Teliti Tabu Dalam Budaya Banjar, Rahmat Raih Gelar Doktor

Selasa (2018/07/24) – Ujian promosi Doktor Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin atas nama Rahmat Sholihin diselenggarakan di Aula Pascasarjana. Rahmat Sholihin mempertahankan disertasi yang berjudul Tabu Dalam Budaya Banjar (Analisis Pendidikan Islam) di hadapan dewan penguji Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M. A., Prof. Dr. H. Syaifuddin Sabda, M. Ag., Prof. Dr. H. Asmaran, AS., M. A., Dr. Ahdi Makmur, M. Ag., Dr. Zulkifli, M. Pd., Dr. Wahyuddin, M.S.I., dan Dr. Fahmy Riady, M.H.I.

Fokus penelitian dalam disertasi ini adalah konsepsi tabu dalam budaya Banjar, kategori tabu dalam budaya Banjar, sikap orang Banjar terhadap berbagai jenis tabu yang berkembang di masyarakat, serta perspektif pendidikan Islam dalam menyikapi tabu yang berkembang pada budaya Banjar. Rahmat menemukan 7 kelompok besar tabu dalam budaya Banjar diantaranya tabu seputar pernikahan, tabu seputar kelahiran, tabu seputar kematian, tabu dalam bidang pertanian dan peternakan, tabu dalam bidang pendulangan, tabu dalam perdagangan dan jasa, serta tabu dalam ragam kehidupan. “Budaya Banjar memiliki kearifan lokal tersendiri ketika melarang seseorang terhadap perkara yang dianggap tabu yang sering disebut dengan istilah pamali. Perspektif orang Banjar yang tinggal di Banjarmasin terhadap tabu lebih terbuka dan fleksibel dibandingkan sikap orang Martapura yang taat pada tuan guru. Sementara itu, di Amuntai ada sikap sinkritis terhadap berbagai ajaran agama (Hindu dan Budha),” jelasnya.

Dalam kaitannya dengan pendidikan Islam, Rahmat mencoba menganalisis dan mengkritisi persoalan tabu dalam budaya Banjar. “Dalam kehidupan praktis sehari-hari, budaya tabu dalam masyarakat Banjar mengajarkan banyak hal terkait pendidikan dan ajaran Islam. Jangan durhaka, jangan merusaka, jangan melukai perasaan orang adalah contoh konkret tabu dalam budaya Banjar yang relevan dengan konsep pendidikan Islami,” terang Rahmat, yang juga merupakan Dosen di Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari ini.

Berdasarkan hasil rapat dewan penguji, Rahmat Sholihin dinyatakan lulus dengan predikat Cumlaude dan berhak menyandang gelar Doktor di bidang Ilmu Pendidikan Agama Islam. Rahmat Sholihin pun menjadi Doktor ke-16 Program Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin. (fdh/humas)