Sudah Dibuka, Prodi Teknologi Informasi Bervisi IKN Siap Terima Mahasiswa Baru

Jejeran gedung baru di kampus 2 UIN Antasari (Foto:Humas/Achmad Magfur)

Jejeran gedung baru di Kampus 2 UIN Antasari (Foto:Humas/Achmad Magfur)

BANJARMASIN – Alhamdulillah, perjuangan sejak 2019 akhirnya keluar di 2023 ini, seiring terbitnya Keputusan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi RI Nomor 53/E/O/2023, untuk Izin Pembukaan Program Studi Sarjana Teknologi Informasi (TI).

Surat tersebut bertanggal 11 Januari, dietapkan di Jakarta, bertanda tangan Pelaksana tugas Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Prof. Ir. Nizam, M.Sc., DIC., Ph.D.

Hadirnya prodi baru ini turut disambut syukur banyak pihak, termasuk dari jajaran perintis, dengan salah satunya adalah Dosen di Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi Munsyi, S.Kom., M.T.

Apalagi pengurusan izinnya beriringan dengan pelantikan dirinya masuk UIN Antasari 3 tahun lalu, yang kemudian menghadapi berbagai tantangan, mulai dari moratorium, pergantian sistem, hingga berhasil di tahun ini.

“Kalau sesuai kebijakan dari pimpinan, kita bisa mulai menerima mahasiswa TI insyaAllah di tahun ini. Kemungkinan besar 2 kelas, dengan maksimal 30 kelas perlokal, sesuai dengan rasio dosen kita untuk bimbingan,” jelas lulusan S-2 Politeknik Elektronika Negeri Surabaya tersebut, saat mampir di ruang Humas Gedung Rektorat Kampus 1, Senin (16/01).

Total ada 5 dosen telah disiapkan, dengan berupaya melahirkan profil lulusan yang ahli pemograman web dan sistem informasi kota cerdas, sekaligus terintegrasi dengan 4 pilar filosofi keilmuan Universitas Islam Negeri Antasari, yang bervisi “Unggul dan Berakhlak”.

“Kenapa kita mengambil profil lulusan bisa menguasai sistem informasi kota cerdas, salah satunya karena Ibu Kota Negara (IKN) akan pindah ke Kalimantan. Nah, di antara ciri dari IKN kan adalah smart city technology, dan ini peluang besar untuk anak-anak di Kalimantan Selatan untuk dapat ikut andil,” tegas Munsyi, S.Kom., M.T.

Ia pun menambahkan, bahwa dengan adanya jurusan baru ini, akan membuka jalan untuk dibukanya Fakultas Sains dan Teknologi, didukung dengan fasilitas mumpuni kampus 2 di Banjarbaru.

“Kita punya gedung baru, teknologi yang disiapkan oleh Pak Rektor kita juga terus dilengkapi, termasuk adanya sistem laboratorium yang hybrid,” jelas Mahasiswa S-3 Fakultas Teknik Universitas Lambung Mangkurat tersebut.

Ia turut berharap, lewat dibukanya Prodi TI, bisa makin menambah kualitas UIN Antasari menjadi perguruan tinggi yang luar biasa, untuk kemudian dapat mencapai akreditasi unggul, dan mendorong terwujudnya kesejahteraan bagi masyarakat banyak.

Sebelumnya, kepastian dibukanya penerimaan mahasiswa baru untuk prodi TI juga sudah disampaikan Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kelembagaan Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., saat rapat persiapan sosialisasi, Kamis (12/01) kemarin.

Berdasarkan jadwal, seleksi jalur prestasi akademik nasional mulai dibuka 20 Januari ini, dengan pengumuman hasilnya pada 3 April nanti.

Sedangkan jalur ujian masuk bersama akan dibuka 10 April, dengan pelaksanaan tesnya pada 29 Mei 2023.

Terakhir, akan dibuka jalur masuk mandiri setelah tuntasnya 2 tahapan seleksi.

Informasi lebih lanjut bisa mengikuti tautan berikut ini:

https://span-umptkin.ac.id/ dan https://pmb.uin-antasari.ac.id/

(Fur/Ali)

Munsyi, S.Kom, M.T., salah satu perintis hadirnya Prodi Teknologi Informasi di UIN Antasari (Foto:Istimewa)
Munsyi, S.Kom, M.T., salah satu perintis hadirnya Prodi Teknologi Informasi di UIN Antasari (Foto:Istimewa)