataram)

(Fur/Ali/Yad)