Pelantikan Ormawa, Rektor : “Covid-19” Lihatlah dari Sudut Pandang yang Positif

UIN Antasari, Banjarmasin – Masih dalam kondisi pandemi Covid-19 Universitas Islam Negeri (UIN) Antasari melantik pengurus organisasi kemahasiswaan (ormawa) secara terbatas dan virtual (online)  meliputi Senat Mahasiswa (SEMA), Dewan Eksekutif Mahasiswa (Dema), Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) dan Unit Kegiatan Khusus (UKK) periode 2020/2021 di Aula Zafri Zamzam gedung Rektorat, Selasa Pagi (09/06/2020).

Acara pelantikan diawali dengan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya, pembacaan surat keputusan lalu pelantikan oleh Rektor UIN Antasari Banjarmasin, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA  sekaligus prakata pelantikan yang menandakan bahwa ORMAWA telah legal untuk melaksanakan setiap program kerja.

Pelantikan ini dihadiri oleh Wakil Rektor Bidang Kerjasama dan Kemahasiswan Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd., Wakil-Wakil Dekan Fakultas Bidang Kemahasiswan  dan Kerjasama, Dr. Zikri Nirwana, M.Ag., Dr. Syaiful Bahri Djamarah dan Dr. Muhaimin, S.Ag., MA, Kepada Bagian Akademik dan Kemahasiswaan Masri, S.Ag., M.Pd dan Kepala Sub Bagian Kemahasiswaan Ahmad Rifa’i, S.Ag., MHI, Kepala Sub Bagian Humas dan Informasi Ali Akbar, Sag., M.Pd.I.

Pada acara tersebut dilantik pengurus baru SEMA UIN Antasari, Dema UIN Antasari, UKK Meratus, UKM Korp, Sukarela PMI, UKM Komando Resimen Mahasiswa, UKM Lembabga Pers Mahasiswa SUKMA, UKM Sanggar Bahana Antasari, UKM Bela diri Persaudaraan Setia Hati Terate, UKM Lemb. Pengajian dan Kengkajian Quran, UKM Bela diri Taekwondo, UKM Bela diri Shinji Kempo Dojo, UKM Sanggar Seni Lukis dan Kaligrafi AI.B, UKM Sanggar Musik, UKM Olah Raga, UKM LPP Islam Annisa, UKM Bela diri Mardha Yudha dan UKM Lembaga Dakwah Kampus Amal. Pengurus Baru SEMA UIN Antasari Periode 2020-2021 dijabat Muhammad Zidan Jurdianor sebagai Ketua, dan Ahmad Rizqi sebagai Sekretaris Umum. Sedangkan Pengurus Dewan Eksekutif Mahasiswa atau DEMA UIN Antasari periode 2020-2021 sebagai Ketua Muhammad Syahri Husaini dan Guntur Maulana sebagai Wakil Ketua Umum.

Dalam sambutannya, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, S.Ag., MA. menyatakan apresiasi kepada panitia pemilihan mahasiswa UIN Antasari yang telah bekerja secara maksimal dalam melaksanakan pemilwa serta seluruh pengurus ormawa yang bisa memahami situasi dan kondisi yang darurat saat ini. ”Kondisi kita yang sangat prihatin saat ini, membuat kami pimpinan di sini harus berpikir panjang mengenai kebijakan perkuliahan dan kegiatan kita di semester depan, belum ada kepastian apapaun covid-19 di Kalimantan Selatan dan khusus di Banjarmasin akan melandai dan turun” tutur Mujiburrahman.

Lanjut Mujiburrahman, ada 2 skenario yang akan dilakukan apabila keadaan saat ini tidak berubah, yang pertama UIN Antasari sudah siap untuk melakukan perkuliahan dan kegiatan tetap secara daring yang mana sebelumnya dilakukan secara mendadak untuk semua kegiatan, baik itu pembelajaran di kelas, pembelajaran UPB, Pembelajaran Ma’had Al-Jamiah dan juga untuk pusat layanan karir. Dan yang skenario kedua, apabila “New Normal” bisa ditetapkan sesuai ketentuan WHO, maka kemungkinan besar bleaded learning akan diterapkan yaitu penggabungan antara tatap muka dengan daring.

“Semoga wabah dan musibah yang menimpa masyarakat kita dan masyarakat dunia segera akan berlalu dan semoga wabah ini dengan segala penderitaan yang diakibatkannya membuat kita lebih bijaksana lebih arif memandang hidup, bersikap dan berbuat setelah kita mengalami ujian dan cobaan dari Allah SWT. Sekali lagi saya ucapkan selamat, mudah-mudahan saudara-saudara bisa melaksanakan amanah dan tugas yang diberikan sampai pada masa berakhir jabatan” harap Rektor.

Rektor juga memberikan motivasi kepada seluruh pengurus ormawa yang mungkin merasa tidak nyaman dengan kondisi dan situasi pelantikan di tengah  pandemi Covid-19 yang serba terbatas. “ Mungkin suatu hari nanti, mungkin 5 tahun yang akan datang atau beberapa tahun yang akan datang saudara justru punya cerita yang berbeda dari generasi terdahulu, mungkin saudara generasi satu-satunya dalam seratus tahun yang merasakan pelantikan seperti ini dan karena itu saudara menjadi istimewa, jadi lihatlah dari sudut pandang yang positif” Pungkas Mujiburrahmam.