Dalam Rangka Hari Santri 2020 UIN Antasari dan Alif.ID Berkolaborasi

UIN Antasari Banjarmasin – Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat UIN Antasari Banjarmasin dalam rangka hari Santri 2020, menjalin kerja sama dengan Alif.ID, Senin, 19 Oktober 2020, melalui pertemuan virtual. Acara serah terima naskah ini disaksikan langsung oleh Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA.

Sebagai Rektor, Mujiburrahman menyatakan kegembiraan atas terjalinnya kerjasama antara UIN Antasari dan Alif.ID Jalinan kerja sama ini membantu mempercepat dalam melaksanakan 2 dari 4 filosofi keilmuan UIN Antasari yang telah disepakai sejak awal yaitu berbasis lokal dan berwawasan global.

”Berbasis lokal berwawasan global ini merupakan ciri khas yang barangkali harus kami miliki karena UIN itukan hampir sama-sama saja seluruh Indonesia, berbasis lokal berwawasan lokal perlu kita dorong agar nanti terjadi semacam saling belajar antara satu daerah dengan daerah lain, satu pulau dengan pulau yang lain sebagai kekayaan Islam Nusantara” Kata Mujiburrahman.

Lanjutnya lagi, UIN Antasari untuk itu sudah melaksanakan sejumlah penelitian juga publikasi dan tahun ini UIN Antasari sudah mempersiapkan Banjar Corner yang akan berisi karya-karya ulama Banjar, kajian-kajian ulama Banjar dan sejarah Banjar. selain itu juga UIN Antasari akan menerbitkan ulang edisi revisi Alquran dan Terjemah Bahasa Banjar. Harap Mujiburrahman usaha-usaha UIN Antasari dalam mewujudkan berbasis lokal berwawasan global dalam aspek akademik ini mulai terbuka dan berkembang.

“Saya merasa kerjasama dengan Alif.ID ini sebagai suatu percepatan dari itu, kalau selama ini produktivitas kami atau karya-karya kami masih terbatas peredarannya maka dengan adanya kerjasama ini akan menembus pembaca yang lebih luas” harap Mujiburrahman.

Sementara itu, bagi Alif.ID kerja sama ini kehormatan dan amanat besar. “Saya mewakili teman-teman menghaturkan terima kasih yang tak terhingga. Kerja sama ini adalah kehormatan dan amanat besar. Ini tantangan bagi kami menyajikan dan mengemas ratusan naskah agar tersajikan ke khalayak ramai dengan baik,” kata Hamzah Sahal.

Lebih jauh Pemimpin Redaksi Alif.ID itu mengungkapkan bahwa selama ini Alif.ID mendapatkan kritik terlalu bernuansa Jawa, ulama atau kiai yang ditulis dari Jawa dan penulisnya juga dari Jawa.

“Kami mendengarkan kritikan dan masukan ini. Hampir selalu menjadi diskusi dalam rapat redaksi untuk mencari jawabannya. Akhirnya ketemu juga solusinya, yaitu kolaborasi dengan kalangan akademisi dan kampus yang berada di luar Jawa. Terima kasih UIN Antasari yang membantu menjawab kritikan ini. Momentum kolaborasi ini terasa sangat pas karena bertepatan dengan hari santri,” ungkapnya.

Dalam kesempatan yang sama Ketua LP2M UIN Antasari Dr. H. Yahya MOF, M.Pd menyatakan harapannya bahwa kolaborasi dapat menambah faedah bagi khalayak luas.

“Kami sangat berharap kerja sama UIN Antasari dan Alif.ID akan membuat tokoh atau ulama-ulama Banjar yang sudah dituliskan dan diterbitkan menjadi buku bisa terbaca luas di seantero tanah air. Kami menyerahkan biografi ulama Banjar pada Alif.ID untuk memuat kembali secara daring. Semoga saja kerja sama ini menambah manfaat untuk kita semua dan bagi umat,” ujar Yahya.

Kepala Pusat Penelitian dan Publikasi Ilmiah LP2M UIN Antasari Dr. Wardani, M.Ag memberi informasi bahwa naskah Ulama Banjar berasal dari buku berjudul “Ulama Banjar dari Masa ke Masa” yang terbit Nopember 2018 atau dua tahun lalu.

“Penulisan naskah ini hasil kerja sama antara Tim LP2M UIN Antasari Banjarmasin dengan Tim MUI Kalsel. Terbitan 2018 ini juga revisi, kami sudah melakukan sistematisasi. Kita mulai dari ulama yang tertua. Kami juga melakukan penambahan-penambahan,” kata Wardani.

Wardani menjelaskan bahwa edisi perdana dalam sajian khusus ini memuat lima ulama Banjar dengan kategori paling produktif dalam menulis kitab atau buku. Mereka adalah Muhammad Arsyad al-Banjari, Muhammad Nafis al-Banjari, Abdurrahman Siddiq, Kasyful Anwar, dan Husin Qadri.