UPKK Adakan Webinar untuk Membekali Alumni Memasuki Dunia Kerja dan Lanjut Studi

UIN Antasari, Banjarmasin – Unit Pengembangan Kewirausahaan dan Karir (UPKK) UIN Antasari, Jumat (06/11/2020) menyelenggarakan Webinar mengangkat tema “Pengembangan Potensi Diri dan Penguatan Kompetensi Diri – Pembekalan Memasuki Dunia Kerja dan Melanjutkan Studi”, tayang secara virtual melalui  Zoom dan Channel Youtube UIN Antasari Banjarmasin. Kegiatan ini diadakan dalam rangkaian kegiatan Wisuda Diploma, Sarjana, Magister dan Doktor yang akan dilaksanakan Sabtu, 7 November 2020.

Dalam webinar ini UPKK menghadirkan Dwi Ahad Wahyudi, SE.MA.CHRM, Askom, KCCP. (Praktisi SDM) sebagai narasumber. UPKK juga menghadirkan alumni-alumni yang sukses dalam pencapaian dunia kerja dan lanjut studi diantaranya Siti Zainab, S.Sos (Pegawai Bank Kalsel KC Barabai), Lisda Aisyah, SE, ME (Penerima Beasiswa S2 dari PT. Kodeco Jaya Agung) dan Arif Rahman, MTSOL (Penerima Beasiswa Fullbright studi lanjut di Arizona State University, USA).

Mengawali acara, Kepala UPKK UIN Antasari, Raden Yani Gusriani, SE, MM dalam laporannya menyampaikan dan memperkenalkan UPKK sebagai unit baru pada ortaker UIN Antasari. Tugas, pokok dan fungsi UPKK yang mana salah satu tugasnya mendampingi alumni selama 3 tahun sejak dinyatakan lulus.

Rektor UIN Antasari, Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA yang hadir sebagai keynote speaker sekaligus membuka acara, menyatakan apresiasi dan penghargaan kepada UPKK yang selama ini dinilai cukup kreatif dan serius dalam melaksanakan tugas dalam pelayanan karir dan kewirausahan untuk para mahasiswa selama tiga tahun terakhir ini.

Rektor kemudian menyampaikan bahwa selama ini banyak alumni dan mahasiswa yang tidak mengetahui atau tidak peduli dengan keberadaan UPKK, padahal unit ini sangat penting. “Kita memiliki layanan elektronik yang khusus, ada website, ada aplikasinya yang sudah kita siapkan, yang aplikasi ini sebenarnya kita adopsi dari yang dikembangkan oleh Universitas Gajah Mada”, ungkapnya.

Sedikit mahasiswa yang memanfaatkan fasilitas dan layanan ini padahal akan diberikan selama tiga tahun, oleh karena itu Rektor menghimbau kepada para pimpinan di fakultas untuk saling membantu dalam mengarahkan dan menyadarkan para mahasiswa akan pentingnya hal ini sebagai salah satu tolak ukur  dari keberhasilan pendidikan di UIN Antasari Banjarmasin.

Terkait tema yang diangkat, Guru Besar Sosiologi Agama itu menyampaikan bahwa situasi perkembangan kontemporer yang dihadapi di dunia kerja maupun dunia pendidikan saat ini berada dalam situasi disrupsi ganda, sebelumnya dengan kemajuan digital teknologi terjadi disrupsi yang perubahannya begitu cepat dan tidak bisa diprediksi kemudian disrupsi itu menjadi ganda dengan adanya pademi COVID-19. ”Untuk menghadapinya juga dibutuhkan kompetensi dan kesiapan yang berbeda daripada yang disiapkan oleh generasi atau orang-orang sebelum terjadinya pandemi” ujarnya.

Berdasarkan pemaparan beberapa pemikir kontemporer seperti Yuval Noah Harari yang mengatakan bahwa apa yang diputuskan pemerintah, penguasa ataupun kita sendiri pada masa pandemi ini dalam waktu yang singkat tetapi akan mempengaruhi kehidupan di masa yang akan datang selama bertahun-tahun, begitu juga dengan yang dikatakan Slavoj Žižek bahwa kita tidak akan pernah kembali kemasa lalu, normal yang lama tidak akan pernah ada lagi, kita harus membangun normal baru dari reruntuhan yang lama. “Ini harus kita sadari, pernyataan ini sangat empiris berdasarkan kenyataan, karena itu kita sebagai sarjana ataupun mahasiswa yang terpelajar menyiapkan diri menghadapi situasi yang tidak normal” ujarnya.

Alumni Utrecht University itu juga menyampaikan apa yang dipaparkan dalam World Economic Forum dan yang menarik menurutnya diantaranya adalah bahwa lapangan pekerjaan mulai dari 40 hingga 60 % dimasa yang akan datang memerlukan Upskill dan Reskill. Upskill berarti keterampilan itu harus ditingkatkan tidak cukup sekedar apa yang didapatkan di perguruan tinggi, di sekolah atau di lembaga vokasi dikarenakan begitu cepatnya perubahan dan beragamnya tuntutan yang diminta dunia kerja. Kemudian juga yang lebih dari itu adalah reskill, keterampilan baru yang mungkin tidak pernah dipelajari dan mengharuskan untuk mempelajari sesuatu yang baru tersebut.

“Penting sekali untuk disadari teman-teman terutama yang menjadi alumni jangan sampai merasa puas dengan apa yang sudah anda dapatkan tetapi tidak mau meningkatkan keterampilan dan pengetahuannya, kalau demikian akan berbahaya sekali, mungkin anda akan menjadi pengangguran” terangnya.

Lebih lanjut, Mujiburrahman menyampaikan dalam kondisi kita saat ini juga membutuhkan apa yang disebut dengan critical thingking atau sejenis self management terutama bagi para alumni.” Hidup itu sangat dinamis, perubahan-perubahan itu akan terus terjadi dan sering kali di luar dugaan kita, maka apabila kita memiliki kemampuan berfikir kritis maka itu akan sangat membantu sekali” tuturnya.

Prof. Dr. Mujiburrahman, MA mengingatkan bahwa yang tidak kalah penting terutama bagai para alumni dari semua hal di atas yang sesuai dengan Misi UIN Antasari adalah Unggul dan Berakhlak. “Keunggulan barangkali harus ditunjukkan dengan keterampilan dan ilmu pengetahuan yang kita kuasai, tapi akhlak itu adalah terkait dengan tata nilai yang kita yakini dan kita pegangi, bagaimanapun pintarnya seseorang, keterampilannya bagus, itu tidak akan mendatangkan manfaat dan kebaikan bagi kehidupan dirinya dan masyarakatnya apabila dia tidak berpegang pada nilai-nilai moral, nilai-nilai agama yang diyakini, apalagi kita dari perguruan tinggi ke-Islaman UIN Antasari ini” pungkasnya.