Ini Hasil Bahtsul Masail Ummah di Balangan, Nomor 7 Mantap Sekali

Ketua LP2M UIN Antasari (Kanan) membacakan rekomendasi Bahtsul Masail Ummah 2022 di Balangan

(Ketua LP2M UIN Antasari [Kanan] membacakan rekomendasi Bahtsul Masail Ummah 2022 di Balangan)

BALANGAN – Berakhir sudah Bahtsul Masail Al-Ummah di Balangan, yang menghasilkan 11 rekomendasi, usai berlangsung 2 hari di Aula Benteng Tundakan Kantor Bupati, dari Jumat hingga Sabtu (24–25/06/2022).

Adapun poin-poinnya adalah sebagai berikut:

  1. Perlu lembaga khusus yang menangani pembinaan mualaf pedalaman dalam berbagai aspeknya pada setiap kabupaten di Kalimantan Selatan di bawah koordinasi MUI setempat;
  2. Perlu komunikasi dan kerja sama yang intensif dalam pembinaan mualaf pedalaman pada pihak-pihak pemangku kepentingan seperti pemerintah provinsi dan kabupaten/kota di Kalimantan Selatan, MUI pada semua level, Baznas, Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M) UIN Antasari, dan organisasi masyarakat/keagamaan lainnya;
  3. Perlu afirmasi khusus dari Baznas provinsi/kota/kabupaten agar diberikan alokasi khusus untuk satu kelompok dari 8 _ashnaf_ yang berhak menerima zakat kepada lembaga yang berwenang mengelola pembinaan mualaf;
  4. Perlu diterapkan prinsip manajemen yang berkesinambungan dalam pembinaan mualaf pedalaman oleh lembaga terkait mulai dari pemrograman, pelaksanaan, evaluasi, bukan semata-mata kegiatan yang sifatnya temporal dan sporadik serta tidak memiliki target-target tertentu;
  5. Perlu pemetaan kondisi objektif mualaf di pedalaman Kalsel sehingga dapat diberikan perlakuan/bantuan yang berbeda untuk kasus yang berlainan. Diupayakan untuk memfasilitasi berupa beasiswa pendidikan keagamaan/umum untuk anak-anak mualaf pedalaman, sehingga dapat menjadi aktor utama dalam pembinaan di tempat asalnya;
  6. Diperlukan kerja sama dengan lembaga pendidikan pondok pesantren yang ada di lingkungan kabupaten masing-masing agar dapat menampung para mualaf pedalaman untuk diberikan pembinaan intensif keagamaan di pondok melalui jalur beasiswa.
  7. Perlu perhatian khusus berupa jaminan asuransi, insentif, dan alat transportasi bagi para dai mualaf/Tenaga Sukarela Keagamaan (TSK) yang bekerja dalam pembinaan mualaf pedalaman, yang dalam pelaksanaannya dikelola oleh lembaga khusus di bawah koordinasi MUI dan pemerintah kabupaten/kota;
  8. Perlu tim adovokasi mualaf untuk mengatasi berbagai problematika yang dialami oleh para dai di pedalaman;
  9. LP2M UIN Antasari Banjarmasin diharapkan membantu pembinaan mualaf pedalaman dalam bentuk penerjunan mahasiswa Kuliah Kerja Nyata Tematik pembinaan mualaf di pedalaman Kalimantan Selatan secara berkelanjutan, termasuk melakukan kajian/penelitian secara khusus yang berkaitan dengan persoalan mualaf dari berbagai aspek, termasuk model/metode pembelajaran praktis efektif Al-Qur’an untuk para mualaf;
  10. Pertemuan rutin seluruh pihak terkait dengan pembinaan mualaf yang dikoordinasikan oleh LP2M dan MUI provinsi serta Baznas Kalimantan Selatan untuk mengevaluasi kegiatan pembinaan mualaf secara berkala;

“Dan ke-11, rekomendasi ini ditujukan kepada MUI se-Kalsel, Baznas se-Kalsel, Kemenag se-Kalsel, pemprov, dan pemerintah kabupaten/kota se-kalsel, UIN Antasari Banjarmasin, dan lembaga terkait,” ucap Ketua LP2M UIN Antasari Dr. Muhammad Zainal Abidin, M.Ag., didampingi Sekretaris Drs. Emroni, M.Ag., saat membacakan seluruh poin rekomendasi.

Ada 10 tokoh yang menandatangani rekomendasi ini, mewakili banyak peserta dari berbagai kabupaten/kota, di antaranya perwakilan MUI Kalsel Dr. H. Sukarni, M.Ag., Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama Drs. H. Ilham Masykuri Hamdi, M.Ag., termasuk para akademisi.

Para peserta Bahtsul Masail Ummah 2022 di Balangan
Para peserta Bahtsul Masail Ummah 2022 di Balangan

Pertemuan ini sangat disyukuri para pembina mualaf pedalaman, yang berhadir dari Pegunungan Meratus, sehingga diharapkan ada tindak lanjut atas perjuangan berat mereka selama ini.

“Di antaranya lagi kendala kami ini tidak ada biaya operasional untuk kegiatan dakwah ke pedalaman. Seperti misalnya membeli bensin itu beli sendiri, termasuk makan minum di sana, karena kalau kita ke pelosok itu seharian full, perlu makan minum. Untuk saat ini swadaya dari kita sendiri, tanpa ada donatur dari pihak manapun. Nah kita berharap mudah-mudahan ada pihak-pihak lain yang bisa membantu,” ungkap Guru Syahwani, S.H., Dai Pedalaman Paramasan Kabupaten Hulu Sungai Selatan kepada humas, seusai acara.

Guru Syahwani (menggunakan laptop) memaparkan kondisi mualaf di Paramasan (HSS)
Guru Syahwani (menggunakan laptop) memaparkan kondisi mualaf di Paramasan (HSS)

Selanjutnya, Bahtsul Masail Al-Ummah direncanakan digelar kembali tahun depan di Kabupaten Hulu Sungai Selatan, kerja sama LP2M UIN Antasari dengan MUI dan pemkab setempat.

Kantor Bupati Balangan menjadi tempat Bahtsul Masail Ummah 2022
Kantor Bupati Balangan menjadi tempat Bahtsul Masail Ummah 2022

(Fur/Ali)