Hasil Penelitian Dosen King Saud University, Terkait Pembelajaran Bahasa Arab di Indonesia

Dr. Ali Mayouf al Mayouf saat menjadi pembicara di The 4th APCoMS. Foto Humas-Hadi Rustami - Copy

Dr. Ali Mayouf al Mayouf (Dosen Universitas Raja Saud) sedang memaparkan hasil risetnya. Foto Humas/Hadi Rustami.

BANJARMASIN – Meski pembelajaran bahasa Arab di Indonesia sudah dimulai sejak jenjang ibtidaiah, ternyata dinilai masih ada sejumlah kelemahan, sehingga memerlukan sistematika terstruktur dalam pendidikannya.

Setidaknya hal ini disampaikan Dosen King Saud University Dr. Ali Mayouf al Mayouf, saat menjadi pembicara di Konferensi Pascasarjana Tahunan Keempat tentang Masyarakat Muslim, gelaran Universitas Islam Negeri Antasari, di Rattan Inn Banjarmasin, Rabu (20/07/2022).

Dalam penelitiannya, ia menemukan ada 3 kelemahan masyarakat Melayu saat mempelajari bahasa Arab, yakni pengucapan, kosakata, dan struktur kalimat.

“Misalnya bunyi syin, itu kalau di Indonesia dibunyikan ‘S’ biasa, padahal di bahasa Arab ada Syin, Sha, dan Shod. Bunyi-bunyi ini di Indonesia tidak familier,” jelas konsultan Ikatan Pengajar Bahasa Arab di Indonesia tersebut, saat diterjemahkan oleh moderator Dr. Taufiqurrahman, M.Ed.

Akibat perbedaan ini, turut berimbas terhadap kosa kata. Seperti sholat yang di Indonesia dibakukan menjadi salat. Dan semua ini, tegas Dr. Ali Mayouf al Mayouf, bisa mengubah arti dari kata yang diucapkan.

“Kalau dalam bahasa Arab, perubahan bunyi itu sangat besar pengaruhnya terhadap perubahan makna, sehingga bisa dipahami berbeda oleh orang-orang Arab (sebagai penutur asli),” jelasnya.

Di kesempatan ini juga dihadiri Dosen Universiti Kebangsaan Malaysia Dr. Fari Mat Zain, dan Dosen Princess of Naradhivas Thailand Asst. Prof. Dr. Muhammad Umudee.

Keduanya banyak bercerita tentang kehidupan warga Melayu di negeri masing-masing, sesuai dengan tema pertemuan ke-4 ini yang berjudul “Aspek Lokal dan Global di Dunia Melayu”.

“Secara garis besar, sebenarnya ini adalah upaya kita menjawab tantangan zaman, bahwa kondisi kita hari ini adalah kondisi perubahan yang begitu cepat dalam konteks global,” jelas Dr. Muhammad Rusydi, M.Ag., Wakil Direktur Pascasarjana UIN Antasari, saat diwawancarai di sela kegiatan.

Sehingga lewat pertemuan ini, aspek lokal bisa dikombinasikan, agar akar budaya Melayu dengan kekhasan Islamnya, tidak tercerabut di tengah arus globalisasi.

Selain itu, dengan forum yang dihadiri banyak perwakilan dari berbagai daerah dan negara ini, bisa menjadi kesempatan saling memperkuat kebersamaan, dalam pengembangan sumber daya manusia.

“Pertama adalah berbagi hasil-hasil penelitian, bertukar informasi, dan saling berdiskusi dari teman-teman berbagai negara, dan juga di Indonesia, karena yang hadir dari luar Kalimantan Selatan banyak. Kemudian yang kedua, adalah membangun jaringan dan kerja sama untuk selanjutnya, termasuk untuk publikasi ilmiah, kemudian penelitian bersama, dan seterusnya,” urai Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., saat ditanya tujuan acara oleh para awak media.

Di kesempatan ini juga ditampilkan madihin, kesenian lokal khas Kalsel, berupa pembacaan syair atau pantun yang diiringi tabuhan rebana, oleh alumnus Pascasarjana UIN Antasari H. Ahmad Sya’rani, M.Ag.

(Fur/Ali)

Madihin turut diperlihatkan di pertemuan internasional. Foto Humas-Hadi Rustami
Madihin turut diperlihatkan di pertemuan internasional. Foto Humas/Hadi Rustami.
Peserta dari berbagai daerah se-Indonesia dan mancanegara hadir di Banjarmasin. Foto Humas-Hadi Rustami
Peserta dari berbagai daerah se-Indonesia dan mancanegara hadir di Banjarmasin. Foto Humas/Hadi Rustami.
Kebersamaan Rektor UIN Antasari dengan Dr. Ali Mayouf al Mayouf. Foto Humas-Hadir Rustami
Kebersamaan Rektor UIN Antasari dengan Dr. Ali Mayouf al Mayouf. Foto Humas/Hadi Rustami.