Joskan Pengabdian, UIN Antasari Galakkan Metode PAR

Dari kiri ke kanan - Norlaila, Zainal Abidin, Ngainun Naim, Rubaidi, Emroni, dan Nuryadin (Foto-Humas-Hadi Rustami) - 800

Dari kiri ke kanan: Dr. Hj. Norlaila, M.Ag., M.Pd. (Kepala Pusat Studi Gender), Dr. Zainal Abidin, M.Ag. (Kepala LP2M), Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. (Rektor UIN Antasari), Prof. Dr. Ngainun Naim, M.H.I. (UIN Satu), Prof. Dr. Rubaidi, M.Ag. (UIN Surabaya), Drs. Emroni, M.Ag. (Sekretaris LP2M), dan Kepala Pusat Pengabdian kepada Masyarakat Dr. Nuryadin, M.Ag. (Foto:Humas/Hadi Rustami)

BANJARMASIN – Riset berbasis pengabdian kepada masyarakat memiliki banyak metodologi, agar kegiatan yang dilakukan bisa mendapatkan hasil yang diinginkan. Di antaranya adalah Penelitian Tindakan Partisipatif (PAR), yang ikut digalakkan UIN Antasari.

Metode ini dikenalkan Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M), saat kegiatan Penguatan Kapasitas Civitas Academica, di Aula Lantai 3 Gedung Fakultas Syariah, Rabu (07/09/2022).

Ada 3 pakar yang dihadirkan selama 2 hari, dengan salah satunya adalah Prof. Dr. Ngainun Naim, S.Ag., M.H.I., dari UIN Sayyid Ali Rahmatullah Tulungagung (Jawa Timur).

Ia pun menekankan, metode ini berfokus terhadap pengembangan masyarakat, dibandingkan beberapa teori lainnya yang berbasis riset.

Sehingga lewat cara ini, diharapkan penelitian yang dilakukan bisa berdampak terhadap transformasi sosial, seperti ikut menyejahterakan masyarakat.

“Misalnya, bagaimana masyarakat menemukan potensi lokal dari sesuatu yang sesungguhnya biasa dan selama ini tidak teridentifikasi,” jelas Guru Besar Bidang Ilmu Metodologi Studi Islam tersebut saat diwawancarai Humas di sela acara.

Ia pun mencontohkan dengan temuan bekas galian batu di sebuah lokasi penelitian berbasis pengabdian kepada masyarakat. Akhirnya setelah bermusyawarah dengan warga, dan melibatkan banyak aspek, lokasi tersebut dikelola dan menjadi tempat wisata baru, yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi desa.

Setidaknya hal-hal seperti inilah yang terus didorong UIN Antasari, agar bisa ikut berperan terhadap perkembangan masyarakat, sehingga setiap penelitian dan pengabdian yang dilakukan, bisa ikut bermanfaat terhadap orang banyak.

Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat memberikan sambutan pembuka acara (Foto-Humas-Hadi Rustami)
“Bagaimana kita tidak hanya datang kemudian pulang, tapi bertanggung jawab tentang dampaknya dan perkembangannya terhadap apa yang kita lakukan,” tegas Rektor Prof. Dr. H. Mujiburrahman, M.A. saat memberikan sambutan pembuka. (Foto:Humas/Hadi Rustami)

Apalagi Universitas Islam Negeri Antasari telah memiliki 55 desa binaan di pedalaman, yang menjadi lahan subur bagi praktik penelitian dan pengabdian.

“Memang ini tidak heboh di media, atau tidak akan viral, tapi ini sangat bermakna dan bermanfaat bagi masyarakat kita,” ungkap Rektor lulusan S-3 Universitas Utrecht Belanda tersebut.

Belum lagi program-program ini telah mendapat dukungan berbagai pihak, termasuk dari alumni, yang ingin ikut berperan dalam berdakwah di pedesaan.

Total ada 63 dosen diundang mengikuti pelatihan ini, perwakilan 5 fakultas, agar nantinya bisa menjadi bekal penting bagi penelitian yang akan dilakukan.

Penyampaian laporan panitia oleh Kepala LP2M Dr. Zainal Abidin, M.Ag. (Foto-Humas-Hadi Rustami)
“Kita berharap dari kegiatan ini, seluruh pengabdian yang kita laksanakan (seperti KKN yang rutinitas) bisa mendapatkan luarannya dalam bentuk esai, buku, kumpulan tulisan sederhana, atau artikelnya,” ucap Kepala LP2M Dr. Zainal Abidin, M.Ag., saat menyampaikan laporan panitia (Foto:Humas/Hadi Rustami)

Artikel-artikel yang dihasilkan pun, sudah pihaknya siapkan untuk memasuki jurnal baru bernama Jaruju, yang khusus memuat hasil riset berbasis pengabdian kepada masyarakat.

Sedangkan nama 2 pakar lainnya yang didatangkan, adalah Prof. Dr. Rubaidi, M.Ag. (UIN Sunan Ampel Surabaya) untuk mengenalkan Metode Pengembangan Masyarakat Berbasis Aset (ABCD). Terakhir ada Prof Dr. Azharuddin Sahil, M.Ed. (Universiti Utara Malaysia) yang mengajarkan pola Penelitian Terapan, mendesain proposalnya, agar bisa menembus lembaga pembiayaan.

(Fur/Ali)

Pegawai LP2M UIN Antasari Lia Agustina saat memandu acara pembuka (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Pegawai LP2M UIN Antasari Lia Agustina saat memandu acara pembuka (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Prof. Dr. Rubaidi, M.Ag. saat menjadi narasumber pertama (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Prof. Dr. Rubaidi, M.Ag. saat menjadi narasumber pertama (Foto:Humas/Hadi Rustami)
Para dosen antusias mengikuti pelatihan oleh LP2M UIN Antasari (Foto-Humas-Hadi Rustami)
Para dosen antusias mengikuti pelatihan oleh LP2M UIN Antasari (Foto:Humas/Hadi Rustami)