BUAF Setelah Satu Putaran

BUAF SETELAH SATU PUTARAN

 Oleh : Mujiburrahman [1]

Suatu hari, empat orang wakil rektor bidang kemahasiswaan dan kerjasama dari Kalimantan berkumpul dan berbincang. Empat orang itu adalah Zaenuddin Hudi Prasojo dari IAIN Pontianak, Harles Anwar dari IAIN Palangka Raya, Noorthaibah dari IAIN Samarinda dan saya sendiri, Mujiburrahman dari IAIN Antasari. Kami berbincang-bincang tentang kegiatan kemahasiswaan yang diselenggarakan PTKIN dan kemungkinan membuat satu kegiatan khusus untuk kami yang di Kalimantan sebagai tuan rumah. Dalam perbincangan itu muncul gagasan untuk membuat satu kegiatan akademik khusus untuk anak-anak S-1 berupa konferensi. Kami waktu itu mengamati, kegiatan akademik seperti konferensi lebih banyak dilaksanakan untuk mahasiswa pascasarjana dan dosen, sementara untuk para mahasiswa S-1, kegiatan yang lebih ditonjolkan adalah olahraga dan seni saja. Kami juga menilai bahwa PTKIN yang ada di Kalimantan umumnya hanya menjadi tamu di kampus luar Kalimantan, tidak menjadi tuan rumah. Karena itu, kami ingin agar ada kegiatan khas di PTKIN Kalimantan yang kami sendiri secara bergantian menjadi tuan rumah, sementara pesertanya bisa dari mana saja, dalam ataupun luar negeri. Namun pada saat yang sama, para mahasiswa dari PTKIN Kalimantan diberikan prioritas untuk ikutserta dalam kegiatan tersebut.

Singkat cerita, kami akhirnya bersepakat untuk membuat satu kegiatan akademik yang rutin setiap tahun. Setelah bertukar pikiran melalui telpon dan pesan singkat, kami akhirnya memutuskan untuk memberi nama kegiatan ini dengan Borneo Undergraduate Academic Forum (BUAF). Panitia pengarah BUAF adalah perwakilan dari empat PTKIN di Kalimantan, ditambah dengan pelaksana secara bergiliran sebagai tuan rumah. IAIN Pontianak, dibawah koordinasi Zaenuddin sebagai wakil rektor bidang kemahasiswaan dan kerjasama, menyanggupi untuk menjadi tuan rumah pertama. Akhirnya, dengan segala keterbatasan, BUAF pertama dapat dilaksanakan di IAIN Pontianak dengan sederhana pada 31 Juli-4 Agustus 2016. Para peserta yang menyampaikan makalah dalam kegiatan itu ternyata cukup banyak, terutama dari perwakilan PTKIN Kalimantan, disamping dari PTKIN lain di Jawa, Sumatera dan Sulawesi. Para pembicara utama yang datang juga hebat-hebat, baik dari dalam ataupun luar negeri. Acara di Pontianak berjalan sukses, tanpa banyak hingar-bingar seremonial.

BUAF ke-2 kemudian dilaksanakan di UIN (baru beralih status menjadi UIN pada April 2017) Antasari Banjarmasin pada 18-20 Juli 2017. Tema yang diangkat adalah “Contemporary Islam in the Eyes of Young Researchers”. Belajar dari kegiatan pertama, pada kali kedua ini kami jauh-jauh hari sudah menyiapkan mahasiswa. Ada pelatihan metodologi penelitian untuk mahasiswa, dilanjutkan seleksi proposal penelitian. Kemudian ada bimbingan penelitian, bahkan bimbingan presentasi bagi yang terpilih untuk mengikuti BUAF. Sebagaimana yang telah dilaksanakan pada BUAF pertama di Pontianak, pada BUAF ke-2, kumpulan makalah juga kami terbitkan dalam bentuk prosiding. Demikianlah, BUAF kami coba kelola semakin profesional. BUAF ke-3 kami laksanakan di IAIN Palangka Raya pada 17-19 Oktober 2018. Tema yang diangkat adalah “Integrasi Agama dengan Literasi Keilmuan Kekinian.” Selain presentasi makalah, BUAF di Palangka Raya juga melaksanakan pelatihan menulis akademik (academic writing), yang sangat penting bagi para mahasiswa. Selanjutnya, giliran terakhir pada putaran pertama adalah IAIN Samarinda. BUAF ke-4 di IAIN Samarinda dilaksanakan pada 13-15 Oktober 2019 dengan teman “Contemporary Islamic Studies and the Challenges of Globalization in the Millennial Era.” Kali ini, selain presentasi makalah oleh para peserta dari berbagai PTKIN dan pemaparan makalah dari pembicara tamu yang diundang, hal yang baru adalah peluncuran jurnal khusus untuk mahasiswa bernama al-Mu’aarah. Jurnal ini dikelola oleh UIN Antasari, dan artikel-artikel yang diterbitkan terutama berasal dari makalah-makalah peserta BUAF. Saat ini, jurnal tersebut tengah diproses untuk terdaftar di Sinta.

