Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kemeng RI Minta Peserta PBAK UIN Antasari Bisa Beradaptasi dengan Teknologi

Banjarmasin – Dengan mengusung tema “Bersinergi Untuk Bangsa” UIN Antasari mulai melaksanakan Pengenalan Budaya Akademik dan Kemahasiswan (PBAK) Tahun 2021, dimana pada hari ini  Kamis (12/08/2021) diawali dengan acara pembukaan yang dilaksanakan secara hybrid (offline dan online).

Hadir secara offline dalam pembukaan tersebut Rektor UIN Antasari, Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama, Ketua dan Wakil SEMA, Perwakilan DEMA UIN Antasari dan 2 orang perwakilan mahasiswa baru di ruang Aula Zafry Zamzam Rektorat lantai 3 dengan protokol kesehatan yang ketat. Sedangkan seluruh pejabat, undangan dan mahasiswa baru peserta PBAK hadir secara online melalui platform Zoom Meeting.

Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. dalam sambutannnya menyambut para mahasiswa/i dalam acara ini dengan kalimat “Ahlan wa Sahlan” yang biasanya di ungkapkan bangsa Arab sebagai simbol kekeluargaan dan kemudahan.

“Kita mulai dengan perasaan kekeluargaan ini sebagai suatu titik awal dari proses adik-adik para mahasiswa baru untuk menjalani pendidikan, penggemblengan diri di kampus tercinta ini” kata Rektor.

Prof. Mujib menyadari dalam kondisi darurat seperti ini semua orang merasakan tidak nyaman dan membuat kegiatan ini tidak bisa dilakukan secara luring. Namun dengan kemajuan teknologi informasi saat ini kegiatan ini bisa dilaksanakan secara virtual yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya.

“Ini adalah anugerah bagi generasi anda bahwa dalam keadaan sulit seperti ini kita masih memiliki kesempatan untuk bisa belajar, bersilaturrahmi, saling mengenal satu sama lain dalam rangka untuk menjalani tugas kita sebagai Khalifah/ Wakil Tuhan di muka bumi ini” imbuhnya.

Selanjutnya Prof. Mujib, menegaskan agenda besar dalam kegiatan yang akan dilaksanakan beberapa hari kedepan ini ialah memperkenalkan kegiatan akademik dan memperkenalkan kegiatan kemahasiswaan. Ia berharap, walaupun dalam situasi terbatas seperti ini, UIN Antasari tetap bisa memaksimalkan untuk melayani para mahasiswa agar kegiatan ini bisa berjalan dengan baik.

Dalam kesempatan ini juga, hadir Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI, Prof. M. Ali Ramdhani. Melalui video yang telah direkam sebelumnya beliau menjelaskan era revolusi industri 4.0 seperti sekarang mahasiswa harus bisa beradaptasi, mengasah, terampil dalam menggunakan teknologi sebaik-baiknya.

“Mahasiswa selalu mengasah keterampilan agar bisa memecahkan masalah dalam kehidupan bermasyarakat. Integritas keilmuan inilah yang nanti akan membantu saudara mendapatkan kemampuan yang tidak dimiliki oleh robot/mesin,” ungkap Prof. Ramdhani.

Ketua Dema UIN Antasari Ilham, yang dalam sambutannya dibacakan oleh Wakil Ketua Dema UIN Antasari Arbani mengajak kepada mahasiswa baru menjadi agen perubahan dan agen sosial kontrol.

Muhammad Zain Arsyad selaku Ketua Organizing Comette PBAK dalam laporannya menyampaikan bahwa pelaksanaan PBAK Universitas 2021 di mulai pada 13 s/d 26 Agustus 2021 yang dibagi dalam 4 part.

Part 1 pada tanggal 13-14 diikuti mahasiswa jalur SPAN dan UM-PTKIN Fakultas FEBI.

Part 2 pada tanggal 17-18 diikuti mahasiswa jalur UM-PTKIN Fakultas Syariah, Fakults Ushuluddin dan Humaniora dan Fakultas Dakwah dan Ilmu Komunikasi.

Part 3 pada tanggal 21-22 diikuti mahasiswa jalur UM-PTKIN Fakultas Tarbiyah dan Keguruan.

Part 4 pada tanggal 24-26 diikuti mahasiswa jalur MANDIRI seluruh Fakultas.

Diakhir laporannya, Arsyad berpesan kepada para mahasiswa baru untuk mengikuti kegiatan PBAK dengan baik dan maksimal. Kerena PBAK merupakan titik awal dalam mengenal sistem akademik di kampus dan beradaptasi menjadi seorang mahasiswa.

Dalam kesempatan pembukaan PBAK Tahun 2021 setelah dibuka resmi oleh Rektor UIN Antasari, selanjutnya Rektor memberikan penyematan Tanda Peserta kepada 2 orang perwakilan peserta, yang disaksikan oleh Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama Dr. Hj. Nida Mufidah, M.Pd dan Wakil Ketua Dema UIN Antasari. (HUMAS)