HAB Ke-76 Kementerian Agama, Menteri Agama Sampaikan Naiknya Indeks Kesalehan Umat

Banjarbaru – Civitas Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin, Rektor beserta seluruh pimpinan eselon 2 dan 3, Dharma Wanita Persatuan serta ASN Perwakilan UIN Antasari mengikuti upacara Hari Amal Bhakti (HAB) Kementerian Agama RI yang ke-76, bertempat di halaman UPT  Asrama Haji Embarkasi Banjarmasin, Landasan Ulin Banjarbaru, Senitn (03/01/2022)

Upacara yang dilaksanakan tiap 3 Januari ini dihadiri oleh Wakil Gubernur Kalimantan Selatan, H Muhidin  sekaligus menjadi pembina upacara, dalam acara yang berlangsung khidmat ini H Muhidin membacakan sambutan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas yang berisi ajakan kepada keluarga besar Kementerian Agama  untuk memperingati HAB ke-76 Kementerianan Agama dengan penuh syukur  dan suka cita. Sebab, sejak dibentuk tanggal 3 Januari 1946 hingga hari ini, Kementerian Agama terus tumbuh dan berkembang menjadi salah satu instansi pemerintah yang mempunyai peran penting dan strategis dalam meningkatkan pemahaman dan pengamalan ajaran agama serta mewujudkan tatanan kehidupan beragama yang toleran dan ramah bagi semua. Pada setiap Hari Amal Bhakti, tanggal 3 Januari, dicanangkan sebagai KICK OFF pelaksanaan program/kegiatan tahun berjalan.

Kementerian Agama telah hadir sebagai payung teduh bagi semua unsur umat beragama, memberikan pelayanan prima bagi masyarakat yang membutuhkan layanannya, dan menjaga Pancasila, Konstitusi, dan Negara Kesatuan Republik Indonesia untuk tetap dalam jalurnya.

Hal tersebut dibuktikan dengan naiknya Indeks Kesalehan Umat Beragama dari 82,52 pada tahun 2020 menjadi 83,92 pada tahun 2021. Indeks Kerukunan Umat Beragama juga mengalami peningkatan yang semula tahun 2020 sebesar 67,46 menjadi sebesar 72,39 pada tahun 2021. Indeks Kepuasan Layanan KUA meningkat pula dari angka 77,28 pada tahun 2019 menjadi 78,90 pada tahun 2021.

Kementerian Agama juga telah menjalin hubungan yang baik dengan para tokoh dan pemuka agama, organisasi dan lembaga keagamaan, Forum Kerukunan Umat Beragama, serta unsur masyarakat lainnya. Hubungan baik tersebut diwujudkan dalam beragam pertemuan, baik di tingkat nasional maupun daerah, pendampingan, koordinasi, konsultasi, dan fasilitasi.

Dari perspektif tata kelola keuangan, Kementerian Agama juga mampu mempertahankan prestasinya. Kementerian Agama kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas Laporan Keuangan tahun 2020. Capaian ini menjadi prestasi yang diraih selama lima tahun berturut-turut sejak tahun 2016.

Kita semua memahami, prestasi yang telah dicapai oleh Kementerian Agama, merupakan hasil kerja keras dari para perintis dan sesepuh Kementerian Agama serta saudara sekalian. Oleh karena itu, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada segenap Pegawai Aparatur Sipil Negara Kementerian Agama yang selama ini telah mengabdi dengan tulus dan menjaga martabat, kehormatan, dan kinerja Kementerian Agama.

Sebagai salah satu bentuk ucapan terima kasih, Kementerian Agama telah mengajukan kepada Bapak Presiden untuk memberikan penghargaan Satyalancana Karya Satya kepada 9.310 Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama dari 79 Satuan Kerja yang dinilai telah mengabdi tanpa cacat sebagai abdi negara. Alhamdulillah, Bapak Presiden telah mengabulkan permohonan tersebut dan pada Hari Amal Bhakti ke-76 ini, atas nama Bapak Presiden, diberikan Penghargaan Satyalancana Karya Satya 30 tahun kepada 509 orang, 20 tahun kepada 2.802 orang, dan 10 tahun kepada 5.999 orang Pegawai Negeri Sipil Kementerian Agama.

“Saya ucapkan selamat kepada para penerima penghargaan. Semoga penghargaan tersebut semakin meningkatkan kinerja ASN Kementerian Agama dan menambah kebanggaan, sebagai bagian dari Korps Kementerian Agama” ucap Muhidin mengutip pidato Menteri.

Di usia yang ke-76 ini, Kementerian Agama harus terus berbenah. Prestasi yang telah diraih harus dipertahankan. Dan secara bersamaan, perlu terus berinovasi untuk mewujudkan Kementerian Agama yang lebih baik.

Selain itu, Pak menteri juga mengajak untuk menjadikan agama sebagai inspirasi. Jadikan agama sebagai penggerak yang dapat meningkatkan daya kreativitas. Selain itu, jadikan pula Lima Nilai Budaya Kerja Kementerian Agama, yaitu Integritas, Profesionalitas, Inovasi, Tanggung Jawab, dan Keteladanan, menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam pelaksanaan tugas dan fungsi saudara sekalian selaku Pegawai Aparatur Sipil Negara Kementerian Agama.

Pak Menteri meyakini apabila berpegang teguh pada itu semua, Pegawai Aparatur Sipil Negara Kementerian Agama akan tampil sebagai sosok abdi negara yang luar biasa. Apa yang kemudian menjadi tagline Peringatan Hari Amal Bhakti ke-76 Kementerian Agama, yaitu Transformasi Layanan Umat akan dengan cepat dan mudah dilakukan. Transformasi yang dimaksud meliputi perubahan sikap dan perilaku yang lebih baik dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat serta peningkatan sarana dan prasarana atau infrastruktur yang mempercepat dan mempermudah kinerja Kementerian Agama dalam memberikan layanan kepada masyarakat, demikian pidato Menteri.

Pada pelaksanaan Upacara tersebut , 11 orang ASN UIN Antasari Banjarmasin menerima penghargaan Satyalancana Karya Satya pengabdian 30 tahun, 20 dan 10 tahun  dari Presiden RI, Jiko Widodo yang diserahkan langsung Wagub H. Muhidin didampingi oleh Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA.

Penerima Satyalancana Karya Satya 30 tahun adalah : Dr. Hj. Rusdiana, M.Ag., Dr. Hasbullah, M.Si. Penerima Satyalancana Karya Satya 20 tahun adalah: H. Khazmie, S.Sos., M.A., dan penerima Satyalancana Karya Satya 10 tahun adalah: Dr. Muhammad Iqbal, S.TH.I, M.SI., Dr. Siti Aisyah, M.Ag., Dr. Noor Alfulaila, S.Pd.I, M.Pd., Hasbullah, S.Th.I., M.A.P., Fahruzaini, S.Sos.I., M.A.P, Rif’an Syafruddin, LC., M.Ag., Mufidatun Nisa, S.Th.I., M.Fil.I., dan Dr. Fathullah Munadi, S.Ag., MA.

Setelah beberapa saat kegiatan upacara selesai, Rektor UIN Antasari bersama jajaran pimpinan eselon 2 dan 3 melaksanakan ziarah dan tabur bunga ke makam Rektor pertama UIN Antasari Zafry Zamzam di Banjarbaru dalam rangka mendoakan dan  mengenang jasa serta perjuangan beliau dalam membangun UIN Antasari yang saat itu masih berstatus IAIN. (Yad/ALI)