Muhammad Iqbal, Dosen UIN Antasari Banjarmasin ini Berhasil Mengangkat figur Syekh Arsyad al-Banjari Dalam bentuk disertasi di tingkat internasional Untuk Pertama Kalinya

Muhammad Iqbal, Dosen Universitas Islam Negeri Antasari Banjarmasin berhasil mempertahankan disertasinya di Universitas Lille, Perancis, dengan gemilang dihadapan tujuh penguji yang menanyainya, yaitu: Prof. Michael Crubellier dan Prof. Sahid Rahman dari Prancis, Prof. Walter Young dari Kanada, Prof. Farid Zidani dari Aljazair, serta Prof. Siti Aisyah, Prof. Tutik Hamidsh dan Prof. Mujiburrahman dari Indonesia (Kamis/14/01/2021).

Dalam ujian menggunakan bahasa Inggris dan Prancis yang berlangsung sekitar 4 jam itu (diselingi istirahat), Iqbal berhasil mempertahankan disertasinya yang berjudul “Arsyad al-Banjari’s Approach to Rationality: Argumentation and Sharia”. Disertasi yang ditulis Iqbal itu tergolong unik dan inovatif karena menggabungkan epistemologi hukum Islam tentang qiyas dengan filsafat modern dan dipaparkan dalam bentuk dialektika dan rumus berupa simbol-simbol mirip rumus matematika dan sains.

Semua penguji memuji karya ini dan berharap bisa dipublikasi. Salah seorang penguji, Prof. Mujiburrahman mengungkapkan, “Bagi saya, Iqbal adalah orang pertama yang berhasil mengangkat figur Arsyad al-Banjari dalam bentuk disertasi di tingkat internasional”