Resmikan Gedung Pusat Layanan Terpadu, Rektor : Ini Merupakan Bagian RIP UIN Antasari

UIN Antasari – Pembagunan Gedung Pusat Layanan Terpadu di kampus I UIN Antasari telah rampung, dan hari Selasa (5/1/2021) dilaksanakan peresmian gedung yang siap digunakan untuk pelayanan dosen terpadu serta pelayanan akademik dan kemahasiswaan. Peresmian gedung ditandai dengan penandatanganan prasasati dan pemotongan rangkaian pita bunga melati oleh Rektor UIN Antasari Banjarmasin, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA didampingi oleh Drs. H. Gusti Mahfudz, AK,CPK,CA,CPL. selaku Ketua Dewan Penyantun UIN Antasari serta disaksikan oleh para ketua senat, wakil-wakil rektor, kepala Biro AAKK, kepala Biro AUPKK dan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) serta pihak pelaksana proyek.

Kegiatan dilaksanakan secara luring dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan covid-19 dan untuk menghindari kerumuman kegiatan hanya dihari undangan terbatas dari unsur pimpinan dan pejabat, kabag dan kepala-kepala unit dilingkungan UIN Antasari.

Haris Fadillah, M.Pd.I selaku PPK Pembangungan Gedung Pusat Layanan Terpadu dalam loporannya menyampaikan bahwa kegiatan pelakasanaan proyek pembangunan gedung ini merupakan tahap yang ke III dari pelaksanaan pembangunan yang pertama dilaksanakan pada tahun 2018 yang nilai pelaksanaanya hanya 20%, kemudian dilanjutkan pada tahun 2019 dan 2020 hingga selesai.

Proyek pembangungan didasarkan pada surat perjanjian kerja antara PPK dengan CV. Putra Tri Karya no. 687 Tahun 2020 yang kontraknya tertanggal 30 Juli hinggal 31 Desesmber 2020 berlangsung selama 150 hari kalender. Gedung mempunyai 4 lantai dengan luas bangunan untuk lantai sat 480 m persegi, latai dua 563 m persegi, lantai tiga 480 m perseti dan lantai empat 163 m persegi, total luas keseluruhan gedung utama 1.664 m persegi.

Lantai satu mencakup ruang informasi, pelayanan akademik kemahasiswan, dan Bank yang nantinya akan digunakan untuk registrasi mahasiswa. Lantai dua mencakup ruang dosen, mushalla, pantri, janitor dan panel. Kemudian lantai tiga ada ruang rapat, tiga ruang untuk unit kerja, janitor dan penel dan lantai terakhir dikhususkan untuk reptank dan outdoor AC.

“Telah kita lakukan berita acara serah terima bangunan antara kontraktor pelaksana dengan PPK pada akhir Desember tadi dan juga suda di audit oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) pada tanggal 14 Desember 2020 tadi dan sudah diselesaikan segala saran dan temuan yang ditetapkan oleh BPK”, ujarnya.

Haris menambahkan bahwa pemanfaat gedung ini akan diserahkan kepada unit-unit kerja yang telah ditetapkan oleh pimpinan dan semuanya sudah dilengkapi dengan sarana dan prasarananya.

Sementara itu, Rektor UIN Antasari, menyampaikan apresiasi kepada PPK, kontraktor dan pengawas yang telah bekerja keras dalam mewujudkan keinginan UIN Antasari dalam penyelesaian Gedung Pelayanan Terpadu.

“Alhamdulillah semua ini bisa dilaksanakan dan ini merupakan bagian dari rencana kita untuk mewujudkan RIP (Rencana Induk Pengembangan) UIN Antasari yang sudah kita susun dan dirapatkan disenat yaitu bahwa dalam masa 2017 sampai 2021 ini adalah masa peletakkan pondasi bagi UIN Antasari, transisi dari IAIN ke UIN yang bersifat insfrastruktur dan bersifat akademik”, Jelas Mujiburrahman

Mujiburrahman berharap, diberi namanya gedung ini dengan Gedung Layanan Terpadu diharapkan UIN Antasari akan lebih bisa memberikan layanan yang lebih baik dan meningkat kepada masyarakat khususnya kepada civitas akademika.