Jajal Siniar hingga Sudut Banjar, saat 3 Negara Kunjungi UIN Antasari

Persiapan podcast perdana Rektor UIN Antasari dengan tamu dari Arab Saudi. Foto Humas-Achmad Magfur

Persiapan podcast perdana Rektor UIN Antasari dengan tamu dari Arab Saudi. Foto Humas/Achmad Magfur

BANJARMASIN – Kamis (21/07/2022) menjadi hari sibuk bagi Universitas Islam Negeri Antasari, saat dikunjungi perwakilan 3 universitas dari 3 negara. Yakni Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Princess of Naradhiwas University (PNU) Thailand, dan King Saud University (KSU).

Bahkan dosen dari Arab Saudi, Dr. Ali Mayouf al Mayouf, diundang menjadi tamu istimewa, di acara siniar perdana Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., di studio lantai 3 gedung rektorat.

Tak tanggung-tanggung, rektor turut berbahasa Arab, agar suasana bisa lebih mengalir, dengan pertanyaan seputar pengalaman mengunjungi Indonesia.

“Saya sangat berterima kasih dengan UIN Antasari. Selama 5 kali berkunjung ke Indonesia, semuanya merupakan undangan dari UIN Antasari,” ujarnya melalui penerjemah kepada humas.

Apalagi lewat Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri ini, ia berkesempatan menjalin kerja sama dengan Kementerian Keagamaan untuk meninjau 33 buku pembelajaran bahasa Arab, dari tingkat madrasah ibtidaiyah sampai aliyah.

“Saya sangat senang dengan pembelajaran bahasa Arab di Indonesia, karena dilangsungkan mulai dari MI hingga jenjang doktoral,” ujarnya.

Sedangkan tamu lainnya, 4 dari UKM (Prof. Dr. Mohd Nasran Mohamad, Prof. Madya Dr. Shofian bin Ahmad, Dr. M. Razak bin Idris, dan Dr. Farid Mat Zain), serta Asst. Prof. Dr. Muhammad Umudee dari PNU.

Rektor UIN Antasari (kiri) menyambut kedatangan 4 tamu Malaysia dan 1 dari Thailand (kanan). Foto Humas-Hadir Rustami
Rektor UIN Antasari (kiri) menyambut kedatangan 4 tamu Malaysia dan 1 dari Thailand (kanan). Foto Humas/Hadi Rustami

Semuanya diajak melihat ruang Sudut Banjar di lantai dasar gedung perpustakaan. Rektor sendiri memandu langsung para tamu melihat manuskrip yang ada, hasil reproduksi dari karya asli para ulama terdahulu, termasuk Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari.

“Bagus sekali koleksi yang ada, menghimpunkan beberapa koleksi yang berkaitan dengan ulama Banjar, dan begitu juga dengan corner Melayu yang menghimpunkan koleksi rujukan berbahasa Melayu,” ucap Dr. Farid Mat Zain, Jabatan Pengajian Arab dan Tamadun Islam Fakulti Pengajian Islam.

Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. sedang memandu tamu luar negeri di Banjar Corner. Foto Humas-Hadi Rustami.
Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. sedang memandu tamu luar negeri di Banjar Corner. Foto Humas-Hadi Rustami.
Para tamu Malaysia antusias melihat manuskrip ulama-ulama Banjar. Foto Humas-Hadi Rustami
Para tamu Malaysia antusias melihat manuskrip ulama-ulama Banjar. Foto Humas-Hadi Rustami

Sebelumnya, utusan 2 negara tetangga ini menggelar rapat penguatan sekretariat bersama, bernama Sekretariat Kerja Sama Muslim Asia.

Banyak usulan yang juga disampaikan jajaran pimpinan unit kerja di UIN Antasari, dalam pengembangan pelaksanaan tri darma perguruan tinggi, yakni pendidikan, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

“Kita punya banyak kemauan dan keinginan, tapi tidak mungkin semuanya kita wujudkan sekaligus, jadi harus ada yang diprioritaskan,” ungkap rektor saat pertemuan di Aula Zafry Zamzam.

Untuk itu, di antara yang akan diagendakan, adalah Seminar Internasional di Thailand, pengembangan jurnal di Indonesia untuk naik status ke Internasional lewat bantuan peninjau artikel dari Malaysia, hingga pendataan para dosen berkompeten, yang disiapkan untuk program lanjutan, baik kolaborasi penelitian maupun pertukaran pengajar. Yang terakhir, rencana pengaktifan kembali kuliah kerja nyata, atau pratik pengalaman lapangan di luar negeri, setelah sempat terhenti akibat pandemi.

(Fur/Ali)