LPM Gelar Rekrutmen dan Refreshment Asesor BKD di lingkungan UIN Antasari

UIN Antasari, Banjarmasin – Sebagai pendidik professional dan ilmuwan, dosen mengemban tugas utama mentransfomasikan, mengembangkan, menyebarkan suatu cabang ilmu pengetahuan/ keahlian dan teknologi melalui pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat atau yang sering disebut tri dharma perguruan tinggi. Beban Kerja Dosen (BKD) merupakan gambaran beban SKS dosen dalam melaksanakan Tri Dharma tersebut dalam satu semester kedepan dengan unsur pokok merencanakan pembelajaran, melaksanakan proses pembelajaran, evaluasi pembelajaran, membimbing dan melatih. penelitian, tugas tambahan, dan pengabdian kepada masyarakat. Untuk mendorong profesionalisme dosen dalam beraktivitas sesuai dengan cabang  ilmu pengetahuan/ keahlian, maka dosen diberikan penghargaan yang berkaitan langsung dengan cabang ilmu pengetahuan/ keahlian dan yang tidak berkaitan langsung dengan penilaian kinerja secara langsung pada saat penilaian bukan pada kinerja “rekam jejak” yang dilakukan oleh tim Asesor BKD. Asesor sendiri merupakan dosen yang memiliki kewenangan dalam melakukan penilaian terhadap rencana dan laporan BKD yang diangkat dan ditugaskankan berdasarkan SK Rektor setelah lulus ujian kompetensi. terkait asesor tersebut LPM UIN Antasari sebagai pengembang mutu, melaksanakan rekrutmen asesor dan refreshment Asesor BKD di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin secara hybrid (Luring dan Daring), Rabu (27/04/2022).

Kegiatan ini dibuka secara langsung oleh Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. Dalam sambutannya, rektor mengatakan bahwa kegiatan ini sangat penting dalam rangka menambah wawasan dan keterampilan mengenai penilaian BKD sesuai dengan peraturan yang berlaku.

“Kita tahu bahwa penilaian BKD ini pertanggungjawaban dari tugas kita sebagai dosen yang dinilai oleh sejawat (asesor BKD) dan sistem yang sudah berlaku oleh UIN Antasari beberapa tahun ini penilaiannya sudah secara online” kata Mujiburrahman.

Rektor berharap para peserta yang mengikuti kegiatan ini dapat memahami peraturan yang berlaku saat ini dan nantinya dapat disesuaikan dengan peraturan yang telah dibuat oleh UIN Antasari terkait BKD. Ia juga berharap melalui kegiatan ini menghasilkan persamaan persepsi sehingga tidak ada lagi penafsiran yang berbeda mengenai satu pasal atau satu bagian peraturan mengenai penilian BKD.

Dalam kegiatan yang berlangsung luring di Aula Zafry Zamzam tersebut, Ketua LPM UIN Antasari Dr. Syaugi Mubarak Seff, MA. menyampaikan bahwa kegiatan ini dihadiri oleh 78 peserta yang terdiri dari 68 orang asesor aktif dan 10 orang calon asesor yang akan direkrut tahun ini. selain itu, ia juga mengatakan bahwa kegiatan dilaksanakan dalam rangka refreshment terkait Pedoman Operasional (PO) BKD yang baru dikeluarkan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek). Syaugi berharap 78 peserta ini mendapatkan tambahan wawasan dan lulus untuk menjadi asesor yang berstandar nasional.

Kegiatan yang dimoderatori oleh Dr. Ridha Dharmawati, M.Pd. menghadirkan tim narasumber dari Dirjen Perguruan Tinggi, Ristek dan Teknologi yang berhadir secara daring melalui zoom meeting, yaitu Koordinator Karier Pendidik dan Tendik Kemendikbudristek, Iwan Winardi, S.Pd., M.Pd dengan materi Arah kebijakan BKD tahun 2021, Prof. Dr. Eko Hadi Sujiono,M.Si. dari tim BKD Pusat Kemendikbudristek yang dengan materi tentang Rubrik dan Matriks PO BKD Tahun 2021, Rizky Tito Prasetyo (tim sister BKD) dengan materi terkait aplikasi SISTER BKD dan Euis Istiqomatul Fitriyyah Staf Subkoordinator Karier Pendidik Wilayah 2. (Yadi/Ali)