Muhammad Mukhtar Magister Pertama Pendidikan Bahasa Arab UIN Antasari

Muhammad Mukhtar, M. Pd, berhasil menorehkan prestasinya  dengan  menjadi Magister pertama program S2 Pendidikan Bahasa Arab Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin. Staf Pengajar Ponpes Darulhijrah Martapura ini dinilai mampu mempertahankan tesisnya yang berjudul  Al Muhadatsah al Yaumiyah Fi Al Ma’had Wa Tadakhul Lugatul Um Fiha/Interfensi bahasa ibu terhadap bahasa Arab dalam Percakapan Sehari-hari Siswi Darul Hijrah Cindai Alus Martapura. Dalam sidang ujian terbuka pada Senin, 12 November 2017 di hadapan dewan penguji beranggotakan  Prof. Dr. H. Mahyuddin Barni, M. Ag (Ketua),  Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc, MA (Sekretaris ),  Prof. Dr. H. A. Fahmy Arief, M A (Penguji ), dan Prof. Dr. H. Abdullah Karim, M. Ag (Penguji).

Dalam paparannya, pria 42 tahun ini  mengungkapkan bahwa  maharatul kalam (keterampilan berbicara) adalah merupakan keterampilan yang cukup penting dalam penguasaan bahasa Arab, namun dalam prakteknya banyak ditemukan kesalahan-kesalahan dalam berbicara yang disebabkan oleh pengaruh bahasa ibu yang begitu kuat, hal ini tidak terlepas dari lingkungan  yang juga berperan cukup kuat. Maka dalam penelitian ini diharapkan ada semacam solusi bagaimana mengarahkan anak untuk berbicara dengan benar dan betul dengan meminimalisir kesalahan-kesalahan yang fatal dalam berbicara akibat dari pengaruh bahasa ibu tersebut.

Muhammad Mukhtar berhasil menjadi  Magister ke 876 di Pascasarjana UIN Antasari, dan yang pertama pada program Magister Pendidikan Bahasa Arab, tentunya  sebagai  prodi  baru yang genap berusia 2 tahun dan suskes meraih akreditasi “B” oleh Badan Nasional Akreditasi Perguruan Tinggi (BAN-PT), hal ini adalah merupakan capaian yang sungguh membahagiakan seperti yang diungkapkan oleh ketua prodi magister pendidikan bahasa Arab Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc, MA yang merasa lega karena telah pecah telur pertama, dan berharap disusul oleh telur-telur yang lainnya.

Muhammad Mukhtar Magister Pertama Pendidikan Bahasa Arab UIN Antasari

Muhammad Mukhtar, M. Pd, berhasil menorehkan prestasinya  dengan  menjadi Magister pertama program S2 Pendidikan Bahasa Arab Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin. Staf Pengajar Ponpes Darulhijrah Martapura ini dinilai mampu mempertahankan tesisnya yang berjudul  Al Muhadatsah al Yaumiyah Fi Al Ma’had Wa Tadakhul Lugatul Um Fiha/Interfensi bahasa ibu terhadap bahasa Arab dalam Percakapan Sehari-hari Siswi Darul Hijrah Cindai Alus Martapura. Dalam sidang ujian terbuka pada Senin, 12 November 2017 di hadapan dewan penguji beranggotakan  Prof. Dr. H. Mahyuddin Barni, M. Ag (Ketua),  Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc, MA (Sekretaris ),  Prof. Dr. H. A. Fahmy Arief, M A (Penguji ), dan Prof. Dr. H. Abdullah Karim, M. Ag (Penguji).

Dalam paparannya, pria 42 tahun ini  mengungkapkan bahwa  maharatul kalam (keterampilan berbicara) adalah merupakan keterampilan yang cukup penting dalam penguasaan bahasa Arab, namun dalam prakteknya banyak ditemukan kesalahan-kesalahan dalam berbicara yang disebabkan oleh pengaruh bahasa ibu yang begitu kuat, hal ini tidak terlepas dari lingkungan  yang juga berperan cukup kuat. Maka dalam penelitian ini diharapkan ada semacam solusi bagaimana mengarahkan anak untuk berbicara dengan benar dan betul dengan meminimalisir kesalahan-kesalahan yang fatal dalam berbicara akibat dari pengaruh bahasa ibu tersebut.

Muhammad Mukhtar berhasil menjadi  Magister ke 876 di Pascasarjana UIN Antasari, dan yang pertama pada program Magister Pendidikan Bahasa Arab, tentunya  sebagai  prodi  baru yang genap berusia 2 tahun dan suskes meraih akreditasi “B” oleh Badan Nasional Akreditasi Perguruan Tinggi (BAN-PT), hal ini adalah merupakan capaian yang sungguh membahagiakan seperti yang diungkapkan oleh ketua prodi magister pendidikan bahasa Arab Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc, MA yang merasa lega karena telah pecah telur pertama, dan berharap disusul oleh telur-telur yang lainnya.