Keresahan Rektor UIN Antasari atas Perjalanan Demokrasi

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat menjadi narasumber pertama Sekolah Islam dan Demokrasi (Foto-Humas-Hadi Rustami)

(Foto:Humas/Hadi Rustami)

BANJARMASIN – Sebagai seorang intelektual, Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. turut merasakan keresahan atas perjalanan demokrasi saat ini, sehingga berinisiatif menempa para mahasiswa untuk mampu membawa perubahan, menuju terwujudnya kesejahteraan umum.

Penempaan tersebut diwujudkan dalam Program Sekolah Islam dan Demokrasi, selama 2 hari, di Aula Gedung Pascasarjana Kampus 1, Jalan Jendral Ahmad Yani Kilometer 3,5, yang dimulai sejak Selasa (08/11/2022).

Rektor berkesempatan menjadi narasumber pertama, yang banyak memberikan catatan, atas penyimpangan-penyimpangan penerapan demokrasi.

Mulai dari pencitraan, penuh kepentingan, pengabaian perbedaan, hingga politik berbiaya tinggi.

“Lalu kita berusaha untuk mencegah korupsi, mencegah penyalahgunaan kekuasaan, itu menjadi _useless_, karena politik berbiaya tinggi tadi mencederai sudah dari awal proses demokrasi ini,” tegas aktivis tahun 90an ini.

Rektor pun mengingkan mahasiswa sekarang lebih melek literasi, memahami apa yang diperjuangkan, dan berjalan di atas kerangka teoritis yang jelas, sehingga diharapkan mampu membawa perubahan sosial.

“Bagaimana dalam peta perpolitikan Indonesia ini, kekuatan-kekuatan apa yang tengah berkuasa? Kalau dahulu kan militer, sekarang barangkali yang berkuasa adalah oligarki mungkin, pengusaha-pengusaha besar yang bekerja sama dengan para penguasa,” urai lulusan S-3 Universitas Utrecht Belanda tersebut.

Rektor berharap program ini bisa dilanjutkan dengan pertemuan rutin mingguan, guna berdiskusi dan menelaah bersama, sekaligus memberikan solusi dari ajaran Islam atas problema masyarakat yang terjadi.

“Karena banyak banget masalahnya kan, masalah yang terkait dengan demokrasi ini,” ungkap Guru Besar Sosiologi Agama tersebut.

Ada hampir 100 peserta yang mengikuti sekolah ini, terdiri dari para pimpinan Unit Kegiatan Mahasiswa, gelaran UPT Pengembangan Kewirausahaan dan Karier pimpinan Dr. Taufik Hidayat, M.Kes., Psikolog., guna melatih kemampuan kepemimpinan generasi muda, agar bisa berkontribusi banyak bagi masyarakat.

(Fur/Ali)

Para aktivis UIN Antasari antusias menengarkan arahan dari Rektor UIN Antasari (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Para aktivis UIN Antasari antusias menengarkan arahan dari Rektor UIN Antasari (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Para mahasiswi UIN Antasari mendengarkan seksama motivasi dari Rektor UIN Antasari
Para mahasiswi UIN Antasari mendengarkan seksama motivasi dari Rektor UIN Antasari (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Para peserta Sekolah Islam dan Demokrasi dari kalangan pengurus Unit Kegiatan Mahasiswa (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Para peserta Sekolah Islam dan Demokrasi dari kalangan pengurus Unit Kegiatan Mahasiswa (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Para peserta bersemangat berdialog dengan Rektor UIN Antasari (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Para peserta bersemangat berdialog dengan Rektor UIN Antasari (Foto:Humas/Hadi Rustami)