UIN Antasari Banjarmasin, Bukti Perjuangan Ulama dan Umara Banua di Bidang Pendidikan

Berawal dari kesadaran akan pentingnya keberadaan perguruan tinggi dalam rangka menjawab tantangan dan memenuhi kebutuhan masyarakat Kalimantan Selatan pada tahun 1940-an. UIN Antasari akhirnya didirikan dengan beberapa pertimbangan,yaitu: 1) meningkatkan kesempatan bagi lulusan Madrasah Aliyah dan sederajat untuk dapat melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi; 2) perubahan di masyarakat dan perkembangan ilmu pengetahuan memunculkan beragam masalah baru dalam kehidupan beragam dan bermasyarakat,sehingga menuntut insan-insan terdidik yang kompeten untuk memecahkannya.

Pada tahun 1948 Langkah nyata pendirian perguruan tinggi agama itu ditempuh melalui pembentukan sebuah badan bernama Badan Persiapan Sekolah Tinggi Islam Kalimantan (BPSTIK) yang berkedudukan di Barabai dengan ketua H. Abdurrahman Isma’il, MA. Namun, dalam perjalannya BPSTIK tidak berjalan lancar, hingga akhirnya dibentuk sebuah lembaga baru bernama Persiapan Perguruan Tinggi Agama Islam Rasyidiyah (PPTAIR) pada tahun 1956. Usaha itu pun tidak berjalan lancar dan terpaksa dibubarkan. Kemudian, dibentuk kerja sama baru antara tokoh masyarakat dengan pemerintah daerah. Gubernur H. Maksid waktu itu langsung turun tangan dengan menugaskan bupati-bupati untuk membidani lahirnya fakultas agama di kabupaten.

Akhirnya, pada September 1961 berdirilah Fakultas Ushuluddin di Amuntai, Fakultas Tarbiyah di Barabai dan Fakultas Adab di Kandangan. Keinginan kuat masyarakat untuk mendirikan fakultas agama di ibukota provinsi tidak pernah menurun. Beragam usaha terus dilakukan untuk mewujudkan itu. Melalui Keputusan Menteri Agama RI No. 28 Tahun 1960 tanggal 24 Nopember 1960 Fakultas Islamologi yang ada di Universitas Lambung Mangkurat diresmikan menjadi Fakultas Syariah sebagai cabang dari Al Jami’ah al Islamiyah al Hukumiyah Yogyakarta dan resmi dinegerikan pada 15 Januari 1961.

Selanjutnya, berdasarkan kesepakatan masyarakat dan pemerintah daerah, Fakultas Syariah itu akan digabungkan dengan tiga fakultas lainnya yang ada di kabupaten untuk mendirikan Universitas Islam Antasari (UNISAN). Berdirinya UNISAN secara resmi diumumkan oleh H. Maksid pada 17 Mei 1962 di Barabai. Setelah melalui perjuangan berat dan panjang, Fakultas Tarbiyah di Barabai, Fakultas Ushuluddin di Amuntai, dan Fakultas Syariah di Kandangan akhirnya juga bisa dinegerikan. Kemudian, melalui Keputusan Menteri Agama No. 89 Tahun 1964 UNISAN akhirnya diremikan menjadi IAIN Al Jami’ah Antasari yang berkedudukan di Banjarmasin.

Terhitung sejak April 2017, IAIN Antasari pun beralih status menjadi UIN Antasari Banjarmasin melalui Perpres No. 36 Tahun 2017. Sejak berdiri hingga saat ini, UIN Antasari Banjarmasin sudah dipimpin oleh tujuh (7) Rektor, yaitu:
1. H. Zafry Zamzam (1964-1972)
2. H. Mastur Jahri, MA (1972-1982)
3. Drs. H. M. Asy’ari, MA (1982-1989)
4. Prof. Dr. H. Alfani Daud (1989-1995)
5. Prof. Drs. KH. M. Asywadie Syukur, Lc., MA (1995-2001)
6. Prof. Dr. H. Kamrani Buseri, MA (2001-2009)
7. Prof. Dr. H. Akh. Fauzi Aseri, MA (2009-2017)
8. Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA (2017-sekarang)

Saat ini, UIN Antasari Banjarmasin memiliki 2 program doktor, 6 program magister, 26 program sarjana dan 1 program diploma, meliputi:

  1. Prodi S3 Ilmu Syariah
  2. Prodi S3 Pendidikan Agama Islam
  3. Prodi S2 Ilmu Tasawuf
  4. Prodi S2 Pendidikan Agama Islam
  5. Prodi S2 Manajemen Pendidikan Islam
  6. Prodi S2 Hukum Ekonomi Syariah
  7. Prodi S2 Hukum Keluarga
  8. Prodi S2 Pendidikan Bahasa Arab
  9. Prodi S1 Pendidikan Agama Islam
  10. Prodi S1 Pendidikan Bahasa Arab
  11. Prodi S1 Tadris Bahasa Inggris
  12. Prodi S1 Pendidikan Matematika
  13. Prodi S1 Manajemen Pendidikan Islam
  14. Prodi S1 Bimbingan dan Konseling Pendidikan Islam
  15. Prodi S1 Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah
  16. Prodi S1 Pendidikan Islam Anak Usia Dini
  17. Prodi S1 Ilmu Perpustakaan dan Informasi Islam
  18. Prodi S1 Tadris Biologi
  19. Prodi S1 Tadris Fisika
  20. Prodi S1 Tadris Kimia
  21. Prodi S1 Hukum Keluarga
  22. Prodi S1 Perbandingan Mazhab
  23. Prodi S1 Hukum Tatanegara
  24. Prodi S1 Hukum Ekonomi Syariah
  25. Prodi S1 Studi Agama-Agama
  26. Prodi S1 Ilmu Al-Quran dan Tafsir
  27. Prodi S1 Aqidah dan Filsafat Islam
  28. Prodi S1 Psikologi Islam
  29. Prodi S1 Komunikasi dan Penyiaran Islam
  30. Prodi S1 Bimbingan dan Penyuluhan Islam
  31. Prodi S1 Manajemen Dakwah
  32. Prodi S1 Ekonomi Syariah
  33. Prodi S1 Perbankan Syariah
  34. Prodi S1 Asuransi Syariah
  35. Prodi D3 Perbankan Syariah

 

(rdh-humas)