Penuh Haru, Mujahid Ikuti Wisuda Sembari Merawat Ayahnya Yang Terbaring Sakit

Mujahid terpaksa harus memindahkan sendiri tali toga sarjananya saat mengikuti prosesi wisuda Sarjana Ke 68 dan Pasarjana Ke 38 UIN Antasari Banjarmasin yang digelar secara terbatas dengan protokol kesehatan yang ketat dan via Zoom dan Youtube (Sabtu, 29/08/2020).

“Padahal ulun (saya) sudah berniat yang memindahkan  tali toga itu nanti adalah abah (ayah), sekalinya (ternyata) Allah berkehendak ulun seorang (saya sendiri) yang memindah tali toganya”, ungkap Mujahid.

Muhammad Mujahid adalah mahasiswa Tadris Bahasa Inggris UIN Antasari Banjarmasin angkatan 2014 yang dalam sehari-harinya juga berprofesi sebagai guru di SMPN 2 Simpang Empat, Kabupaten Banjar.

Saat diwawancarai oleh Tim Humas UIN Antasari, Mujahid mengungkapkan bahwa ayahnya mendadak sakit pada Jum’at dini hari (28/08/2020). Padahal menurutnya, beberapa jam sebelumnya ayahnya masih sehat dan dapat beraktifitas seperti biasa

“Selesai Isya abah (ayah) masih beraktifitas seperti biasa, ikut tahlilan seperti biasa. Bahkan, siangnya pun abah (ayah) masih bisa beraktifitas di sekolah. Sebelumnya kada (tidak) pernah seperti ini, seluruh tubuh bagian kanan beliau mandadak menjadi tidak bisa digerakkan. Bahkan diajak bicara pun sulit”, jelas Mujahid

Bagi Mujahid wisuda hari ini merupakan kenangan yang tidak akan terlupakan. “Wisuda ini akan selalu dikenang, karena banyak hal hal mendadak dan tidak terduga. Mulai dari wisuda yang tertunda dan menjadi daring, hingga abah yang tiba-tiba jatuh sakit sehari sebelum prosesi wisuda digelar, padahal beliau  rencananya yang akan mendampingi. Tapi ulun (saya) yakin, pasti ada hikmah yang Allah sisipkan dibalik kejadian ini”, ungkapnya.

Alumni Tadris Bahasa Inggris itu juga menyampaikan agar selalu berbakti dan melakukan hal yang membanggakan orangtua. “Kepada kawan-kawan yang orangtuanya masih dalam keadaan sehat wal afiat, jaga baik-baik dan buat mereka bangga,karena kita tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Berbaktilah jangan menunggu Tuhan menyenggol untuk berbakti”