UIN Antasari Bantu 1.181 Mahasiswa Terdampak Banjir dan COVID-19

Rektor: “Sedikit bantuan, jika disyukuri akan berkah.”

WABAH COVID-19 yang melanda dunia memberi dampak ekonomi dan sosial  bagi masyarakat. Bencana banjir yang melanda wilayah Kalimantan Selatan sejak 14 Januari 2021, memperparah kondisi ini, terutama bagi mereka yang terdampak, tak terkecuali warga kampus UIN Antasari.

Merespon hal ini, UIN Antasari tidak tinggal diam. Berikut petikan wawancara dengan Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA diruang kerja beliau.

Apa yang Bapak lakukan menyikapi krisis banjir selama setengah bulan ini?

Dalam keadaan darurat, yang diutamakan adalah apa yang harus segera. Misalnya, pada Kamis, 14 Januari 2021, kami segera memerintahkan humas untuk mengumumkan bahwa warga UIN yang terdampak banjir tidak perlu ke kampus, cukup bekerja dari rumah (WFH). Pada hari yang sama, kami melaksanakan rapat pimpinan, dan memutuskan untuk bekerja dari rumah bagi seluruh pejabat dan karyawan untuk Jumat besoknya, 15 Januari 2021. Kami berharap akhir pekan, air akan turun. Ternyata tidak. Malah naik. Maka malam Senin kami putuskan WFH sampai Rabu, 20 Januari 2021. Ternyata banjir makin parah sehingga WFH sampai 22 Januari 2021. Alhamdulillah, pada 25 Januari 2021, sebagian besar pejabat dan karyawan sudah bisa masuk. Semua keputusan itu kami rapatkan secara daring.

Selain soal bekerja dari rumah, apalagi yang mendesak kala itu?

Yang mendesak adalah menolong dan mengevakuasi warga UIN yang rumahnya tergenang air cukup parah. Ada sejumlah mahasiswa, satpam, pegawai cleaning service dan dosen yang kami evakuasi. Para mahasiswa kami antar ke asrama kampus, sedangkan satpam, cleaning service, tenaga kependidikan dan dosen di Guest House kampus. Namun, sebagian lagi lebih memilih mengungsi ke rumah keluarga. Untuk koordinasi, kami menugaskan Satgas COVID-19 sebagai Satgas Banjir sekaligus. Kami juga memberi bantuan logistik untuk mereka yang dievakuasi ke kampus itu. Ada pula bantuan logistik yang datang dari luar.

Bagaimana dengan bangunan kampus yang tergenang?

Pada Jumat, 15 Januari 2021, saya sudah mengantisipasi dengan meminta para pimpinan unit untuk mengangkat barang-barang yang bisa diselamatkan di gedung-gedung yang lantainya rendah. Misalnya di Fakultas Tarbiyah dan Keguruan, saya minta barang-barang di perpustakaan fakultas dan ruang PPL diamankan. Juga di Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi, ada ruang perpustakaan yang terancam terendam, sehingga saya minta buku-bukunya diamankan. Lantai satu perpustakaan pusat dan gedung rektorat juga demikian. Untuk memastikan semua ini, saya hampir setiap hari ke kampus, meskipun para pimpinan yang lain tidak bisa karena terdampak banjir.

Apakah ada bantuan untuk masyarakat di luar UIN?

Ya tentu saja ada. Yang paling sigap dan paling dini adalah para aktivis mahasiswa yang tergabung di Dewan Eksekutif Mahasiswa (Dema). Juga anak-anak MAPALA, yang kebetulan punya perahu karet dan anak-anak KSR yang dekat dengan PMI. Mereka menjadi relawan dan mengumpulkan dana atas inisiatif sendiri. Ada pula inisiatif dari Prodi-Prodi di Fakultas, yang mengumpulkan dana dan bergerak ke masyarakat. Ibu-ibu Dharmawanita UIN juga turun ke masyarakat. Tak sedikit pula para dosen dan tendik kita yang secara pribadi membantu masyarakat.

Apakah UIN juga mengumpulkan dana?

Ya, tentu saja. Jumat malam, 15 Januari 2021, saya sudah meminta Ketua UPZ UIN Antasari untuk membuka donasi bagi yang terdampak banjir. Mengingat banyak sekali lembaga dan orang yang membuka donasi untuk disalurkan ke masyarakat dalam bentuk logistik, maka kami memutuskan dana yang diperoleh ini khusus untuk membantu mahasiswa UIN yang terdampak banjir dalam membayar UKT. Besarannya akan ditentukan sesuai dana yang diperoleh. Pada 20 Januari 2021, kami mengumumkan kepada seluruh mahasiswa yang terdampak banjir untuk mengajukan permohonan bantuan, dengan tenggat waktu 28 Januari 2021. Kami juga memperpanjang masa daftar ulang dan pembayaran UKT hingga 7 Februari 2021. Kami berharap, mereka yang terdampak banjir tetap bisa kuliah.

