Dosen ULM Ini Akui Unggulnya Perkuliahan Fakultas Dakwah

Nasrullah saat menjadi narasumber workshop kurikulm fdik 2022

Nasrullah saat menjadi narasumber workshop kurikulm fdik 2022

BANJARMASIN – Pernah berkuliah di Fakultas Dakwah waktu masih berstatus Institut Agama Islam Negeri Antasari, diakui Dosen Pendidikan Sosiologi Universitas Lambung Mangkurat Nasrullah, S.Sos.I., M.A. sangatlah berkesan baginya, yang menjadi titian tangga menuju kesuksesan kariernya saat ini.

Hal itu diungkapkannya saat menjadi narasumber Workshop Kurikulum Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi (FDIK) Tahun 2022, di Aula Zafri Zamzam Gedung Rektorat Lantai 3, Rabu (22/06).

Di kesempatannya, lulusan tahun 2002 ini menceritakan banyak ilmu yang didapat, selama menempuh pendidikan tinggi sejak 1997.

Sepanjang itu pula, ia mengenang kutipan-kutipan menarik para dosen yang diingatnya hingga sekarang.

“Mohon izin ulun menyebutkan nama Bu Aulia Aziza. Ulun ingat ketika perkuliahan semester 3 tahun 1998, beliau menceritakan bahwa ada 1 media di Jerman menyebarkan berita bohong, media main stream, membuat orang jadi berpikir tapulilit (terbolak-balik, red),” kenang Nasrullah.

Ia juga menyebutkan nama dosen lainnya, Hatmansyah, S.Ag., M.E., yang memberikan wawasan tentang bagaimana mengetahui sebuah kebenaran berita, yang bisa dilihat dari media massa dan sumbernya.

“Ini menjadi pengetahuan yang selalu update buat ulun sampai sekarang,” tegas lulusan pascasarjana Universitas Gadjah Mada tersebut.

Belum lagi nasihat, motivasi, dan tips yang didapatnya hingga menjadi bekal penting dalam melanjutkan studi.

Nasrullah serahkan kenang-kenangan berupa karya tulisnya kepada Dekan FDIK UIN Antasari
Nasrullah serahkan kenang-kenangan berupa karya tulisnya kepada Dekan FDIK UIN Antasari

“Bu Nuril itu mengingatkan kita untuk kuasai satu buku saja untuk satu mata kuliah, kuasai dengan baik-baik dengan benar-benar menguasai. Alhamdulillah ulun sampai sekarang itu mengikuti beliau, ulun bisa membaca buku itu sampai khatam 5 kali untuk satu buku. Jadi alhmadulillah lun bisa S-3 itu menjalankan pesan Bu Nuril,” cerita kandidat doktor antropologi di UGM tersebut.

Dari pengalaman-pengalamannya ini, Nasrullah pun mengusulkan ada penekanan penguasaan minimal satu buku, terutama di mata kuliah yang berkaitan dengan literasi dakwah, agar para mahasiswa bisa cerdas lewat pendalaman beragam informasi.

Berikutnya, ia mengharapkan ada mata kuliah yang berkaitan dengan kesehatan, sebagai upaya menjaga para pendakwah tetap bugar menyebarkan siar Islam, maupun menyerukan kehidupan sehat kepada masyarakat.

Ketiga, Nasrullah juga menginginkan ada mata kuliah yang menekankan kepada kajian tokoh, yang dengan bantuan media sosial, kalam-kalam para ulama bisa disebarkan ke banyak orang.

“Terakhir ulun ingin menyatakan, bahwa jika keilmuan tersebut bisa dicapai, aspek lain seperti pemenuhan kebutuhan stakeholder, bahkan mendapatkan pekerjaan/status sosial hanya tinggal menunggu waktu saja. Keilmuan menjadi fondasi dasarnya. Sesungguhnya Allah mengangkat beberapa derajat orang-orang berilmu dan yang menuntut ilmu,” tutupnya.

Seperti diketahui, pembaruan kurikulum sedang digalakkan menjelang tahun akademik baru, seiring adanya kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka, dengan tetap mengacu 4 pilar filosofi keilmuan UIN Antasari Banjarmasin, yakni integrasi dinamis, integrasi Islam dan kebangsaan, berbasis lokal, dan berwawasan global.

(Fur/Ali/Yad)