Staf Khusus Menteri Agama: Digitalisasi Layanan Akademik dan Publik Sebuah Keharusan

UIN Antasari, Banjarmasin – Starategi meningkatkan Kualitas layanan melalui digitalisasi merupakan suatu strategi yang digunakan untuk pengembangan layanan yang berbasis digital untuk menjawab kebutuhan masyarakat belakangan ini yang serbaga digital. UIN Antasari dalam rangka melakukan inovasi untuk meningkatkan kualitas layanan digital, dalam Rapat Kerja Penyusunan Anggaran UIN Antasari Tahun 2021 hari ke 2 menghadirkan Wibowo Prasetyo, Staf Khusus Menteri Agama RI bidang IT secara virtual melalui zoom meeting, Rabu (21/04/2021)

Sesuai dengan materi yang diminta Strategi Membangun Pelayanan Digital, Prasetyo menyampaikan bahwa krisis pandemi COVID-19 sekarang ini mempunyai pengaruh besar dalam layanan digital di semua sektor yang berlangsung secara masif. “melalui pandemi banyak sekali inovasi-inovasi, banyak sekali ide-ide, gagasan salah satunya zoom, sebelumnya ini kita tidak bisa membayangkan kita bisa sedekat ini melalui kecanggihan atau kemajuan teknologi” ujarnya.

“Banyak ketidaksiapan beberapa pihak dalam mengantisipasi perubahan signifikan di bidang teknologi informasi yang saat ini sudah mendekat 5.0 sementara kita masih berkutat di 4.0 dan kalau kita tidak segera beranjak dari perkembangan teknologi yang demikian masif, kita akan tertinggal, tergilas oleh perkembangan teknologi” lanjutnya.

Prasetya menegaskan digitalisasi ini mau tidak mau harus dilakukan oleh UIN Antasari, dalam mendukung serta mensupport agar digitalisasi layanan akademik dan publik bisa dilakukan secara cepat dan tepat Prasetyo menyampaikan beberapa hal diantaranya : Pertama, meningkatkan budaya kerja di internet UIN Antasari atas perubahan layanan konvensional ke layanan yang terdigitalisasi sehingga terus dapat tumbuh dan berkembang di era digitalilisasi yang persaingannya sangat ketat.

Kedua, Meningkatkan sistem keamanan layanan digital dari suatu jasa yang terdigitalisai untuk menghindari risiko-resiko yang dapat terjadi seperti frauding.

Ketiga, membuka diri terhadap perubahan yang ada saat ini sehingga tidak terpaku pada sistem yang lama dengan terus mengembangkan layanan ke arah digitalisasi.

Keempat, memperbaiki koordinasi antar divisi di institusi agar digitalisai bisa berjalan dengan baik dan smooth.

Prasetyo dalam mengakhiri paparannya mengatakan, bahwa baik dan smooth merupakan kata kunci. “baik tentu sistem layanannya dibikin dengan baik, smooth itu meskipun kita tidak bisa menolak percepatan transformasi digital tapi dilakukan dengan langkah yang tepat, nyaman dan tidak menjadi beban bagi kita semua” pungkasnya.