Tidak Ingin Peristiwa Banjir Terulang Kembali, PSGA Adakan Seminar Nasional Online

UIN Antasari, Banjarmasin – Pusat Studi Gender dan Anak (PSGA) Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) UIN Antasari Banjarmasin mengadakan Seminar Nasional Online dengan tema “Banjir Kalimantan Selatan dan Sikap Patriarki terhadap Alam” melalui zoom meeting, Selasa (09/03/2021)

Seminar yang menghadirkan Rizqi Hidayat, SP. (Aktifis Lingkungan Kalsel) dan Dr. Budhy Munawar Rachman (Pemerhati Ilmu Keislaman dan Dosen Filsafat STF Driyarkara Jakarta) sebagai narasumber itu diawali dengan Presentasi Keynote Speaker :” Fenomena Urang Banjar Menghadapi Banjir ”oleh Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA.

Kepala LP2M UIN Antasari Banjarmasin, Dr. H. Yahya Mof, M.Pd., dalam sambutannya menyampaikan bahwa seminar ini merupakan salah satu upaya dalam menyikapi pasca banjir yang hampir merata di seluruh Provinsi Kalimantan Selatan pertengahan Januari 2021.

Dari data BNPB Kalsel daerah-daerah yang terdampak banjir varian harinya dari 14 hari hingga 2 bulan baru kering dan nilai kerugian akibat banjir ditaksir 1,349 Triliun. Dari data Citra Setelit Radar luas wilayah yang tergenang banjir di Kalimantan Selatan sekitar 164.090 ha, kemudian analisis dari berbahagai pihak musibah banjir selain diakibatkan oleh curah hujan yang ekstrem, juga terjadi akibat penurunan luas hutan, masifnya pembukaan lahan-lahan perkebunan sawit dan tambang batu bara.

“Dulu kita berbangga dengan hutannya kini kebanggaan itu sudah sirna, karena sudah banyak berubah jadi perkebunan monokultur sawit dan batu bara” ujar Yahya Mof.

Menurutnya, hal ini tentu merupakan prilaku patriarki sebagian masyarakat terhadap alam dan mungkin mendapat dukungan dari kekuasaan politis dan ekonomis sehingga eksploitasi alam mendapatkan legitimasi.

Sementara itu Ketua PSGA LP2M. Dr. Fatrawati Kumari, M.Hum. yang didaulat sebagai Moderator menyampaikan bahwa kegiatan ini merupakan kegiatan yang ke 3 dilakukan PSGA di awal tahun 2021. Seminar ini merupakan salah satu upaya untuk menganalisa agar musibah banjir tidak terulang kembali.

“Kita tentu tidak ingin mengalami peristiwa pahit ini berulang-ulang, bayarannya sangat mahal, ada waktu, energi, harta benda dan juga jiwa yang melayang. Kita akan mencoba menganalisa mengapa hal-hal tersebut terjadi? agar kita merenungi dan kemudian berpikir dan bisa meminimalisir sekecil-kecilnya bahkan mungkin bisa mecegah peristiwa yang kita alami tersebut, bukan hanya di daerah kita tetapi juga di wilayah wilayah lain di Indonesia”. Kata Fatrawati.

Fatrawati berharap, para pimpinan di lingkungan UIN Antasari, LSM, unit PSPG lain dari seluruh Indonesia dan seluruh peserta yang ikut serta dalam seminar ini bisa memberikan masukan dan rekomendasi untuk kegiatan seminar ini. (Humas)

Download Materi Seminar

KESEIMBANGAN JALAL DAN JAMAL

Banjir dan Fakta-Fakta Kerusakan Alam Kalimantan Selatan

Banjir dan Sikap Terhadap Alam