Pesan Rektor: Baik-Baik Sama Teman Seasrama, Siapa Tahu Ada yang Jadi Menteri!

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat membukat program pemondokan Kampus 1 Tahap 2 Tahun Perkuliahan 2022-2023 (Foto Humas Achmad Magfur)

Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat membuka Program Pemondokan Kampus 1 Tahap 2 Tahun Perkuliahan 2022/2023 (Foto:Humas/Achmad Magfur)

BANJARMASIN – Sewaktu kuliah S-3 di Belanda, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. suka bergaul dengan siapa saja, termasuk waktu itu dengan seseorang teman dari Taiwan. Seiring sikap baik dan kompetensi menonjol dimiliki, temannya itu pun sering mengundang Sang Rektor ke luar negeri, gratis, yang bahkan hampir 2 tahun sekali dikunjungi.

Pengalaman ini sengaja diceritakan pimpinan Universitas Islam Negeri Antasari tersebut, sebagai kisah inspiratif bagi para mahasiswa. Apalagi para mahasiswa ini bersiap menjalani program pemondokan kampus 1 tahap kedua tahun perkuliahan 2022/2023, yang resmi dibuka Selasa malam (10/01/2023), di Masjid Abdurrahman Ismail.

Oleh karena itu, banyak nasihat penting yang disampaikan Rektor, agar semuanya dapat memanfaatkan kesempatan ini sebaik mungkin, sebagai salah satu bekal sukses di masa depan.

“Nah ini saya bukan apa-apa ya, cerita ini untuk memotivasi saudara-saudara, baiklah dengan teman-teman yang sekamar, siapa tahun kawan sekamar jadi menteri,” tegas lulusan S-2 Universitas McGill, Kanada tersebut.

Karena lewat program pemondokan ini, para mahasiswa bisa dibentuk karakternya untuk menumbuhkan sikap empati, sabar, dan disiplin, sehingga nantinya dapat bermanfaat dalam menghadapi tantangan keras persaingan ketat dunia kerja, agar pantang menyerah, kreatif, dan peduli terhadap sesama.

Bahkan di dalamnya telah disediakan sejumlah materi menarik untuk para mahasiswa merancang tujuan masa mendatang, ditambah pengalaman-pengalaman sukses dari alumni, sehingga nantinya tidak hanya mendapat ijazah, melainkan memang memiliki ilmu dan keterampilan yang bermanfaat bagi masyarakat.

“Jangan kau berharap menerima dari kehidupan, jika kau tidak bisa memberi kepada kehidupan!” pesan Rektor menggugah.

Total ada 574 peserta yang mengikuti program tahap 2 ini, terdiri dari mahasiswa regular, mahasiswa program khusus ulama, dan mahasiswa asing dari Serawak (Malaysia).

Semuanya terbagi dalam 4 asrama, yang mengikuti seluruh rangkaian pembelajaran selama 2 bulan, termasuk membiasakan rutin beramalan sunnah, seperti bertahajud, dan kajian-kajian layaknya pesantren.

(Fur/Ali)

Masjid Kampus 1 Abdurrahman Ismail dipadati para mahasantri (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Masjid Kampus 1 Abdurrahman Ismail dipadati para mahasantri (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati bergembira mengikuti program pemondokan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati bergembira mengikuti program pemondokan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati cerita mengikuti program pemondokan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati ceria mengikuti program pemondokan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati senang saat mengikuti program pemondokan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati senang saat mengikuti program pemondokan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasiswa asing dari Serawak Malaysia membaur dengan teman-temannya (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasiswa asing dari Serawak Malaysia membaur dengan teman-temannya (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para musyrifah yang senantiasa setia membimbing para mahasantriwati (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para musyrifah yang senantiasa setia membimbing para mahasantriwati (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati tahap 2 tahun perkuliahan 2022-2023 (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati tahap 2 tahun perkuliahan 2022-2023 (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Dr. Hairul Hudaya, M.Ag. Penganti Antarwaktu Kepala Ma'had Al-Jami'ah UIN Antasari saat menyampaikan laporan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Dr. Hairul Hudaya, M.Ag. Penganti Antarwaktu Kepala Ma’had Al-Jami’ah UIN Antasari saat menyampaikan laporan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati serius mendengarkan petuah-petuah penting dari Rektor (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati serius mendengarkan petuah-petuah penting dari Rektor (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati serius mendengarkan nasihat-nasihat dari Rektor (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantriwati serius mendengarkan nasihat-nasihat dari Rektor (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantri sedang mendengarkan cerita-cerita inspiratif dari Rektor (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantri sedang mendengarkan cerita-cerita inspiratif dari Rektor (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantri dari Serawak Malaysia (peci hitam) saat mengikuti acara pembukaan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Para mahasantri dari Serawak Malaysia (peci hitam) saat mengikuti acara pembukaan (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Suasana malam sepi jalan utama Kompleks UIN Antasari Banjarmasin (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Suasana malam sepi jalan utama Kompleks UIN Antasari Banjarmasin (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Suasana malam gedung-gedung kampus 1 UIN Antasari (Foto:Humas/Achmad Magfur)
Suasana malam gedung-gedung kampus 1 UIN Antasari (Foto:Humas/Achmad Magfur)