UIN Antasari Kirim 5 Dosen ke Institute of Oriental Studies, Leipzig University

UIN Antasari sebagai salah satu lembaga perguruan tinggi agama Islam Negeri terus berupaya meningkatkan kualitas dan mutunya, terutama kualitas dan mutu para dosen. Salah satu aspek penting untuk mewujudkannya adalah melalui peningkatan penguasaan bahasa asing, dalam hal ini adalah bahasa Arab. Maka, UIN Antasari mengirimkan 5 orang dosen untuk mengikuti kegiatan training on e-Teaching and e-Testing of Arabic  di Institute of Oriental Studies, Leipzig University. Kelima dosen tersebut adalah Dr. Akhmad Sagir, Dr. Ahmad Muradi, Fathullah Munadi, MA., Mukhlis Anshari, M. Pd., dan Muhammad Arabiy, MA. Selain UIN Antasari, kegiatan ini juga diikuti oleh 4 UIN lainnya, yaitu Banten, Lampung, Jambi, dan Surabaya.

TOT tersebut berlangsung selama 4 hari, dari senin 26 Maret hingga Kamis 29 Maret 2018. Dan kegiatan TOT ini berisikan beberapa sesi. Pada hari pertama, kegiatannya berupa pengenalan sejarah institute Oriental, perkembangan Arabic e-learning dan test awal.  Pada hari kedua, kegiatannya berupa pertemuan 5 UIN bersama Prof. Schulz yang membicarakan tentang rancangan MOU bersama, hasil test pertama, training on e-tests, dan tes kedua. Pada hari ketiga, review hasil Test dan tes ketiga dengan level A2, dan pertemuan ke 5 UIN dalam rangka MoU. Terakhir, hari keempat, review hasil test A2, penandatangan MoU 5 UIN dengan Institute of Oriental Studies, Leipzig University.

Di sela-sela kegiatan TOT ini, telah dilakukan MoU antara 4 UIN dengan Oriental atau desibut juga dengan Arabiyya Institut of Leipzig University tidak terkecuali UIN Antasari. Sementara UIN Sunan Ampel (UINSA) Surabaya sudah lebih dahulu melakukan kerjasama dengan Leipzig University. Dan UINSA dipercaya menjadi koordinator e-Teaching and e-Testing of Arabic untuk perguruan tinggi di Indonesia.

Penandatanganan MoU dilakukan lebih awal dari jadwal yang direncanakan, yaitu hari ketiga 28 Maret 2018 pukul 14.15 waktu setempat. Dalam MoU ini, pihak pertama adalah UINSA yang langsung dihadiri oleh Prof. Dt. Abd A’la selaku Rektor, pihak kedua adalah Arabiyya Institut oleh Prof. Dr Eckehard Schulz selaku Direktor dan pihak ketiga adalah UIN Antasari diwakili oleh Dekan Fakultas Dakwah dan Komunikasi, Dr. Akhmad Sagir.

Banyak keuntungan yang didapat melalui MoU ini, di antaranya kegiatan pembelajaran dan tes bahasa Arab versi Leipzig University  dilakukan secara online dengan biaya yang relatif murah, pembelajaran dan tes yang bersifat gradual dan lain sebagainya. Dari hasil kegiatan tersebut di atas diharapkan dapat meninggatkan kualitas dan mutu kampus dalam bidang bahasa Arab untuk bisa bersaing dalam kancah internasional  selaras dengan semboyanUIN Antasari, “berbasis lokal dan berwawasan global”. (rfn)