Berapa banyak dana yang berhasil dikumpulkan?

Kami berterima kasih kepada lembaga dan donatur yang mengirimkan uangnya ke rekening UPZ UIN Antasari. Ada lima PTKIN yang mengirimkan sumbangannya, yaitu UIN Walisongo Semarang, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, UIN Sunan Ampel Surabaya, UIN Sultan Thaha Saifuddin Jambi dan IAIN Samarinda. Ada pula bantuan dari P.T. Telkom. Tak lupa para pejabat UIN, dosen-dosen dan tenaga kependidikan juga banyak yang menyumbang. Kawan-kawan saya, di berbagai wilayah Nusantara, juga secara pribadi mengirimkan uangnya. Selain itu, masing-masing fakultas juga membuka donasi kepada para dosen dan tenaga kependidikan. Total yang diperoleh tidak banyak, tidak juga sedikit, yaitu sekitar Rp 200 juta.

Bagaimana dana disalurkan?

Setelah masa pendaftaran bantuan UKT untuk banjir dan pengurangan UKT untuk yang terdampak COVID-19 ditutup pada 28 Januari 2021, pihak fakultas melakukan verifikasi kelayakan. Misalnya, apakah orang tersebut benar-benar terdampak atau bohong. Apakah dia sedang menerima beasiswa atau tidak. Apakah selain terdampak banjir, dia juga mendaftar untuk pengurangan UKT COVID-19. Setelah diverifikasi, baru kami rapatkan pada 1 Februari 2021 lalu. Kemudian diumumkan pada 2 Februari 2021 kemarin.

Jumlah total yang meminta bantuan terdampak banjir dan lolos verifikasi adalah 748 orang. Ini semua dari mahasiswa S-1. Dengan menghitung dana yang ada, kami hanya mampu membantu Rp 250 ribu perorang. Tidak banyak memang. Namun, UKT kita kan juga murah ya. Ada yang Rp 400 ribu, Rp 600 ribu, Rp 800 ribu, Rp 1.200.000. Jadi, kalau dilihat dari besaran UKT-nya, Rp 250 ribu itu cukup membantu. Saya harapkan, semua ini disyukuri, karena dengan bersyukur, rezeki akan berkah dan bertambah. Di sisi lain, dengan menyesal, kami belum bisa membantu mahasiswa Pascasarjana yang memohon. Yang kami bisa bantu sekadar memperpanjang masa pendaftaran untuk mereka.

Bagaimana dengan pengurangan UKT untuk yang terdampak COVID-19?

Untuk yang terdampak COVID-19, kita memberikan keringanan UKT kepada 410 orang, dengan pengurangan Rp 200 ribu hingga Rp 600 ribu perorang. Kalau ditotal jumlah pengurangan UKT dengan penurunan grade-nya adalah Rp 166.500.000. Selain itu, untuk yang UKT-nya Rp 400 ribu, kita berikan bantuan dari ZIS UIN Antasari untuk 23 orang pelamar, yang berarti Rp 9.200.000. Kalau ditotal secara nominal bantuan untuk mahasiswa yang tedampak banjir dan COVID-19 adalah Rp 362.700.000.

Saat ini, apa yang dilakukan pasca banjir?

Lantai-lantai sudah dibersihkan. Kami juga menginventarisir barang-barang yang rusak akibat banjir. Ada sejumlah meja dan lemari yang rusak. Ada pula keramik lantai yang terkelupas. Ada karpet yang perlu dicuci (laundry). Ada kompressor AC yang perlu dibersihkan. Semua ini sudah mulai dilaksanakan.

Terakhir, adakah pesan yang ingin disampaikan?

Saya mengucapkan terima kasih atas semua bantuan yang diberikan, baik uang, tenaga ataupun pikiran. Secara khusus saya ucapkan terima kasih kepada Rektor UIN Walisongo Semarang, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, UIN Sunan Ampel Surabaya, UIN Sultan Thaha Saifuddin Jambi dan IAIN Samarinda. Untuk kawan-kawan warga kampus UIN Antasari, saya menyadari bahwa semua kita terdampak musibah banjir dan juga COVID-19. Banyak pihak yang harus kita bantu, termasuk keluarga, tetangga dan orang-orang dekat lainnya. Karena itu, saya sangat menghargai semua bantuan yang diberikan, kecil ataupun besar, dan memohon maaf jika layanan kami masih banyak kekurangannya.

[rfn]