Irfan Noor : Penyiapan Pemilu Yang Sistematis Dan Berencana Merupakan Bagian Dari Upaya Untuk Menjadikan Pemilu Mahasiswa Yang Bermartabat

“Pemilu itu tujuan utamanya adalah memilih para memimpin yang baik dan diinginkan oleh kita semua, bebas dari kecurangan, bebas dari kekerasan, bebas dari kericuhan, sering dikatakan bahwa kampus itu miniatur dunia, maka seharusnya kita yang menunjukkan kepada dunia bahwa ini kehidupan demokrasi yang sesungguhnya” demikian yang disampaikan Wakil Rektor Bidang Kemahasiswan dan Kerjasama UIN Antasari Dr. Irfan Noor, M. Hum saat memberikan sambutan dan membuka secara resmi kegiatan kelas Komisi Pemilihan Mahasiswa (KPM) dan Badan Pengawas Pemilihan Mahasiswa (BPPM) yang diselanggarakan SEMA-U UIN Antasari di Gedung Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari, Senin (20/12/2021).

Kegiatan kelas ini merupakan bentuk pembekalan SEMA-U UIN Antasari terhadap KPM dan BPPM UIN Antasari sebagai persiapan dalam penyelenggaraan Pemilu Mahasiswa (Pemilwa) yang akan datang sebagai pendidikan politik di kampus.

Dalam kegiatan yang menghadirkan Ketua KPU Provinsi Kalsel Sarmuji, S.Ag., M.Ag., Ketua Bawaslu Provinsi Kalsel Erna Kasypiah, S.Ag., M.Si., sebagai narasumber, Ifran Noor mengatakan bahwa kampus sebagai lembaga pendidikan tentunya sebagai warga kampus yang menjadi role model dalam masyarakat harus menunjukkan bagaimana demokarsi yang baik. Ia berharap di waktu-waktu yang akan datang pemilwa harus dilaksanakan bebas dari kericuhan dan kekerasan dan tampil pemimpin-pemimpin yang diinginkan.

Irfan Noor menginginkan gaya berpolitik kampus adalah gaya politik diplomatik bukan kekerasan, ia mengambil contoh para pemimpin terdahulu seperti Presiden pertama Republik Indonesia Ir. Soekarno yang kedatangannya ditunggu-tunggu pemimpin dunia karena diplomisinya yang luar biasa.

“Mudah-mudahan pemilu-pemilu kedepan itu bebas dari kericuhan, tunjukkan bahwa pemilu mahasiswa sebagai pesta mahasiswa bisa kita banggakan bersama, bukan hanya satu kelompok tapi semua kelompok yang ada di UIN Antasari ini menjadi bangga” Kata Irfan Noor.

Irfan Noor mengapresiasi kegiatan kelas KPM dan BPPM ini,  menurutnya kegiatan ini sangat bermanfaat untuk membangun KPM dan BPPM, “Penyiapan pemilu yang sistematis dan berencana merupakan bagian dari upaya untuk menjadikan pemilu mahasiswa yang bermartabat” pungkasnya. (YAD/ALI)