Wawancara Exclusive Peraih IPK Tertinggi Wisuda UIN Antasari 2022

Sri Rahayu, salah satu peraih gelar kehormatan Cum Laude dalam Wisuda Sarjana ke-72, Magister, Dorktor Ke 42 tahun 2022. Perempuan kelahiran Martapura, 20 Februari 1992 ini mendapatkan IPK 3,81 dengan masa studi 3.5 tahun. Berikut petikan wawancaranya.

1. Bagaimana perasaan anda ketika ditetapkan sebagai lulusan terbaik?

Alhamdulillah saya merasa sangat terhormat dan senang sekali atas penghargaan sebagai lulusan terbaik. Padahal saya sejak SD hanya bercita-cita lulus S1 dengan masa kuliah 3,5 tahun. Namun, Allah memberi lebih rahmat-Nya kepada saya hingga menjadi kado terindah di usia 21 tahun yaitu wisuda dan saya sebenarnya lulus pada usia 20 tahun (Sidang Skripsi). Hadiah ini juga saya persembahkan kepada kedua orang tua dan orang-orang yang saya cintai.

2. Peraih predikat lulusan terbaikkan identik dengan nilai yang tinggi. Apakah Anda punya tips dan dan trik supaya mendapat nilai tinggi?

Usaha dengan cara belajar, selalu berdoa hanya kepada allah baik melalui diri sendiri, orang tua, guru, dosen dan teman-teman. Untuk tips khusus mungkin tidak bisa terbilang khusus karena saya juga masih kekurangan cara belajar yang tepat. Namun, saya lebih sering atau suka belajar dari orang yang tertua dari saya, baik itu dari kaka tingkat, lulusan IAIN dan UIN juga dengan para dosen. Perbanyak juga relasi dari eksternal kampus, karena menurut saya cara mendapatkan ilmu dari mana saja termasuk buku itu membuat banyak ilmu yang diserap ke otak. Dan yang penting ketika ingin mencapai target ingat lah perbanyak doa dan salawat. Insya allah tercapai semuanya

3. Menurut Anda, mata kuliah apa yang paling sulit?

Semua menurut saya sulit terlebih jenjang kuliah dan pelajaran yang tidak saya dapatkan sebelumnya di masa sekolah , benar saya lulusan ips tapi saya waktu aliyah mengambil konsentrasi geografi, bukan berkaitan dengan sosiologi atau agama. Banyak menyebut saya itu salah jurusan. Mungkin, tetapi saya lebih mengatakan salah jalur untuk jalan kebaikan yang Allah ridhoi. Sesulit apapun pelajaran mata kuliah, hadapi dan jalani tapi jagan memaksa, semampunya saja dan yakin aAlah akan membatu jika selalu dekat dengannya

3. Apakah peringkat akademik Anda ada yang naik dan turun?

Alhamdulillah lebih banyak naik, jika turun itu tidak terlalu jauh juga

4. Untuk ke depannya, apakah Anda punya rencana melanjutkan jenjang yang lebih tinggi atau masuk ke dalam dunia kerja?

Jika ada rezeki lebih saya lanjut S2, tapi jika kurang namun masih bisa untuk berkarir saya akan berkarir dengan mengembangkan bisnis katering yang sudah saya miliki sebelumnya

5. Seandainya melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi, apakah masih fokus ke jurusan Anda seperti di UIN Antasari atau mencoba jurusan baru?

Mungkin untuk jurusan saya ingin memilih mencoba jurusan baru yakni pada jurusan keguruan atau teknik. Karena itu merupakan cita-cita saya juga sedari kecil

7. Bagaimana pendapat Anda tentang sistem pengajaran di UIN Antasari terutama saat pandemi COVID19?

Lebih ditingkatkan lagi cara belajarnya agar para mahasiswa tidak merasa bosan dan apa yang diberikan tidak sia-sia

8. Apa harapan Anda untuk lulusan UIN Antasari saat ini dan yang akan datang?

Harapan saya untuk lulusan uin agar tetap istiqomah mengemban amanah untuk menebar kebaikan kepada seluruh masyarakat Indonesia hingga dunia