Rektor: Jadilah Sarjana Kreatif!

Banjarmasin –  “Kami atas nama pimpinan mengucapkan selamat kepada  wisudawan sekalian”, demikian disampaikan Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA saat mengawali sambutannya dihadapan ratusan wisudawan dan orangtua wisudawan pada Rapat Senat Terbuka dalam rangka Wisuda Sarjana ke 68 dan Pascasarjana ke 38 UIN Antasari Banjarmasin yang digelar secara terbatas dengan protokol kesehatan di aula pertemuan Zafry Zamzam dan secara Virtual melalui Zoom dan Youtube (29/08/2020.

Guru Besar Sosiologi Agama itu juga menyampaikan bahwa pandemi COVID-19 ini memaksa orang untuk kreatif mencari jalan keluar, dan tidak berlama-lama dalam kebingungan atau terus menerus mengeluh dan menggerutu. Menurutnya, sikap pasrah dan menyerah pada nasib tanpa kreativitas itu adalah aib yang memalukan.

“Kesulitan, masalah, problematika akan selalu datang silih berganti kepada kita entah ada Corona atau tidak. Semua masalah dan kesulitan itu hendaknya dilihat sebagai tantangan yang membuka peluang bagi kita untuk mencari jalan keluar, menciptakan alternatif-alternatif dan memacu kreatifitas. Karena itu, inilah saatnya anda membuktikan bahwa anda adalah seorang sarjana yang kreatif, yang mau berpayah-payah menjalani hidup, bekerja dengan sungguh-sungguh untuk mendapatkan rezeki yang halal, bukan hanya menunggu hujan emas dari langit.

Lebih lanjut Mujib juga mengharapkan agar setelah sarjana jangan hanya sekedar melongo dirumah, asyik bermain gawai dan menonton televisi atau  menunggu tes CPNS. “Carilah pekerjaan atau kalau bisa ciptakan pekerjaan. Jangan berpangku tangan. Yang penting pekerjaan itu bermanfaat, mendatangkan kebaikan, memberi rezeki yang halal”, tegasnya.

Alumni Utrecht University itu juga mengingatkan bahwa sebagai alumni UIN Antasari yang memiliki visi unggul dan berakhlak, senantiasa menjaga akhlak, budi pekerti yang luhur adalah suatu keharusan. “Tak banyak guna ilmu yang tinggi tanpa adab, budi dan sopan santun”, ungkapnya.

“Ketika kekayaan hilang, sebenarnya tidak ada yang hilang. Ketika kesehatan hilang, ada sesuatu yang hilang. Ketika akhlak hilang, maka segalanya telah hilang.

“Suatu bangsa akan bertahan karena akhlaknya, dan akan runtuh karena akhlak pula”, pungkas Mujib mengakhiri sambutannya.