Mantap! Ada Lagu Kover BCL di Pelatihan Penelitian Gender UIN Antasari

Lagu Kover BCL yang dinyanyikan Prof. Dr. Mufidah Cholil, M.Ag. ditampilkan saat Workshop Penelitian Berbasis Gender di UIN Antasari (Foto-Humas-Achmad Magfur) - Copy (2) - Copy

Lagu Kover BCL yang dinyanyikan Prof. Dr. Mufidah Cholil, M.Ag. ditampilkan saat Workshop Penelitian dan Publikasi Ilmiah Berbasis Gender (Foto:Humas/Achmad Magfur)

BANJARMASIN – Pernah dengar lagu Bunga Citra Lestari (BCL) yang berjudul Karena Kucinta Kau? Ya, lagu tersebut sempat meledak di pasaran hingga dinyanyikan banyak orang, termasuk Guru Besar UIN Malang Prof. Dr. Mufidah Cholil, M.Ag.

Meski bukan penyanyi, ia tampil percaya diri, yang diperlihatkan dalam Kanal Youtube eL – Shavia. Sontak, tayangan ini membuat peserta pelatihan bergairah lagi mengikuti acara, di Aula Gedung Pascasarjana UIN Antasari, Rabu (31/08/2022).

Oleh karena itu, Prof. Mufidah turut mendorong gairah serupa bagi para dosen untuk ikut melakukan penelitian dan publikasi ilmiah berbasis gender.

Apalagi riset ini sangat diperlukan, agar kesetaraan dan keadilan gender terwujud, seiring makin banyaknya laporan kasus kekerasan terhadap perempuan, yang mencapai 10.247 sepanjang tahun 2021 di Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.

Prof. Dr. Hj. Mufidah Cholil, M.Ag. saat menjadi narasumber Pelatihan Penelitian Berbasis Gender di UIN Antasari (Foto-Humas-Achmad Magfur)
“Karena penelitian gender itu penelitian yang mengangkat persoalan-persoalan yang kritis, yang diperjuangkan, maka di situlah nilai tambahnya, tidak hanya kita dapat uang bantuan, tapi yang lebih dari itu adalah mengubah tatanan kehidupan untuk menjadi lebih manusiawi,” tegas Ketua Pusat Studi Gender UIN Malang Periode 2000–2007 ini saat menjadi narasumber (Foto:Humas/Achmad Magfur)

Ia pun memberikan tips agar penelitian yang dilakukan bisa berpeluang besar dipublikasi jurnal-jurnal terkenal, dengan fokus mencari unsur temuan baru.

“Strateginya bisa mencari kesenjangan gender dan mengekplorasinya,” urainya dalam materinya.

Berikutnya, menjelaskan letak kontribusi pemikiran pada metode, teori, dan data penelitian. Kemudian menjelaskan pemikiran yang didapat dalam konteks atau dalam hubungannya dengan pemikiran orang lain. Terakhir, diharuskan mengutip sumber terpercaya, agar penelitian yang dilakukan terlihat menonjol.

“Contoh temanya bisa terkait respons suami istri terhadap peran kepemimpinan dalam keluarga, perbedaan minat siswa dan siswi terhadap mata pelajaran keterampilan di sebuah madrasah tsanawiyah, atau kesenjangan gender dalam promosi jabatan sebuah kepala madrasah aliah,” jelas Prof. Mufidah.

Kegiatan ini digelar Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat UIN Antasari, yang diikuti perwakilan para tenaga pendidik dari seluruh fakultas.

Kepala Pusat Studi Gender UIN Antasari Dr. Hj. Norlaila, M.Ag., M.Pd. saat menyampaikan laporan panitia (Foto-Humas-Achmad Magfur)
“Di mana ini hal sangat unik sekali, bahwa penelitian dan publikasi ilmiah berbasis gender itu sebenarnya merupakan peluang yang sangat besar, karena hibah-hibah penelitian itu banyak sekali menawarkan tema berkaitan dengan gender, akan tetapi biasanya peluangnya tidak terisi, hanya sedikit terisi, karena peminatnya yang sangat kurang,” ungkap Kepala Pusat Studi Gender UIN Antasari Dr. Hj. Norlaila, M.Ag., M.Pd. saat penyampaian laporan panitia (Foto:Humas/Achmad Magfur)

Sehingga pihaknya mendorong para dosen mengambil kesempatan ini, lewat pembekalan yang telah diberikan, agar UIN Antasari bisa menjadi terdepan dalam riset keadilan gender.

(Fur/Ali)

Sekretaris LP2M UIN Antasari Drs. H. Emroni, M.Ag. saat membuka acara (Foto=Humas-Achmad Magfur)
Sekretaris LP2M UIN Antasari Drs. H. Emroni, M.Ag. saat membuka acara (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para Dosen UIN Antasari antusias mengikuti Pelatihan Penelitian Berbasis Gender (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Para Dosen UIN Antasari antusias mengikuti Pelatihan Penelitian Berbasis Gender (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Guru Besar UIN Antasari Prof. Dr. Hj. Masyithah Umar, M.Hum. turut mengikuti Pelatihan Penelitian Berbasis Gender (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Guru Besar UIN Antasari Prof. Dr. Hj. Masyithah Umar, M.Hum. turut mengikuti Pelatihan Penelitian Berbasis Gender (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Foto bersama para dosen laki-laki UIN Antasari dengan Pakar Studi Gender Nasional Prof. Dr. Hj. Mufidah Cholil, M.Ag.
Foto bersama para dosen laki-laki UIN Antasari dengan Pakar Studi Gender Nasional Prof. Dr. Hj. Mufidah Cholil, M.Ag. (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Foto bersama para dosen perempuan UIN Antasari dengan Guru Besar UIN Malang Prof. Dr. Hj. Mufidah Cholil, M.Ag. (Foto-Humas-Achmad Magfur)
Foto bersama para dosen perempuan UIN Antasari dengan Guru Besar UIN Malang Prof. Dr. Hj. Mufidah Cholil, M.Ag. (Foto:Humas/Achmad Magfur)