Trio Syarhil Qur’an UIN Antasari Jadi Nomor 1 di Hati Masyarakat

Dari kiri ke kanan - Akhmad Reza Maulana Wardani, Muhammad Zaky, dan Muhammad Riski Annur saat tampil di Final MSQ Pesona I PTKN 2022 (Foto-Ofisial Kontingen UIN Antasari)

Dari kiri ke kanan: Akhmad Reza Maulana Wardani, Muhammad Zaky, dan Muhammad Riski Annur saat tampil di Final MSQ Pesona I PTKN 2022 (Foto: Ofisial Kontingen UIN Antasari/Mardhiatinnisa)

BANDUNG – Tampilan memukau diperlihatkan Kontingen UIN Antasari, di Cabang Lomba Musabaqah Syarhil Qur’an, saat Pekan Seni dan Olahraga Nasional (Pesona) I Perguruan Tinggi Keagamaan Negeri 2022 se-Indonesia.

Mereka adalah Akhmad Reza Maulana Wardani (Manajemen Dakwah 2019), Muhammad Zaky (PAI 2021), dan Muhammad Riski Annur (PAI 2021), yang bersaing dengan 5 grup lainnya pada putaran final, di Aula Abdjan Sulaiman Kampus 1 Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati, Jumat (12/08).

Membawakan tema Etika Komunikasi di Media Sosial dalam Konsep Al-Qur’an, grup ini menyampaikan pesan ke masyarakat, untuk lebih bijak di dunia maya, agar terhindar dari penyebaran isu hoaks.

Semuanya dinilai 3 juri berkompeten, baik bidang tilawah, retorika, hingga penghayatan.

Sayangnya, mereka harus puas di peringkat ke-4, guna menambah rangkaian prestasi UIN Antasari di Pesona perdana.

“Tim Syarhil Qur’an UIN Antasari sudah menampilkan yang terbaik, bahkan diakui pula oleh kontingen dari daerah lain, yang menganggap mereka juara 1 di hati masyarakat,” ucap Rahmi Hartarti, S.Sos. kepada humas, Pengelola Laboratorium Komunikasi Radio Fakultas Dakwah (Rafada) 107.7 FM yang juga pelatih dan ofisial kontingen.

Sebelumnya di babak penyisihan, grup ini sempat menduduki torehan nilai tertinggi, yakni 85 poin, dari 50 lebih kampus yang mengirimkan videonya via seleksi daring.

Dengan ini, total ada 3 juara yang diraih UIN Antasari. Yakni Seni Taekwondo Putra di Harapan 1 dan Harapan 2 untuk MTQ Putri.

Semuanya didapat dari 24 mahasiswa yang diberangkatkan ke Jawa Barat, berkompetisi di 6 cabang olahraga dan 5 bidang seni, dari seluruh 23 lomba yang dilaksanakan.

Pesona I ini pun resmi berakhir, usai ditutup Wakil Menteri Agama RI, setelah berlangsung dari 8 Agustus lalu.

Penutupan Pesona I PTKN 2022 oleh Wamenag RI (Foto-Humas-Yulida Rifani)
“Even Pesona ini akan melahirkan mahasiswa yang mampu berpikir secara logis, sehingga mampu membedakan antara benar dan salah; memiliki kekuatan etika, sehingga mampu membedakan baik dan buruk; serta memiliki kemampuan estetis, sehingga mampu membedakan indah dan jelek; di samping memiliki kesehatan fisik yang prima dan komitmen yang tinggi terhadap keagamaannya,” ujar Dr. H. Zainut Tauhid Sa’adi, M.Si. dalam sambutannya. (Foto: Humas/Yulida Rifani)

(Yul/Fur/Ali)

Kontingen UIN Antasari bersiap pulang dari ajang Pesona I PTKN 2022 (Foto-Humas-Yulida Rifani)
Kontingen UIN Antasari bersiap pulang dari ajang Pesona I PTKN 2022 (Foto: Humas/Yulida Rifani)