Pada 2020 dunia dilanda wabah Covid-19. Banyak kegiatan yang telah direncanakan, akhirnya terpaksa dibatalkan, termasuk BUAF. Namun setahun kemudian, pada 12-14 Oktober 2021, IAIN Pontianak memulai putaran kedua untuk melaksanakan BUAF ke-5 dengan tema “People and Science in the Covid-19 Pandemic Outbreak”. Kali ini, suasana masih pandemi, meskipun sudah mulai menurun sehingga kegiatan dilaksanakan secara gabungan (hybrid) antara tatap muka dan daring. Inilah kali pertama BUAF dilaksanakan seperti itu, menggunakan teknologi zoom, yang semasa Covid-19 memang semakin populer dan akrab dengan pelaksanaan pembelajaran. Berkat zoom ini, banyak pembicara dari luar negeri yang dapat turut serta presentasi tanpa harus datang secara fisik ke Pontianak sehingga lebih hemat biaya dan energi. Selain itu, pada BUAF ke-5, saya menawarkan diri untuk diskusi buku saya yang baru terbit, dan panitia menyetujui. Diskusi buku ini mungkin dapat diteruskan sebagai salah satu bagian dari BUAF di masa yang akan datang.

BUAF telah berjalan kurang lebih lima tahun, dan tertunda satu tahun karena wabah Covid-19. Perjalanan BUAF yang konsisten, terus dilaksanakan setiap tahun secara bergiliran tidak terlepas dari dukungan penuh pimpinan PTKIN di Kalimantan. Tak syak lagi, kegiatan ini telah banyak menghasilkan karya-karya ilmiah para mahasiswa yang masih belia, yang kemudian meneruskan studi ke jenjang yang lebih tinggi. BUAF, sedikit banyak, telah mendorong gairah penelitian dan publikasi di kalangan para mahasiswa. Jika gairah ilmiah ini terus dipupuk, dipelihara dan dikembangkan, maka PTKIN akan cepat melesat sebagai pusat pengembangan ilmu dan inovasi, tidak sekadar mengajarkan ilmu belaka seperti di sekolah. Sudah maklum, kelemahan umum perguruan tinggi di Indonesia adalah kekurangan dalam bidang penelitian dan publikasi yang bermutu, bukan hanya di kalangan mahasiswa, tetapi juga di kalangan dosen. BUAF diharapkan menjadi salah satu pemicu yang kuat untuk mengikis kelemahan itu.

Selain itu, tentu saja yang tak kalah penting dari BUAF adalah memberikan pengalaman kepada para mahasiswa dalam meneliti, menulis hingga presentasi di forum ilmiah. Pengalaman ini sangat penting dan berharga guna membangun rasa percaya diri dan mengembangkan potensi diri yang dimiliki seorang mahasiswa. BUAF juga menjadi ajang silaturrahmi antar mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi, yang diharapkan secara alamiah membentuk satu jaringan kaum intelektual masa depan. BUAF tidak hanya memberikan pengalaman berjumpa dengan para mahasiswa dari berbagai daerah di Indonesia, tetapi juga dengan para mahasiswa dan pembicara dari luar negeri. Ini adalah suatu pengalaman indah dan berkesan, yang akan memengaruhi kepribadian para mahasiswa yang ikut serta dalam kegiatan ini. Selain itu, yang tak kalah penting pula adalah perjumpaan antar budaya yang berbeda di Indonesia, terutama mengenal budaya lokal dari daerah yang menjadi tuan rumah. Melalui pengalaman ini, para mahasiswa tidak lagi hanya mengenal perbedaan dalam teori dan slogan, melainkan dalam pengalaman nyata dan konkret. Bhinneka Tunggal Ika itu benar-benar dialami dan dirasakan.

Setelah sukses di IAIN Pontianak, pada 6-8 September 2022 ini, UIN Antasari merupakan tuan rumah BUAF ke-6. Mengingat Covid-19 sudah relatif terkendali, meskipun belum benar-benar pulih, kali ini BUAF dilaksanakan dalam keadaam normal baru, ketika kita sudah bisa melaksanakannya tatap muka secara penuh. Namun, kita juga tidak meninggalkan penggunaan media elektronik agar lebih banyak orang yang dapat berpartisipasi dalam kegiatan ini. Tema BUAF kali ini adalah “Religion and Resilience: the Covid-19 Crisis and the Future”, tema yang menandai sikap kita yang optimistis menyongsong masa depan, tanpa melupakan masalah dan tantangan yang dihadapi akibat Covid-19. Sejumlah makalah yang telah ditulis oleh para mahasiswa kiranya menjadi salah satu petunjuk yang kuat bahwa kita tetap optimistis menjalani masa peralihan pasca-Covid-19. Gairah ilmiah anak-anak mahasiswa yang tercermin dari makalah-makalah yang mereka tulis adalah bukti bahwa Covid-19 bukanlah halangan, bahkan justru peluang, bagi mereka yang ingin meneliti, menulis dan menerbitkan karya ilmiah.

Selamat mengikuti BUAF ke-6 di UIN Antasari Banjarmasin. Semoga kegiatan ini benar-benar memberikan manfaat ilmiah, sosial dan budaya bagi seluruh yang hadir.

Banjarmasin, 22 Agustus 2022


[1] Penulis adalah Guru Besar Sosiologi Agama dan Rektor UIN Antasari Banjarmasin.