LPM Kembali Gelar Workshop Instrument Pengembangan Mutu Mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin

UIN Antasari, Banjarmasin – Setelah pertama kali pada 30 Maret 2022 kemaren LPM melaksanakan kegiatan Workshop Instrument Pengembangan Mutu Mahasiswa, bertempat di Ruang Rapat Gedung Pelayanan Terpadu Lt.3, kini LPM kembali mengelar Workshop Instrument Pengembangan Mutu Mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin (draf dan diskusi kelompok terarah), di tempat yang sama Ruang Rapat Gedung Pelayanan Terpadu Lt.3 pada Rabu (11/05/2022).

Kegiatan tersebut dihadiri oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja sama Dr. Irfan Noor, M.Hum, Wakil-Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan dan Kerja sama Fakultas di lingkungan UIN Antasari, Ketua LPM UIN Antasari Dr. Syauqi Mubaraf Seff, MA., Ketua Pusat Pendampingan dan Pengembangan Mutu Mahasiswa, Imaduddin, M.A., Ketua UPKK UIN Antasari, Dr. Taufik Hidayat, M.Kes, Psikolog, serta Ketua-Ketua UPM tingkat Fakultas di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Dalam sambutannya Irfan Noor yang membuka secara resmi kegiatan tersebut mengungkapkan apresiasi kepada LPM tertutama Pusat Pendampingan dan Pengembangan Mutu Mahasiswa dalam merespon dinamika kemahasiswaan di UIN Antasari Banjarmasin. “Saya kira pusat pendampingan dan pengembangan mutu mahasiswa ini akan sangat bermanfaat dalam mengawal dan mengembangkan mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin kedepan” tuturnya.

Irfan Noor mengatakan bahwa dalam kegiatan ini ada beberapa hal yang perlu didiskusikan, diantaranya ialah pedoman dan regulasi ORMAWA, pedoman ORMAWA diperlukan untuk menata dan mengawal keberadaan organisasi dan kegiatan-kegiatan mahasiswa sehingga terjadi keseimbangan antara kegiatan yang bersifat akademik dengan non-akademik.

Lebih lanjut terkait instrument mutu mahasiswa, Irfan Noor ingin menata dan menertibkan UKM-UKM yang ada di UIN Antasari agar lebih sesuai dengan SK Dirjen Pendis yang mengatur bahwa UKM Mahasiswa hanya pada tingkat Universitas dan untuk fakultas adalah lembaga semi otonom (LSO).

“Melalui instrument ini kita berharap nanti kegiatan-kegiatan mahasiswa itu paling tidak bisa kita kawal melalui evaluasi instrument mutu ini, sehingga kegiatan-kegiatan mahasiswa itu bisa terkendali sesaui dengan apa yang menjadi visi dan misi, kemudian juga renstra yang ditetapkan oleh UIN Antasari” kata Irfan Noor.

Wakil Rektor berharap kegiatan ini dapat mengawal dan mengarahkan seluruh kegiatan kemahasiswaan menuju mutu yang diharapkan dan menjadi rekam jejak untuk penguatan akreditasi dimasing-masing fakultas.