Mujiburrahman: Yang Lebih Penting Itu Bukan What to Learn Tapi How to Learn

Banjarmasin – “Era revolusi industri 4.0 ini menyebabkan tsunami informasi. Informasi menjadi melimpah ruah dan tidak pernah kita bayangkan sebelumnya. Sekarang ini kita tidak kekurangan informasi, semuanya tersedia di internet, namun kita ditantang untuk mampu membedakan mana informasi yang valid atau hoaks, mana yang penting dan tidak penting, kemudian menggunakannya untuk mengembangkan diri dan menjalani kehidupan. Oleh karena itu, yang lebih penting itu bukan what to learn tapi how to learn“, demikian disampaikan Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA saat memberikan sambutan pada Studium General dalam rangka pembukaan perkuliahan Semester Ganjil TA 2020/2021 yang bertajuk Tantangan dan Peluang Kuliah di Masa Pademi COVID-19 secara virtual melalui Zoom dan Youtube. Senin (07/09/2020).

Studium general yang dimoderatori oleh Shanty Komalasari, M. Psi. Psikolog dan diikuti oleh ratusan mahasiswa terutama mahasiswa baru itu diisi oleh Dr. Hj. Rabiatul Adawiyah, M. Ag. dan Dr. Taufik Hidayat, M. Kes, Psikolog sebagai narasumber.

Mujiburrahman lebih lanjut dalam sambutannya mengungkapkan bahwa pembukaan kuliah umum kali ini merupakan yang pertama dilaksanakan secara virtual karena musibah pandemi COVID-19 yang menyebar di seluruh dunia tidak terkecuali di Kalimantan Selatan terutama Kota Banjarmasin yang masih berstatus zona merah.

Mujib juga menegaskan bahwa karena kondisi penyebaran COVID-19 yang masih sangat tinggi, sesuai hasil rapat pimpinan maka perkuliahan Semester Ganjil TA  2020/2021 akan sepenuhnya dilaksakan secara daring. Menurutnya, kalaupun ada perkulihan yang diharuskan dengan tatap muka, seperti praktik laboratorium, maka akan diupayakan pada menjelang akhir  semester dengan tetap menjaga protokol kesehatan.

“Secara umum kegiatan masih kita dilaksanakan secara daring sesuai dengan arahan dan peraturan yang dikeluarkan oleh pemerintah, baik itu dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Agama kemudian ada juga Kementerian dalam Negeri dan Kementerian Kesehatan” ucapnya.

Terkait topik yang dibahas dalam kuliah perdana ini, Guru Besar Sosiologi Agama itu mengajak agar melihat pademi COVID-19 yang telah membatasi interaksi secara tatap muka tidak hanya melihatnya secara negatif tapi melihatnya secara positif.

“hal-hal yang negatif yang tidak bisa kita atasi dalam waktu dekat karena kelemahan kita sebagai manusia maka kita terima dengan ikhlas, kita lihat sisi positifnya, ini adalah kesempatan bagi mahasiswa untuk bisa mengembangkan diri menambah ilmu pengetahuan dan keterampilan secara lebih mandiri” jelasnya.

“kita akan terus dituntut untuk terus belajar, baik itu mahasiswa maupun dosen. Oleh karena itu saya ingin mengajak kepada teman-teman mahasiwa dan para dosen dan semuanya, mari kita mengembangkan diri secara mandiri untuk terus belajar” ujarnya.

Menurut Mujib, sebagai para pembelajar di Universitas Islam, ilmu pengetahuan tentunya tidak hanya sekedar informasi yang masuk kedalam pikiran, tetapi ilmu itu juga merupakan suatu pencerahan, suatu tata nilai yang bisa mentransformasi diri menjadi pribadi yang lebih baik.

“Jangan sampai unggul tapi tidak berakhlak, itu bukan cita-cita dari UIN” pungkas Mujiburrahman.