Mujiburrahman: Disrupsi Ganda Membuat Tantangan Semakin Berat, Namun Peluang Baru Juga Semakin Banyak

“Hari ini kita sedang mengalami disrupsi ganda. Jika sekitar 3 tahun lalu orang baru bicara tentang disrupsi, yaitu perubahan cepat yang tidak bisa diperkirakan sebagai akibat pesatnya perkembangan teknologi digital, maka dengan datangnya virus corona perubahan yang cepat itu semakin tidak terkendali dan semakin tidak terprediksi. Namun disisi lain, manusia adalah makhluk yang paling pandai beradaptasi. Kita diberikan Allah keistimewaan dibanding makhluk lainnya. Kita diberikan wahyu dan akal sebagai tuntutanan dalam beradaptasi”, demikian disampaikan Prof. Dr. Mujiburrahman, MA saat memberikan sambutan pada gelaran Wisuda Sarjana Ke-70 dan Pascasarjana ke-40 UIN Antasari Banjarmasin yang dilaksanakan secara daring dan tatap muka terbatas dengan protocol kesehatan yang ketat bertempat di Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari Banjarmasin.

Lebih lanjut Guru Besar Sosiologi Agama itu mengungkapkan bahwa dalam situasi yang sangat cepat ini tentu tantangan menjadi semakin berat. Tetapi disisi lain, peluang-peluang baru juga semakin banyak. “Para ahli yang bebicara tentang masa depan pekerjaan seperti McKinsey yang mempublikasikan laporan berjudul “The Future of Work After Covid-19” dan World Economic Forum yang merilis laporan berjudul “The Future of Jobs” mengungkapkan bahwa sebagian lapangan pekerjaan mungkin akan hilang, namun jenis pekerjaan baru akan bermunculan. Jadi, ada tantangan dan peluang”

????????????????????????????????????

Lebih lanjut Mujib menyampaikan bahwa menurut hasil penelitian para ahli itu pada era disrupsi ini kompetensi yang dibutuhkan orang untuk bertahan menjadi penyintas dalam segala tantangannya bukan sekedar hafalan ilmu pengetahuan, namun bagaimana mengembangkan diri agar memiliki kapasitas berfikir yang baik (cognitive skill), salah satunya adalah kemampuan menganalisis. Jika sekedar informasi kita bisa tanya kepada google, tapi google tidak bisa menganalisis. Untuk menganalisis diperlukan kecerdasan untuk memilih dan mengklasifikasikan antara yang manfaat dan tidak manfaat, antara yang hoaks dan valid. “Saudara sebagai sarjana sebenarnya telah dilatih berpikir seperti itu mulai dari perkuliahan hingga menulis skripsi. Dilatih untuk berpikir kritis dan memiliki landasan teori yang jelas”, ungkapnya

Kedua, yaitu kemampuan memecahkan masalah. Masalah tentu akan datang silih berganti. Dengan cepatnya perubahan dunia ini, maka masalah juga akan cepat berganti-ganti. Oleh karena itu, yang dibutuhkan bukan sekedar hafalan teks, tapi kemampuan mencari jalan keluar atas masalah yang dihadapi. Perkembangan baru di dunia kerja saat ini mengharuskan para penyedia lapangan kerja untuk tidak hanya memperhatikan curriculum vitae pelamar kerja, namun juga melakukan tracing terhadap fenomena diri pelamar kerja di dunia virtual melalui sejumlah akun sosial media yang dimiliki, seperti Instagram, Facebook, Twitter dan lainnya. “Jika akun sosial media anda hanya dipenuhi keluh kesah saja, maka anda akan dinilai sebagai orang yang tidak kreatif dan tidak mampu mencari jalan keluar atas masalah yang dihadapi”

Terakhir, kemampuan bekerja sama. Bekerja sama bukan dalam artian berkumpul sama-sama, kemudian sama-sama kerja. Bekerja sama yang dimaksud adalah kemampuan berinteraksi, berbagi peran dan tanggung jawab terhadap suatu pekerjaan. Dunia semakin menyadari bahwa spesialis tidak ada gunanya tanpa kerja sama dengan ahli lainnya.

“Di UIN Antasari Banjarmasin kita sudah diperkenalkan dengan berbagi disiplin ilmu. Visi UIN Antasari adalah Unggul dan Berakhlak. Unggul dalam keilmuan artinya kita mendialogkan, mempertemukan berbagai disiplin ilmu yang selaras dengan ilmu yang kita dalami.  Selanjutnya, Berakhlak dalam kepribadian. Harus kita ingat sebagai alumni bahwa Ilmu itu harus diamalkan. Ilmu itu diamalkan itu adalah ketika kita bisa memfungsikan Ilmu itu dalam kehidupan kita”, tegas Mujib.

Mengakhiri sambutannya, alumni program doktor Utrecth University itu mengutip hasil penelitian dalam bidang Pikologi Positif yang menyebtukan bahwa rata-rata orang berhasil dalam berbagai bidang di dunia ini bukan orang yang sangat cerdas bukan juga orang yang bodoh, namun orang yang memiliki kecerdasan rata-rata.   Mereka berhasil karena memiliki ketabahan, daya tahan dan konsitensi dalam melaksanakan sesuatu. Sekian puluh jam dalam seminggu waktunya digunakan untuk menggarap pekerjaan yang diinginkannya berhasil. “Jika mentalitas seperti itu ada pada diri anda, maka saya optimis anda akan menjadi orang yang berhasil”, ungkapnya.