Muswil VIII ISMEI Genjot Peran Aktif Pemuda dalam Pembangunan Ekonomi

 

Jum’at (27/07/2018) Dewan Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam (DEMA FEBI) Universitas Islam Negeri (UIN) Antasari Banjarmasin menjadi tuan rumah pelaksanaan Musyawarah Wilayah VIII (Kalimantan) Ikatan Senat Mahasiswa Ekonomi Indonesia (ISMEI). Muswil  tersebut rencananya akan dilaksanakan selama tiga hari, yaitu pada tanggal 26 – 29 Juli 2018.

Turut hadir dalam kesempatan yang diikuti oleh berbagai perwakilan BEM/DEMA Fakultas Ekonomi dan Bisnis dari berbagai perguruan tinggi di Kalimantan tersebut, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd, Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Dr. Muhaimin, M.Ag dan Ketua DEMA FEBI UIN Antasari Muhammad Khairunnajmi.

Muswil yang dibuka secara langsung oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama UIN Antasari Banjarmasin tersebut dalam rangkaian agendanya juga akan melaksanakan dialog borneo dengan tema “Peran Strategis Pemuda dalam Membangun Ekonomi Kalimantan yang Inovatif dan Mandiri”

Dalam sambutannya Ketua DEMA UIN Antasari Banjarmasin menyampaikan bahwa dalam sektor ekonomi, sumber-sumber daya alam di Kalimantan seperti batu bara, perkebunan sawit, banyak dimanfaatkan tidak untuk kemaslahatan masyarakat dan bahkan cenderung membahayakan bagi keberlangsungan ekosistem.

Selanjutnya, Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama FEBI dalam sambutannya juga menyampaikan bahwa kemajuan suatu bangsa salah satunya dilihat dari pembangunan perekonomiannya.  Pemuda harus berperan aktif menjadi pelopor dalam pengembangan ekonomi kreatif dan menjaga keberlangsungan ekosistem serta menjaga stabilitas perekonomian bangsa.

Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd dalam sambutannya juga menekankan bahwa Muswil nantinya agar tidak hanya membahas persoalan-persoalan internal Senat Mahasiswa Ekonomi Indonesia saja, namun juga harus menghasilkan rekomendasi-rekomendasi kepada stakeholders dan peran sinergis pemuda dalam membangun ekonomi masyarakat secara khusus dan Kalimantan secara umum juga harus dijadikan pokok bahasan utama dalam Muswil.

“Membangun ekonomi kerakyatan yang kreatif dan mandiri harus dimulai dari diri sendiri, dari kelompok kecil. Mahasiswa ekonomi harus berorientasi menciptakan peluang usaha sendiri, bukan hanya berorientasi sebagai pekerja dalam sektor ekonomi. Mahasiswa-mahasiswa ekonomi juga harus berperan serta secara aktif mendampingi masyarakat dalam mengembangkan ekonomi kreatif kerakyatan, baik dalam hal perencanaan, pemasaran dan sebagainya, tegas Nida” (rdh-humas)