PSGA UIN Antasari Gali Parenting untuk Ayah Perspektif Hukum Islam dan Psikologi

UIN Antasari, Banjarmasin– Pusat Studi Gender dan Anak (PSGA) Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) UIN Antasari Banjarmasin menggelar Kajian Fikih Perempuan dengan tema “Parenteng Ayah dalam Islam” bertempat di Aula Zafry Zamzam Gedung Rektorat UIN Antasari Banjarmasin, Selasa (18/02/2020).

Kajian Fikih Perempuan yang dilaksanakan setiap semester oleh PSGA LP2M UIN Antasari ini menghadirkan Dr. Habibah, Lc., MA. (Ahli Hukum Islam Kalsel dari Universitas Al-Azhar, Kairo/Pimpinan PP. Al-Falah Puteri Banjarbaru) dan Muhammad Arsyad, M.Psi. Psikolog (Akademisi dan Psikolog ULM Banjarmasin) dan dihadiri sedikitnya 80 orang peserta dari berbagai lembaga dan organisasi pemerhati perempuan dan anak, dan Akademisi, baik dari lingkungan UIN Antasari maupun dari luar.

Dr. Fatrawati Kumari, M.Hum. selaku ketua PSGA UIN Antasari sekaligus koordinator kegiatan ini menyampaikan, kegiatan ini dilatar belakangi oleh pandangan yang mendominasi pemikiran masyarakat yang mengaggap bahwa pengasuhan ataupun parenting dipikul hanya oleh seorang ibu. “seolah-olah ibu atau perempuanlah yang memiliki tanggung jawab besar terhadap pengasuhan anak, ini yang harus kita luruskan, ada kekeliruan dalam pandangan kita selama ini” ungkap Fatrawati.

Tambah Fatrawati, peran seorang ayah selama ini dianggap hanyalah sebagai seorang pencari nafkah oleh kebanyakan masyarakat umum sementara untuk mengurus rumah dan anak adalah tanggung jawab seorang ibu atau isteri sehingga ketika ada masalah dalam urusan rumah dan anak maka ibu atau isteri yang dianggap bertanggung jawab. “Tanggung jawab terhadap pengasuhan anak tersebut sesungguhnya adalah tanggung jawab bersama, ayah dan ibu, suami dan isteri, Islam sangat menekankan keseimbangan, kesetaraan dalam pengasuhan anak dan dalam membentuk keluarga yang baik” jelas Fatrawati.

Sementara itu, Ketua LP2M UIN Antasari, Dr. H. Yahya Mof, M.Pd. dalam sambutaannya saat membuka acara menyatakaan apresiasi terhadap kegiatan-kegiatan tentang gender secara intens yang dilaksanakan oleh PSGA UIN Antasari ini. “saya sangat setuju dengan ibu Fatrawati, ibu Fatrawati ini programnya banyak dan sigap dalam menyikapi, dan kami sangat berterimakasih, terutama kepada  ibu-ibu dalam kajian fikih perempuan yang selalu aktif dalam kajian ini” ujarnya.

“Tentu bapak/ibu kita sangat berharap bahwa kegiatan ini berjalan dengan lancar dan kami sekali lagi mengucapkan terima kasih kepada ibu dan bapak narasumber, semoga kedepan nanti program-program PSGA semakin ekses dan bermanfaat untuk umat dan kita semua” pungkasnya.

Kajian fiqih peempuan ini berlangsung selama kurang lebih tiga jam dengan rangkaian pemaparaan materi oleh masing-masing nara sumber yang bertemakan Parenting untuk Ayah dalam Perspektif Hukum Islam dan Parenting untuk Ayah dalam Perspektif Psikologi dan dilanjutkan dengan diskusi serta tanya jawab bersama perserta yang hadir dan ditutup dengan photo bersama.