Persaudaraan Panjang Banjar dan Palembang

Rektor UIN Antasari (tengah) saat berada di Palembang
Rektor UIN Antasari (tengah) saat diundang UIN Raden Fatah Palembang, Jumat (01/07/2022)

PALEMBANG – Kebersamaan warga Kalimantan Selatan dan Sumatera Selatan, telah tertoreh lama dalam sejarah, yang salah satunya terlihat dari persahabatan dua ulama kharismatik, Syekh Abdul Samad Al-Falembani dengan Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjary.

Pelestarian persaudaraan ini turut diperkuat antara dua Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri, yakni UIN Raden Fatah Palembang dengan UIN Antasari Banjarmasin.

Hal ini bisa dilihat saat hadirnya Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A., ketika menjadi narasumber Seminar Peradaban Islam Melayu, di Pascasarjana UIN Raden Fatah Palembang, Jumat (01/07/2022).

Temanya pun mengangkat sejarah persaudaraan sejati 2 ulama besar tersebut, yang pernah sama-sama menimba ilmu di Tanah Haramain, dan dijuluki 4 serangkai dari Tanah Jawi, bersama Syekh Abdul Wahab Bugis, dan Syekh Abdurrahman Al Misri Al-Batawi.

Kegiatan ini sekaligus rangkaian penandatanganan Nota Kesepahaman tentang Pengembangan Pendidikan, Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat, serta Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia.

“Kerja sama ini bertujuan untuk saling memanfaatkan dan mengoptimalkan kemampuan masing-masing lembaga untuk melaksanakan, mengemban, dan meningkatkan kualitas Tri Darma Perguruan Tinggi,” bunyi Pasal 1 MoU bernomor 37/Un.14/II.2/HM.01/07/2022.

Kerja sama antarlembaga ini sudah digalakkan UIN Antasari dengan berbagai pihak, bahkan hingga ke luar negeri, sebagai komitmen meluluskan mahasiswa berkualitas, yang nantinya bisa bermanfaat bagi banyak orang.

(Fur/Ali)