Tingkatkan Kapasitas Penelitian Mahasiswa, UIN Antasari Gelar Workshop Metodologi Penelitian

UIN Antasari, Banjarmasin –  Kegiatan penelitian memiliki peran yang cukup penting bagi suatu perguruan tinggi, dengan penelitian dapat ditemukan pemahaman, teknologi, dan solusi baru atas beragam permasalahan yang dihadapi oleh berbagai pihak, baik mahasiswa, perguruan tinggi itu sendiri maupun masyarakat luas. Terkait hal tersebut dalam rangka membekali dan meningkatkan kapasitas penelitian mahasiswa, UIN Antasari menggelar workshop metodologi penelitian mahasiswa Tahun 2022, Rabu (13/03/2022).

Kegiatan yang berlangsung selaama dua hari di Aula Jafry Zamzam tersebut mendaulat Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA  dan Dr. Irfan Noor, M.Hum sebagai narasumber dan dihadiri oleh kurang lebih 76 orang mahasiswa yang antusias mengikuti kegiatan workshop.

Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja sama Dr. Irfan Noor., M.Hum yang membuka kegiatan tersebut dalam sambutannya menyampaikan apresiasi atas terselenggaranya kegiatan ini. Ia menyebutkan, selain dalam rangka meningkatan kapasitas mahasiswa kegiatan ini juga diadakan untuk mempersiapkan mahasiswa yang akan mengikuti 6th Borneo Undergraduate Academic Forum (BUAF) yang tahun ini akan dilaksanakan di UIN Antasari pada 8 s/d 10 Agustus. Irfan Noor mengatakan bahwa BUAF ini merupakan kegiatan yang diinisiasi oleh Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. dan Prof. Dr. Zainuddin Hudi Prasojo, MA pada Tahun 2014 yang saat itu sama-sama sebagai Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerja sama.

“Dua orang ini menginisiasi kegiatan BUAF ini, tujuannya tidak lain adalah keinginan bahwa mahasiswa sebagai insan akademik betul-betul tumbuh di lingkup Kalimantan” Ujar Irfan.

Irfan juga menjelaskan, walaupun kegiatan BUAF ini bersifat regional namun dalam kegiatan ini juga menghadirkan peserta dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia dan beberapa negara tetangga seperti Malaysia, Brunei Darussalam, Thailand, dan lain-lain.

“Saya pikir sudah selayaknya kita yang menjadi bagian dari UIN Antasari atau yang menjadi bagian dari insan akademik Kalimantan mendukung kegiatan BUAF ini karena tujuannya sangat mulia dan mudah-mudahan kedepan BUAF ini menjadi salah satu icon forum akademik di tingkat nasional” harap Irfan.

Selain itu, Irfan berpesan kepada seluruh peserta yang hadir bahwa sebagai insan akademik seyogianya menjadikan kegiatan-kegiatan seperti ini (akademik) lebih dominan dari pada kegiatan-kegiatan lain (non-akademik).