Keresahan Gap Sekolah Terpadu & Negeri, Mewarnai Ujian Disertasi Gusti Irhamna

Dr. Gusti Muhammad Irhamna Husin, M.Pd.I. saat maju di Ujian Terbuka (Foto-Humas-Hadi Rustami)

Dr. Gusti Muhammad Irhamna Husin, M.Pd.I. saat maju di ujian terbuka (Foto:Humas/Hadi Rustami)

­BANJARMASIN – Selama penelitian panjang disertasinya, Gusti Muhammad Irhamna Husin sering mampir di 3 kabupaten, yakni Banjar, Hulu Sungai Selatan, dan Hulu Sungai Utara. Di kesempatan itu pula ia melihat fenomena tutupnya sebagian sekolah negeri, seiring meningginya tren para orang tua menyekolahkan anak mereka ke sekolah Islam terpadu.

Fenomena ini diakuinya cukup mengkhawatirkan, lantaran biaya yang hanya bisa dijangkau kalangan menengah ke atas, sehingga bisa makin memperlebar kesenjangan dengan masyarakat awam.

“Kalau ini terus tidak diintervensi oleh pengambil kebijakan, pendidikan bermutu hanya akan bisa dinikmati orang-orang tertentu,” tambah Prof. H. Raihani, M.Ed., Ph.D., Guru Besar UIN Sultan Syarif Kasim Riau, saat menjadi penguji eksternal secara virtual, yang berlangsung di Gedung Pascasarjana UIN Antasari, Kamis (24/11/2022).

Untuk itu, Gusti Irhamna mendorong sekolah-sekolah negeri berinovasi, seperti mengadakan pengajaran tambahan di luar mata pelajaran.

“Contohnya misalnya di Amuntai, sudah ada gerakan-gerakan sekolah dasar negeri mendatangkan guru-guru tahfiz,” ceritanya saat diwawancarai Humas.

Ia pun mengharapkan pemerintah mengambil langkah yang tepat terhadap tren keberIslaman ini, agar masyarakat biasa bisa mendapatkan pendidikan kalangan elit tanpa biaya mahal.

“Iya, sebenarnya tidak perlu mahal, agar tidak terjadinya gap,” tekan Irhamna.

Namun tentunya proses ini memerlukan perhatian serius, seperti peningkatan gaji guru, dengan prosedur operasional standar yang jelas, sehingga pihak pengelolanya dapat berjalan di atas sistem yang dinamis.

Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. turut meminta pembahasan ini bisa dimasukkan ke perbaikan disertasi, guna ikut menyuarakan kepentingan masyarakat umum.

“Saya kira ada poin yang sangat penting karena anda menggunakan definisi teologi sosial, jadi teologi sosial itu mesti membicarakan keadilan. Tadi Pak Raihani mengangkat itu lagi, dan itu saya kira harus ada memang,” ungkap Rektor saat menjadi Ketua Tim Penguji.

Hasil dari ujian terbuka ini, Gusti Irhamna Husin dinyatakan resmi menjadi doktor ke-65 Pascasarjana UIN Antasari, dengan nilai 89,5.

Adapun penguji lainnya adalah Prof. H. Zulfa Jamalie, Ph.D., Prof. Dr. H. Mahyuddin Barni, M.Ag., Dr. Dzikri Nirwana, M.Ag., Dr. Wahyudin, M.Si., dan Dr. Ali Muammar Z.A., S.S.I., M.A.

Seperti diketahui, Dr. Gusti Muhammad Irhamna Husin, M.Pd.I. adalah Dosen di Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat, yang di pertemuan ini mengangkat judul “Konstruksi Teologis dan Orientasi Pendidikan Agama Islam pada Elit Muslim di Kalimantan Selatan”.

Ia pun lulus dengan predikat amat baik, usai menempuh studi 5 tahun lamanya.

“Alhmadulillah yang pasti melihat dari dosen-dosen, guru-gurunya sangat manis, sangat mendukung sekali dengan pembelajaran mahasiswanya,” ucap Irhamna menyanjung kualitas perkuliahan di UIN Antasari.

(Fur/Ali)

Orang Banjar yang jadi Guru Besar UIN Suska Riau Prof. H. Raihani, Ph.D. saat menjadi penguji eksternal via Zoom (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Orang Banjar yang jadi Guru Besar UIN Suska Riau Prof. H. Raihani, Ph.D. saat menjadi penguji eksternal via Zoom (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat menjadi ketua penguji (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Rektor UIN Antasari Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat menjadi ketua penguji (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Direktur Pascasarjana UIN Antasari Prof. H. Zulfa Jamalie, Ph.D. saat menjadi salah satu penguji (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Direktur Pascasarjana UIN Antasari Prof. H. Zulfa Jamalie, Ph.D. saat menjadi salah satu penguji (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Dukungan penuh pihak keluarga untuk studi Gusti Muhammad Irhamna Husin (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Dukungan penuh pihak keluarga untuk studi Gusti Muhammad Irhamna Husin (Foto:Humas/Hadi Rustami)