UIN Antasari Gelar Peringatan Nuzulul Qur’an

Bertempat di Masjid Abdurrahman Ismail, kampus UIN Antasari Banjarmasin, Kamis (29/04/2022) dihari terakhir masuk kantor menjelang cuti lebaran Idhul Fitri 1 Syawal 1443 Hijriah diselenggarakan syiar nuzulul quran dengan seni tilawah dan terjemahan bahasa banjar dan nasyid al-habsy. 

Berbeda dari tahun-tahun sebelum pandemi COVID 19, kegiatan yang dimulai dengan pembacaan nasyid al-habsy oleh rombongan maulid Mahasiswa Program Khusus Da’i (FKD) Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi UIN Antasari tersebut berlangsung dari pukul 14.15 hingga 15.30 WITA tanpa kegiatan buka puasa bersama sesuai dengan himbauan pemerintah dan dihadiri secara terbatas oleh jajaran pimpinan di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. dalam sambutannya mengapresiasi kegiatan yang dilaksanakan oleh LP2M UIN Antasari tersebut, menurutnya tilawah merupakan budaya yang mesti dilestarikan. “Salah satu budaya Banjar itu Bakakajian (Bahasa hulu sungai), sebenarnya itu kumpulan qori/qariah membaca quran dengan seni tilawah, dulu budaya kita itu seperti itu kemudian tidak muncul lagi, mungkin hari ini kita bisa mengembalikan itu,” ujarnya.

Selanjutnya, Mujiburrahman juga menghimbau agar kegiatan lain semacam ini seperti maulid dan isra mi’raj dilaksanakan dengan rangkaian kegiatan yang sifatnya akademik. “peringatan maulid, coba sekali-kali kita melaksanakan acara bedah buka siroh yang baru diterbitkan” kata Mujiburrahman.

Terakhir, Rektor menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan bentuk dari pelaksanaan filosofi keilmuan UIN Antasari yaitu Berbasis Lokal-Berwawasan Global terutama terkait terjemah quran Bahasa Banjar. Beberapa waktu yang lalu, terjemahan quran Bahasa Banjar ini menimbulkan kontroversi, namun menurut Mujiburrahman hal tersebut penting, apalagi di masa yang akan datang ibu kota negara (IKN) akan pindah ke Kalimantan, walaupun Kalimantan Selatan tidak menjadi IKN mengingat lokasinya yang berdekatan dengan IKN maka akan terjadi transformasi budaya, sosial dan politik. 

“Saya tidak tau apa yang terjadi di masa yang akan datang, apakah bahasa banjar yang dekat dengan Islam itu akan terus bertahan seperti sekarang? UIN Antasari sebagai lembaga akademik sekaligus yang bertanggungjawab bagi ‘kelangsungan peradaban’ di negeri ini dan di daerah ini, kita harus perhatian pada persoalan-persoalan lokal yang harus dipertahankan tanpa membuat kita menjadi katak dalam tempurung” kata Rektor.