Mujiburrahman Targetkan Penerjemahan Karya-karya Berbahasa Asing oleh UIN Antasari Meningkat

Senin (20/07/2020) Unit Pengembangan Bahasa (UPB) UIN Antasari Banjarmasin menyelenggarakan webinar nasional tentang kebahasaan dengan tema “Menjadi Pengajar Bahasa Asing Yang Handal di Era New Normal”. Kegiatan yang dilaksanakan secara daring itu diikutioleh ratusan peserta dari berbagai kalangan, baik dari dalam maupun luar negeri.

Rektor UIN Antasari Banjarmasin Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. dalam sambutannya secara langsung menyampaikan apresiasinya kepada UPB UIN Antasari yang telah berinisiatif dalam melaksanakan webinar kebahasaan secara daring dengan tema-tema yang aktual.

“Kondisi kita yang tidak bisa melaksakan pertemuan secara tatap muka, mau tidak mau harus menyiapkan diri bagaimana caranya agar pembelajaran secara daring tetap efektif. Tentu saja kita tidak bisa berharap sama persis dengan pembelajaran tatap muka, tapi disisi lain pembelajaran daring itu memiliki kelebihan-kelebihannya sendiri juga, itulah yang harus kita maksimalkan” kata Mujiburrahman.

Lebih lanjut, Penulis buku “Jalan Tengah: Renungan Politik Dan Budaya di Era Ekstrem” itu menyampaikan bahwa ada beberapa poin penting yang harus diperhatikan terkait diskusi pengembangan bahasa dalam webinar ini. Pertama, pembelajaran bahasa Indonesia ataupun bahasa Arab dan bahasa Inggris pada masa pendemi harus terus dilanjutkan dengan segala keterbatasan. Kedua, apresiasi terhadap bahasa Indonesia yang digunakan dalam bercakap-cakap, menulis dan membaca harus terus ditingkatkan, tidak sekedar menguasai materi tata bahasa atau istilah-istilah yang rumit dalam tata bahasa. Terakhir, bagaimana meningkatkan bimbingan kepada para mahasiswa dalam menulis karya Ilmiah dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar.

“Kedepannya kita juga harus meningkatkan kemampuan penerjemahan teks-teks bahasa asing ke dalam bahasa Indonesia. Saya kira ini merupakan kebutuhan yang mendesak di era sekarang, ketika karya-karya dari negara lain harus kita baca dan tidak semuanya kita pahami dalam bahasa aslinya”, pungkas Mujiburrahman.

 

Sumber gambar ilustrator: Freepik.com

Designed by Freepik